News Ticker

Utusan AS untuk Venezuela Sarankan Maduro Minggat ke Rusia atau Kuba

WASHINGTON – Sejak awal krisis politik di Venezuela, Amerika Serikat menegaskan bahwa mereka mendukung kepala Majelis Nasional yang dipimpin oposisi, Juan Guaido, yang menyatakan dirinya sebagai presiden sementara negara itu. Sejak itu, Washington menekan Nicolas Maduro, presiden Venezuela yang berkuasa, untuk mengundurkan diri.

Perwakilan Khusus AS untuk Venezuela Elliott Abrams telah menyarankan bahwa Presiden Venezuela Nicolas Maduro harus meninggalkan negara itu, dan “teman-teman” seperti Kuba atau Rusia dengan senang hati akan menerimanya.

“Saya pikir lebih baik untuk transisi demokrasi di Venezuela bahwa dia berada di luar negeri. Dan ada sejumlah negara yang saya pikir akan menerimanya. Dia punya teman di tempat-tempat seperti Kuba dan Rusia. Dan ada beberapa negara lain sebenarnya, yang telah mendatangi kami secara pribadi dan mengatakan mereka akan bersedia mengambil anggota rezim tidak sah saat ini, jika itu akan membantu transisi”, katanya, menolak menyebutkan nama negara-negara itu.

BacaDina Sulaeman: Venezuela dan Pelajaran Buat Indonesia.

Abrams menegaskan kembali sudut pandang pemerintahan Trump, bersikeras bahwa Maduro harus mundur untuk mendukung presiden sementara Juan Guaido, pemimpin oposisi.

“Pertandingan akhir baginya adalah meninggalkan kekuasaan, dan semakin cepat semakin baik. Karena situasinya sendiri hanya akan menurun semakin lama, dia berpegang teguh pada kekuasaan dan semakin banyak kesengsaraan di Venezuela”.

Lebih dari seminggu yang lalu, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton dalam Twitter untuk mengungkapkan harapan bahwa Maduro dan para asisten seniornya akan pensiun dan tinggal di “pantai yang indah di suatu tempat yang jauh dari Venezuela”.

Pada 7 Februari, Nicolas Maduro muncul di Plaza Bolivar di ibukota Venezuela, Caracas, selama kampanye untuk mengumpulkan tanda tangan petisi dna melawan intervensi AS.

“Saya berterima kasih kepada orang-orang yang datang ke Lapangan Bolivar di Venezuela untuk menandatangani petisi dan berbicara menentang campur tangan kekaisaran AS dalam urusan Tanah Air kita. Ini adalah perwujudan cinta dan kesadaran yang luar biasa. Kita akan mengumpulkan 10 juta tanda tangan untuk perdamaian!”

BacaMaduro: Minyak, Emas & Kekayaan Alam Venezuela Dibalik Perang Salib Trump.

Langkah itu dilakukan hanya beberapa hari setelah Trump menyatakan bahwa intervensi militer di Venezuela adalah “sebuah pilihan”, dan menambahkan bahwa ia telah menolak permintaan Maduro untuk mengadakan pertemuan beberapa bulan lalu.

Maduro menuduh pemerintahan Trump berusaha menyabot pemerintahannya dan mengatur kudeta, yang kemudian memutuskan hubungan diplomatik dengan Amerika Serikat.

Washington, di sisi lain, hanya meningkatkan tekanannya pada pemerintah Maduro, setelah menjatuhkan sanksi terhadap raksasa minyak dan gas negara yang dikelola PDVSA, dan memberikan kontrol atas beberapa aset yang dibekukan yang dipegang oleh bank-bank yang diasuransikan AS ke Guaido.

Sementara Maduro mengecam pembatasan itu sebagai ilegal, Mahkamah Agung Venezuela membalas dengan memblokir rekening bank Guaido dan transaksi keuangan dalam yurisdiksi negara itu, dan memberlakukan larangan perjalanan kepadanya sampai penyelidikan atas kegiatannya selesai.

Amerika Serikat, Kanada, Israel, beberapa negara Eropa dan sejumlah negara Amerika Selatan telah mengakui Guaido sebagai presiden sementara Venezuela, sementara Rusia, Kuba, Cina, Iran, Turki dan beberapa negara lain mendukung Maduro sebagai kepala negara yang dipilih secara sah. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: