News Ticker

Atwan: Bom Manbij dan Konspirasi Global

SURIAH – Bom bunuh diri yang menargetkan sebuah restoran yang sering dikunjungi oleh personel AS di Manbij, Suriah utara – menewaskan lima orang Amerika, 11 anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) dan sejumlah warga sipil – mungkin merupakan peringatan ganda bagi Turki dan AS. Pesan utamanya adalah bahwa zona keamanan seluas 20 km yang ingin didirikan Presiden Recep Tayyip Erdogan di sepanjang perbatasan Suriah-Turki tidak akan aman sama sekali, dan bahwa serangan itu – yang diklaim oleh ISIS – mungkin tetesan pertama dari banjir rob.

BacaAtwan: Rencana AS Bubarkan Hashd Al-Shaabi ‘Pasukan Populer Irak’.

Teori konspirasi tentang insiden itu berlimpah, seperti halnya keraguan tentang klaim Daesh sebagai pelakunya, dengan beberapa argumen:

Pertama, bahwa Daesh tidak menyerang target Amerika selama hampir dua tahun. Ini terlepas dari peran utama AS dalam memerangi kelompok itu, mengepalai koalisi 65-negara yang bertujuan menghancurkannya, membom basis-basis dan posisinya, mempersenjatai dan mendukung lawan-lawan utamanya Kurdi-SDF, dan memungkinkan mereka menyerbu ibukotanya, al-Raqqa, dan sebagian besar wilayah yang dikuasainya.

Kedua, ada orang kuat di AS yang menentang keputusan Presiden Donald Trump untuk menarik semua pasukan AS dari Suriah dan berhenti melindungi sekutu Kurdi, termasuk Menteri Pertahanan James Mattis yang mengajukan pengunduran dirinya sebagai protes. Mungkin agen keamanan AS berada di balik ledakan itu dengan tujuan menghalangi penarikan ini.

Ketiga, SDF dan kelompok-kelompok Kurdi lainnya sangat kritis terhadap penarikan AS dan melihatnya sebagai tikaman di belakang. Beberapa menduga bahwa mereka mungkin berada di belakang pemboman, baik secara langsung maupun tidak langsung. Mereka telah mengendalikan Manbij selama dua tahun, dan pasukan Amerika yang melakukan patroli bersama dengan mereka belum pernah menjadi sasaran sebelumnya.

Keempat, pemerintah Suriah sangat menentang kehadiran pasukan AS di negara itu dan pembentukan zona keamanan yang diawasi Turki di sepanjang perbatasan utara. Ini menggambarkan proposal tersebut sebagai serangan terhadap kedaulatannya, dan sangat didukung oleh Rusia, dimana menteri luar negerinya bersikeras bahwa semua wilayah Suriah harus di bawah kendali Tentara Arab Suriah. Jadi mungkinkah pemboman ini merupakan respon?

Gambarnya masih belum jelas. Jika ISIS memang berada di balik ledakan itu, yang tidak dapat dikesampingkan, itu berarti pernyataan Trump bahwa kelompok itu telah dikalahkan dan dihancurkan adalah terlalu dini, meskipun ada perbedaan, dari pengumuman mantan presiden George W. Bush tentang ‘Mission Accomplished’ tentang Irak.

BacaAtwan: Aliansi Anti-Iran yang Akan Dibentuk AS di Polandia Pasti Gagal.

Jika Daesh yang bertanggung jawab, itu bisa berarti sedang dalam proses kebangkitan kembali dari puing-puing kehancuran dari pangkalan-pangkalan utamanya di Mosul dan Raqqa dan sedang melaksanakan ‘Rencana B’ – gerilya bawah tanah untuk melakukan serangan ‘teroris’ dan balas dendam yang tepat sasaran terhadap Amerika. Atau, Daesh mungkin telah memutuskan untuk bergabung dengan kekuatan-kekuatan regional yang menentang kehadiran AS di Suriah, dan mungkin juga Irak, dengan prinsip ‘my enemy’s enemy is my friend’.

Sulit untuk mengatakan teori mana yang lebih masuk akal. Tetapi kemungkinan untuk meramalkan bahwa zona keamanan yang direncanakan oleh AS dan Turki dapat berubah menjadi perangkap bagi kedua belah pihak. Selain itu, pemboman itu mungkin tidak menunda penarikan pasukan AS dari Suriah utara tetapi sebenarnya bisa mempercepatnya. Trump mungkin telah diberi informasi intelijen bahwa pasukan ini akan menjadi sasaran pemboman bunuh diri, jadi memutuskan untuk menarik mereka keluar daripada mengulangi pengalaman berdarah di Irak dan mempertahankan korban.

Suriah dan Rusia menentang keras pembentukan zona keamanan di Suriah utara di bawah naungan Turki dan dengan restu AS. Ini merupakan peringatan yang jelas yang tidak memerlukan penjelasan lebih lanjut, dan menyiratkan bahwa konsekuensinya bisa serius. Pertanyaannya adalah apakah presiden Turki akan menerima pesan dengan satu atau lain cara, dengan cepat mempertimbangkan kembali perhitungannya, dan menghindari dari masuk ke perangkap Amerika yang mahal ini.

Kami tidak punya jawaban, karena ini baru permulaan. Jika benar bahwa ISIS yang telah melepaskan diri dari beban mengelola ‘negara’ dan wilayah kontrolnya, kembali menjadi pemboman bunuh diri, itu mungkin merupakan titik balik lain dalam krisis yang dapat mengubah aliansi dan merombak kartu-kartu di wilayah tersebut. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: