NewsTicker

Rusia: White Helmets Syuting Adegan Serangan Kimia Palsu di Idlib

MOSKOW – Rusia telah memperingatkan bahwa White Helmets sedang mempersiapkan syuting adegan serangan kimia di provinsi barat laut Suriah, Idlib, dalam upaya untuk menuduh pasukan pemerintah dan menciptakan dalih agresi terhadap Suriah.

Berbicara dalam jumpa pers di ibukota Rusia, Moskow, pada hari Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengatakan ada laporan bahwa kelompok yang didukung Barat, yang telah berulang kali dituduh bekerja sama dengan teroris Takfiri dan melakukan serangan bendera palsu, telah memasang kamera dan peralatan terkait di beberapa rumah sakit di Idlib untuk memfilmkan para korban serangan kimia palsu.

“Ketegangan di sekitar zona de-eskalasi Idlib tidak menurun,” Zakharova menyatakan, dan menambahkan, “militan Hayat Tahrir al-Sham, yang menjalankan pertunjukan di sana, tidak hanya menyerang pemukiman di sekitar setiap hari, tetapi juga juga secara aktif meningkatkan kehadiran mereka di dekat jalur kontak dengan pasukan pemerintah Suriah.”

BacaRusia: Barat Ingkar, White Helmets Belum Ditarik dari Yordania ke Eropa.

Diplomat itu juga menyatakan keprihatinan mendalam atas laporan yang masuk bahwa para teroris “tidak meninggalkan upaya untuk melakukan serangan kimia terhadap warga sipil.”

Zakharova menyimpulkan bahwa Moskow telah mendesak Washington untuk menarik pasukannya dari Suriah sesegera mungkin, dan menyerukan kembalinya semua wilayah Suriah ke pemerintah Damaskus.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada 11 September 2018 bahwa teroris yang disponsori asing telah mulai merekam adegan serangan kimia yang dilakukan di provinsi Idlib.

Pusat Rekonsiliasi Suriah Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa juru kamera dari beberapa jaringan televisi Timur Tengah dan saluran berita Amerika telah tiba di kota Jisr al-Shughur untuk memproduksi rekaman yang diperlukan untuk provokasi.

Pernyataan itu menambahkan bahwa pakaian militan Takfiri telah dilengkapi dengan dua tabung “bahan kimia berbasis klorin” untuk tujuan operasi.

Lebih lanjut menegaskan bahwa rekaman itu akan mencakup adegan-adegan anggota kelompok yang disebut White Helmets membantu dan merawat penduduk Jisr al-Shughur setelah serangan bom kimia yang dituduhkan pada tentara Suriah.

BacaAtwan: Perang Terbuka Iran-Israel di Dataran Tinggi Golan.

“Semua rekaman provokasi bertahap akan dikirim ke saluran TV, yang akan disiarkan setelah publikasi di media sosial,” pernyataan itu menunjukkan.

Amerika Serikat telah memperingatkan akan menanggapi kemungkinan serangan senjata kimia oleh pasukan pemerintah Suriah dengan serangan balasan, dan menekankan bahwa serangan itu akan lebih kuat daripada yang dilakukan oleh pasukan Amerika, Inggris dan Prancis pada tahun lalu. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: