News Ticker

Utusan Rusia: Tindakan AS di Kawasan Picu Konflik Baru Israel-Lebanon

Arrahmahnews.com, BEIRUT – Utusan Rusia untuk Beirut mengatakan bahwa tindakan AS di Timur Tengah bertujuan untuk menebarkan perselisihan di kawasan dan dapat memicu konflik baru antara Israel dan Libanon.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Rusia Sputnik pada hari Sabtu (09/02), Alexander Zasypkin menuduh Amerika Serikat menghasut “konflik baru” yang dapat menarik negara dan aktor di seluruh kawasan yang sudah bergejolak.

“Mengenai konflik antara Israel dan Lebanon, tidak ada yang dapat diprediksi dengan pasti karena wilayah itu berada di persimpangan. Masyarakat menuntut penyelesaian krisis yang ada, kembali ke kehidupan yang damai, dan pengembangan kerja sama,” katanya.

Baca: Nabih Berri: Israel Langgar Kedaulatan Lebanon dengan Cara Berbahaya

“Sebuah alternatif negatif dalam hal ini adalah hasutan konflik baru oleh Amerika, yang dapat melibatkan banyak negara serta kekuatan etnis serta agama.”

Zasypkin juga mengatakan bahwa kebijakan Washington terhadap Iran serta gerakan perlawanan Libanon, Hizbullah, semakin membuat kestabilan di kawasan itu, memuji Hizbullah karena memainkan peran penting dalam menumpas teroris di Suriah.

“Ketika berbagai peristiwa mulai terjadi di Suriah, Hizbullah memihak otoritasnya yang sah, melihat perang melawan teroris di wilayah itu sebagai tugas mereka.”

“Hizbullah secara langsung terlibat dalam operasi militer atas permintaan Suriah, bersama Rusia dan Iran. Partai ini mengambil pendekatan yang bertanggung jawab atas apa yang terjadi di Suriah dan kawasan secara keseluruhan, serta berkontribusi secara signifikan terhadap kekalahan teroris,” kata Zasypkin.

Iran telah menawarkan dukungan penasihat militer kepada Suriah atas permintaan pemerintah Damaskus, memungkinkan pasukannya untuk mempercepat kemenangan di berbagai lini melawan kelompok-kelompok teror. Pasukan Hizbullah juga telah membantu pemerintah Suriah membersihkan daerah-daerah yang berbatasan dengan Lebanon dari kelompok-kelompok teroris.

Baca: Hasan Nasrullah Bantah Tuduhan Israel Soal Hizbullah Kontrol Pemerintahan Lebanon

Sementara itu, Rezim Tel Aviv sering melancarkan serangan terhadap sasaran di dalam wilayah Suriah dalam apa yang secara luas dipandang sebagai upaya untuk menopang kelompok-kelompok teroris yang telah menderita kekalahan telak di tangan tentara Suriah.

Telah terjadi peningkatan dalam serangan Israel sejak keruntuhan akhir tahun lalu dari kelompok teroris Daesh Takfiri, yang secara signifikan menurunkan moral kelompok-kelompok militan lainnya yang beroperasi melawan Damaskus.

Israel juga telah memberikan senjata kepada militan anti-Damaskus serta perawatan medis untuk anggota kelompok takfiri yang terluka di Suriah.

Baca: Mengapa Rezim Zionis Israel Panik dengan Pernyataan Sekjen Hizbullah?

Pasukan AS mempertahankan kehadiran signifikan di Suriah utara, di mana mereka mendukung militan Kurdi yang beroperasi melawan pemerintah Suriah.

Zasypkin lebih lanjut menggambarkan gerakan perlawanan sebagai partai politik yang kuat yang secara aktif terlibat dalam kerja parlemen dan pemerintah Libanon, mengatakan Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah bertindak sebagai kekuatan pengekang.

Setelah pembentukan pemerintahan baru, Zasypkin mengatakan, “Nasrallah terutama mendesak pasukan politik untuk menahan diri dari pertempuran di antara mereka sendiri dan untuk mengambil tantangan besar yang dihadapi negara”. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: