News Ticker

Ro Khanna: Guaido Tidak Dapat Mengotorisasi Intervensi Militer AS di Venezuela

WASHINGTON – Setelah pemimpin Venezuela yang memproklamirkan dirinya sendiri, Juan Guaido mengotorisasi intervensi militer AS. Anggota Kongres Ro Khanna membantahnya, yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat melakukan seruan “intervensi militer AS.”

“Bapak Guaido, Anda dapat memproklamirkan diri sebagai pemimpin Venezuela, tetapi Anda tidak bisa mengesahkan intervensi militer AS,” tulis Khanna pada hari Sabtu, dan menambahkan bahwa hanya Kongres AS yang dapat mengirim pasukan ke luar negeri.

“Kami tidak akan,” tambah Demokrat dari California.

Dia lebih lanjut menekankan bahwa tidak tergantung pada “pejabat Departemen Pertahanan neokonservatif” atau “pelobi kontraktor pertahanan” untuk mengesahkan intervensi di luar negeri.

BacaAngkatan Bersenjata Venezuela Blokir Jembatan Perbatasan Kolombia.

Anggota Kongres Khanna bereaksi terhadap pernyataan sebelumnya yang dibuat oleh pemimpin oposisi yang didukung AS, Juan Guaido, yang menyetujui intervensi militer AS untuk menggulingkan Presiden Nicolas Maduro dari kekuasaan di Venezuela. Dia mengatakan kepada AFP bahwa dia akan melakukan “semua yang diperlukan” untuk “menyelamatkan nyawa manusia,” sambil mengakui bahwa penempatan tentara Amerika adalah “subjek yang sangat kontroversial.”

Ketua parlemen negara itu, Juan Guaido, menyatakan dirinya ‘presiden sementara’ Venezuela pada bulan Januari. Pengumumannya segera didukung oleh Gedung Putih. Sebagian besar negara bagian Amerika Selatan dan beberapa negara UE, seperti Inggris, Prancis, dan Jerman, mengikutinya.

Guaido sebagai pemimpin negara yang sah, Presiden AS Donald Trump menegaskan bahwa keterlibatan militer langsung di Venezuela adalah “sebuah pilihan.” Posisinya kemudian digemakan oleh Wakil Presiden Mike Pence, yang menegaskan kembali bahwa Washington akan “menjaga semua opsi di atas meja.” ”Sampai demokrasi“ dipulihkan ”di Caracas.

Retorika agresif pemerintahan Trump mendapat balasan dari sejumlah politisi. Senator Vermont Bernie Sanders mengatakan AS tidak boleh “berada dalam bisnis pergantian rezim atau mendukung kudeta.”

Perwakilan Ilhan Omar mencatat bahwa kudeta yang didukung AS adalah “bukan solusi” untuk masalah Venezuela dan Washington “tidak dapat memilih pemimpin secara langsung untuk negara lain.”

“Biarkan rakyat Venezuela menentukan masa depan mereka,” tulis anggota Kongres dari Hawaii Tulsi Gabbard, mengatakan bahwa AS harus “tetap di luar.”

BacaMaduro: Minyak, Emas & Kekayaan Alam Venezuela Dibalik Perang Salib Trump.

Negara-negara seperti Rusia, Cina, dan Iran terus mengakui Nicolas Maduro sebagai presiden Venezuela yang sah. Dukungan terbuka AS terhadap oposisi ditujukan untuk “memperburuk perpecahan dalam masyarakat Venezuela,” yang dapat menyebabkan “kekacauan” dan “penghancuran negara bagian Venezuela,” kata Kementerian Luar Negeri Rusia.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina menyatakan bahwa “perdamaian abadi” di Venezuela hanya dapat dicapai melalui dialog dan “solusi politik.”

Presiden Maduro mengatakan kepada RT Spanyol bahwa AS membuat “kesalahan” dengan mendukung oposisi. Dia mengatakan bahwa dia tidak percaya intervensi asing akan benar-benar terjadi, tetapi negara harus siap menghadapi segala kemungkinan. Pemerintah perlu memastikan bahwa keterlibatan militer akan merugikan Washington “secara luas.”

Maduro sebelumnya memperingatkan bahwa konflik akan menjadi situasi ‘David v Goliath’, dan membuat kepresidenan Trump “ternoda darah”. [ARN]

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: