News Ticker

Atwan: Mengapa Putra Mahkota Saudi Membentuk Komisi Anti-Korupsi?

Arrahmahnews.com ARAB SAUDI – Pengadilan Kerajaan Saudi mengumumkan pekan lalu bahwa komisi yang dibentuk untuk menyelidiki kasus-kasus korupsi, yang dipimpin oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman, telah menyelesaikan tugasnya setelah memulihkan aset, saham, real estat, dan setoran tunai senilai 400 juta riyal ($ 100 juta).

Pernyataan kerajaan mengungkapkan, untuk pertama kalinya, bahwa jumlah pangeran dan pengusaha yang ditahan sejak kampanye dimulai pada November 2017, berjumlah 381. Dan 87 kasus di antaranya ditutup setelah mereka mengakui dan setuju untuk menyelesaikan, delapan dari mereka menolak tuduhan itu, dan 56 masih ditahan oleh jaksa penuntut umum untuk penyelidikan tentang masalah yang tidak terkait dengan korupsi.

Kantor berita Bloomberg mengatakan semua tahanan yang dibebaskan tetap dilarang bepergian ke luar negeri. Yang paling menonjol adalah miliarder Pangeran Alwaleed Bin-Talal – yang kekayaannya menyusut dari $ 19 miliar menjadi $ 15 miliar – dan yang terkaya kedua dari tahanan Mohammad al-Amoudi – asetnya dilaporkan berkurang dari $ 8,7 miliar menjadi $ 1,7 miliar. Ia dibebaskan dengan mediasi dan jaminan dari Ethiopia, negara asalnya di mana ia memiliki investasi besar.

BacaWarbler Saudi Ungkap Rencana Putra Mahkota Singkirkan Raja Salman.

Sangat mengejutkan bahwa pernyataan itu tidak mengungkapkan nama pangeran dan pengusaha yang menolak tuduhan korupsi yang ditujukan kepada mereka dan menolak untuk menyelesaikan. Juga tidak menjelaskan sifat dari tuduhan kriminal non-finansial yang dihadapi 56 orang yang dirujuk ke jaksa penuntut umum untuk diselidiki. Termasuk Pangeran Khaled Bin-Talal, yang dibebaskan selama beberapa hari untuk menghadiri pemakaman ayahnya dan kemudian dibawa kembali ke tahanan.

Masih belum jelas mengapa pernyataan yang mengumumkan kesimpulan kerja komisi itu dirilis. Para ahli dan pengamat Saudi mengungkapkan enam alasan utama.

Pertama, target nyata Mohammed bin Salman adalah lawan politiknya, dan kampanyenya mencapai tujuan politik dan finansial dalam hal ini. Tindakan itu telah berhasil menghina sebagian besar reputasi mereka dengan mencap mereka sebagai korup, dan melucuti keuangan.

Kedua, kampanye ini berhasil membawa semua kerajaan media semi-swasta Arab Saudi di bawah kendali negara, dan khususnya Bin Salman. Ini termasuk kelompok al-Hayat, jaringan raksasa MBC, stasiun TV Saleh Kamel, dan saluran Rotana yang dimiliki oleh Alwaleed bin Talal, yang memuji Mohammed bin Salman dan upaya anti-korupsi setelah ia dibebaskan.

Ketiga, kebutuhan untuk meyakinkan investor di dalam dan di luar Arab Saudi, yang sebagian besar menahan diri dari berinvestasi di kerajaan karena takut bertemu nasib yang sama – yaitu ditangkap di ujung pena tanpa ke pengadilan. Bin Salman sangat membutuhkan investasi untuk proyek-proyek barunya seperti Neom City. Keengganan untuk berinvestasi ini jelas terlihat baikot ‘Davos in the Desert’ yang diadakan kerajaan pada bulan November. Sebagian besar menteri keuangan Barat dan eksekutif perusahaan papan atas memboikot acara tersebut.

Keempat, penggunaan koneksi politik untuk mendapatkan bisnis telah dibatasi, dan terbatas untuk masa depan secara eksklusif untuk kelompok kecil yang menikmati kepercayaan dari putra mahkota Saudi. Ini menjelaskan kebangkrutan atau nyaris bangkrutnya konglomerat-konglomerat Saudi seperti raksasa Bin Laden dan Hariri family’s Saudi Oger.

Kelima, itu adalah upaya untuk mengimbangi kerusakan besar yang dilakukan oleh Bin Salman dengan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi dan dampaknya pada citranya, baik di dalam maupun luar negeri, dan juga untuk melawan kritik publik dan media Barat terhadap penahanan aktivis hak asasi manusia, baik pria maupun wanita. Ada kepercayaan bahwa Raja Saudi dapat menyatakan pengampunan bagi sebagian besar jika tidak semua orang dalam beberapa hari atau minggu ke depan, mencoba mengurangi jika tidak mengakhiri kritik itu.

Keenam, Beberapa pengamat mencatat bahwa Muhammad bin Salman telah mempertahankan profil publik yang relatif rendah dalam beberapa minggu terakhir, dibandingkan dengan periode setelah ia mengambil alih kekuasaan negara dan posisi putra mahkota. Penampilan medianya telah menjadi jauh lebih jarang. Beberapa orang menghubungkan ini dengan laporan bahwa antusiasmenya sebelumnya untuk ‘Kesepakatan Abad Ini’ – dipromosikan oleh menantu Donald Trump, Jared Kushner – telah berkurang. Pendukung Saudi yang terbuka untuk normalisasi dengan Israel, seperti Pangeran Turki al-Faisal dan Anwar Eshqi, juga silen, setelah putaran intensif penampilan media yang hanya bisa terjadi dengan restu pemerintah.

BacaPangeran Pembangkang Saudi Umumkan Pembentukan Kelompok Politik Oposisi.

Pertanyaan yang mendesak adalah apakah langkah-langkah seperti ini, memberantas komisi antikorupsi dan membebaskan sebagian besar tahanan, akan menghasilkan hasil yang diinginkan? Akankah mereka membantu meringankan tekanan pada Mohammed bin Salman, dan membawa modal dan investasi kembali ke kerajaan dan naik ke tingkat sebelumnya, sebelum gelombang penangkapan Ritz Carlton?

Pertanyaan lain adalah apakah akhir dari penyelidikan korupsi berarti korupsi telah diberantas secara mendasar, dan tidak akan bertahan di masa depan dalam bentuk lain dan menampilkan ‘bintang’ lainnya.

Sulit untuk menawarkan jawaban pasti untuk salah satu dari pertanyaan-pertanyaan itu, karena kampanye anti-korupsi – yang awalnya cukup populer di kalangan pemuda Saudi – belum memberikan alternatif yang meyakinkan. Itu tidak membantu meringankan kondisi kehidupan para pemuda yang memburuk, atau menghidupkan kembali ekonomi seperti yang diharapkan.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa terlalu dini untuk membuat penilaian seperti itu, karena baru beberapa hari sejak komisi anti-korupsi diberhentikan dan kasus-kasus sebagian besar terdakwa ditutup. Itu argumen yang masuk akal. Tetapi tidak banyak yang menunjukkan sebaliknya, atau untuk menginspirasi banyak harapan. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: