Kelompok Legislator Inggris: Kondisi Penjara Wanita Saudi Mengerikan

LONDON – Sekelompok anggota parlemen Inggris telah menemukan bahwa perlakuan terhadap aktivis perempuan yang dipenjara di Arab Saudi berada di bawah standar internasional dan memenuhi ambang batas penyiksaan.

Panel Tinjauan Penahanan (DRP) – kelompok lintas partai dari anggota parlemen dan pengacara Inggris – mengatakan dalam siaran pers hari ini bahwa pihak berwenang Saudi di tingkat tertinggi bertanggung jawab atas penyiksaan para tahanan perempuan, yang ditangkap di kerajaan itu tahun lalu.

“Kesimpulan kami sangat jelas. Para tahanan aktivis wanita Saudi telah diperlakukan dengan sangat buruk sehingga ini bias dilanjutkan ke penyelidikan internasional untuk penyiksaan. Tidak mendapat akses yang tepat ke perawatan medis, nasihat hukum atau kunjungan dari keluarga mereka, kurungan isolasi dan penganiayaan mereka cukup parah untuk memenuhi definisi penyiksaan internasional. Rantai komando pengawasan hingga tingkat tertinggi otoritas Saudi akan bertanggung jawab untuk ini, ”kata Ketua DRP, Crispin Blunt MP, sebagaimana dikutip MEMO, Senin (04/02).

Baca: Disuntik Racun di Penjara Bin Salman, Ulama Saudi ini Alami Mati Otak

DRP meminta bulan lalu agar mereka diizinkan mengunjungi delapan aktivis perempuan yang ditahan di Penjara Dhahban, yang terletak di utara Jeddah di pantai barat negara itu, untuk memastikan kondisi kesehatan dan alasan penahanan. Meskipun menetapkan tenggat waktu 9 Januari, otoritas Saudi di London mengabaikan permintaan itu, mendorong kelompok itu untuk melakukan penyelidikan secara mandiri.

Ada kekhawatiran yang meningkat atas nasib para aktivis perempuan yang ditangkap tahun lalu, dengan laporan DRP sebelumnya yang mengkonfirmasi bahwa para perempuan tersebut telah mengalami berbagai bentuk penyiksaan termasuk kekerasan seksual.

Bulan lalu, Organisasi Hak Asasi Manusia Al-Qst yang berpusat di London mengungkapkan detail mengejutkan tentang pengalaman seorang wanita, merinci bagaimana ia sengaja difilmkan telanjang oleh penculiknya, yang kemudian menggunakan gambar-gambar itu untuk menekannya selama interogasi.

Baca: Ayah Aktivis Wanita Saudi Ungkap Putrinya Dilecehkan di Penjara

Insiden penyiksaan di penjara Saudi sudah dikenal luas; pada bulan Desember penulis Saudi Reem Sulaiman mengungkapkan bahwa ia sampai hamper bunuh diri selama penahanannya karena penyiksaan terhadap dirinya. Ia ditangkap dan disiksa atas perintah Saud Al-Qahtani, mantan penasihat Putra Mahkota Mohammad Bin Salman.

Tiga sumber terpisah juga mengklaim bahwa Al-Qahtani secara pribadi mengawasi penyiksaan beberapa wanita di tangan sekelompok enam interogator pria. Al-Qahtani dijatuhi sanksi oleh AS pada Oktober karena dugaan perannya dalam pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi.

DRP telah meminta Arab Saudi untuk segera membebaskan tahanan perempuan, memberi mereka akses ke organisasi internasional dan memulai penyelidikan atas tuduhan penganiayaan.

Baca: Saudara Aktivis Perempuan Saudi yang Ditahan Bongkar Kengerian Siksaan di “Istana Teror”

“Kami terus berharap bahwa otoritas Saudi melihat ini sebagai kesempatan untuk mengenali dan mengatasi kontradiksi dalam perawatan para tahanan dan mengklaim aspirasi untuk masa depan Arab Saudi. Visi 2030 tidak akan pernah terjadi jika orang-orang yang bisa membantu mewujudkannya diperlakukan dengan cara yang mengerikan ini, ”Blunt menyimpulkan.

DRP didirikan pada 2018 dan menerbitkan laporan pertamanya yang meninjau penahanan dan perlakuan terhadap mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi, yang tetap di penjara meskipun kesehatannya memburuk. (ARN)

About Arrahmahnews 26671 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.