News Ticker

Pangeran Turki: Aliansi Saudi-Israel Sangat Mungkin

Arrahamhnews.com RIYADH – Arab Saudi dan Israel memiliki uang dan sarana politik untuk membentuk aliansi yang kuat, asalkan mereka mencapai perdamaian, pangeran senior Saudi menyarankan, dan mengkritik pejabat Israel karena mengabaikan inisiatif perdamaian Riyadh.

Dalam wawancara yang jarang dilakukan dengan jaringan televisi Israel pada hari Rabu, mantan kepala intelijen Saudi, Pangeran Turki bin Faisal al-Saud mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu harus menerima persyaratan yang telah diajukan Arab Saudi untuk perdamaian abadi.

“Dengan uang Israel dan otak Saudi, kita bisa melangkah jauh,” kata sang pangeran, tetapi menambahkan, “Ya, jika ada perdamaian. Sayangnya.”

“Israel memilih untuk mengabaikan semua upaya Arab Saudi untuk menciptakan perdamaian, dan mengharapkan Arab Saudi meletakkan tangannya di tangan [Israel],” tambah diplomat veteran itu.

Pangeran mengatakan Inisiatif Perdamaian Arab, yang pertama kali ditawarkan oleh mendiang Raja Abdullah pada 2002, meningkatkan peluang hubungan publik resmi antara rezim Arab dan Israel.

“Pada dasarnya ini adalah konpensasi: Israel menarik diri dari wilayah Arab yang diduduki, dengan imbalan pengakuan Arab atas Israel, berakhirnya permusuhan dan hubungan normal,” kata Faisal, dan meragukan Riyadh dan Tel Aviv dapat mencapai kesepakatan selama masa hidupnya.

Pria berusia 73 tahun itu mengatakan, dia telah pergi ke Yerusalem al-Quds dan akan senang mengunjungi kota itu, jika Netanyahu dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman duduk untuk negosiasi setelah menyelesaikan konflik Palestina-Israel.

Dia menuduh Netanyahu mencoba memohon kepada pemilih dengan mengklaim bahwa hubungan dengan dunia Arab bisa hangat tanpa menyelesaikan konflik Palestina-Israel.

Turki menepisnya sebagai “angan-angan” yang oleh beberapa media melaporkan tentang kemungkinan pemisahan antara bin Salman dan ayahnya dalam masalah ini.

Putra mahkota “mendukung perjuangan Palestina sepenuhnya,” katanya, seraya menambahkan MbS tidak memiliki perbedaan dengan ayahnya “dalam masalah apa pun. Dia melakukan apa yang raja katakan kepadanya. “

Bukan rahasia lagi bahwa Israel dan Arab Saudi telah lama bekerja dengan tenang dalam masalah keamanan dan telah membangun saling pengertian untuk menghormati kepentingan regional mereka.

Pada Oktober 2017, mantan spymaster Israel Efraim Halevy, yang memimpin Mossad pada pergantian abad, duduk untuk pertemuan dengan Turki bin Faisal, yang memimpin badan intelijen Arab Saudi selama 24 tahun.

Baru-baru ini, Netanyahu mengatakan di sela-sela konferensi yang diselenggarakan AS melawan Iran di Warsawa, Polandia, bahwa acara tersebut “adalah pertemuan terbuka dengan perwakilan dari negara-negara Arab terkemuka, yang duduk bersama dengan Israel untuk memajukan kepentingan bersama dan perang dengan Iran. “

Pernyataan itu terbukti mahal bagi Tel Aviv karena para pejabat Israel, termasuk PM sendiri, bergegas menjelaskan bahwa perang yang dimaksud tidak berarti konflik militer.

Bahrain: Dunia Arab dan Normalisasi dengan Israel

Pada makan malam pembukaan KTT anti-Iran di Royal Castle Warsawa pada Rabu malam, Netanyahu mengatakan dia senang bisa berbicara dengan delegasi tinggi dari Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Bahrain – tiga sekutu kunci Arab yang tidak mengakui Israel secara resmi meskipun telah menjalin hubungan rahasia dengan rezim.

Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmed al-Khalifah mengatakan kepada media Israel di sela-sela pertemuan anti-Iran bahwa negaranya “pada akhirnya” akan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel.

Pernyataannya itu disampaikan beberapa hari setelah media Israel melaporkan bahwa Manama secara sukarela membuka misi diplomatik di Tel Aviv pada 2017 sebelum berubah pikiran.

Rekaman rahasia pertemuan Warsawa Netanyahu

Pada hari Kamis, Netanyahu merilis video pertemuan tertutup di Warsawa, di mana pejabat senior dari rezim Arab di wilayah Teluk Persia, termasuk Menlu Bahrain, mengecilkan tujuan Palestina dan menggambarkan Iran sebagai ancaman terbesar di Timur Tengah.

“Kami tumbuh besar berbicara tentang perselisihan Palestina-Israel sebagai masalah yang paling penting,” kata al-Khalifah dalam video itu, menurut Associated Press. “Tapi kemudian pada tahap selanjutnya, kami melihat tantangan yang lebih besar. Kami melihat yang lebih beracun, bahkan yang paling beracun dalam sejarah modern kita, yang berasal dari Republik Islam Iran.”

Dalam video itu, para pejabat Saudi dan Emirat juga dapat terlihat membuat sejumlah tuduhan anti-Iran.

Klip 25 menit, direkam pada perangkat seluler, ditunjukkan kepada sekelompok jurnalis yang bepergian dengan Netanyahu sebelum diupload di YouTube. Tidak jelas apakah video itu sengaja dibocorkan atau tidak sengaja diunggah. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: