News Ticker

AS Sebar Idelogi Wahabisme untuk Ciptakan Generasi ISIS Baru

Arrahmahnews.com, SURIAH – Para ahli percaya bahwa AS menyebarkan ideologi Wahabisme di Kamp Al-Houl, timur laut Suriah, tempat aman bagi ribuan keluarga ISIS, dalam upaya untuk melatih generasi baru teroris Takfiri, kata media Arab.

Para ahli juga percaya bahwa Penjara Buka di Irak yang dijalankan oleh AS adalah pusat utama tempat ISIS berasal, kata situs berita Al-Ahd berbahasa Arab.

Ada banyak cerita berbeda tentang Penjara Buka dan banyak teroris ISIS menyimpan memori di sana ketika mereka mengingat kembali ingatan tentang penjara.

Baca: Pria Wahabi Gorok Anak 6 Tahun di Depan Ibunya Saat Ziarah ke Masjid Nabawi

Seorang komandan teroris terkenal bernama Abu Ahmad yang kemudian mengenal pemimpin kelompok ISIS Abu Bakar al-Baghdadi berasal dari sana, dan mengingat bagaimana orang Amerika selalu memperlakukan al-Baghdadi secara berbeda dan berperilaku berbeda saat berurusan dengannya.

Al-Ahd lebih lanjut mengatakan bahwa AS bermaksud menggunakan pengalaman sebelumnya di Penjara Buka untuk memelihara generasi baru teroris di Suriah.

Disebutkan bahwa mereka ingin menggunakan pengalaman di Hasaka Selatan, timur laut Suriah. Hasaka adalah provinsi yang berada di bawah kendali Pasukan Demokrat Suriah (SDF) yang didominasi Kurdi.

Kamp Al-Houl sekarang menjadi pusat pengajaran dan pelatihan teroris ISIS. Kamp Al-Houl telah menampung sekitar 3.000 teroris ISIS.

Al-Ahd mengatakan ada sekitar 5.000 anak laki-laki berusia antara dua dan 11 tahun di Kamp Al-Houl, dan menambahkan bahwa sejumlah besar anggota ISIS dan keluarga mereka dengan kewarganegaraan Irak dan Suriah telah tiba di Kamp al-Houl.

Disebutkan bahwa sekitar 170 keluarga ISIS, termasuk 75 keluarga Irak, 65 keluarga Suriah dan 30 keluarga dari negara lain, baru-baru ini tiba di Kamp al-Houl.

Al-Ahd mencatat ada 580 keluarga ISIS dan 50 teroris Kazakh yang telah menyerahkan diri mereka kepada SDF di wilayah al-Baghouz juga telah dipindahkan ke kamp ini.

BacaDiam-diam 50 Truk Militer AS Pindahkan ISIS dari Baqouz, Eufrat Timur

Tercatat bahwa para psikolog tentara AS sedang memantau keluarga ISIS di kamp al-Houl, dan mengatakan kamp tersebut telah dibagi menjadi bengkel-bengkel yang dijalankan oleh keluarga ISIS di bawah kendali psikolog AS.

Sumber mengatakan bahwa buku-buku dengan isi Takfirisme diberikan kepada keluarga ISIS di kamp al-Houl. Salah satu buku yang dibagikan adalah Mella Ebrahim oleh al-Moqaddasi yang juga telah diberikan kepada teroris ISIS di Penjara Buka yang memberikan kontribusi besar dalam ideologi yang melahirkan generasi Takfiri. Para tahanan Buka dibebaskan oleh pasukan Angkatan Darat AS pada 2010 dan kemudian menjadi komandan ISIS.

Al-Ahd menunjukkan bahwa apa yang sedang terjadi di Al-Houl persis sama dengan apa yang terjadi di penjara AS di Irak dan AS mereproduksi generasi baru teroris Takfiri dengan nama baru.

Tercatat bahwa usia anak-anak kamp al-Houl antara 7 hingga 10 tahun dari sekarang generasi baru militan Takfiri untuk plot jangka panjang AS di dunia Arab dan Muslim dengan Wahabbism yang merupakan inti dari ideologinya.

Dalam perkembangan yang relevan sebelumnya, laporan media mengatakan bahwa koalisi pimpinan-AS telah mengirim sejumlah besar truk ke Timur Suriah untuk mentransfer teroris ISIS dari provinsi Deir Ezzor setelah mencapai kesepakatan dengan para militan.

“Sekitar 50 hingga 60 truk AS tiba di peternakan yang terletak di antara al-Baghouz dan tepi Sungai Eufrat Timur, timur Deir Ezzur untuk memindahkan para teroris dari kawasan itu,” lapor Observatory for Human Rights (SOHR) yang bermarkas di London.

BacaWahabisme Diciptakan untuk Kepentingan dan Keserakahan Barat

Ia mencatat bahwa kedatangan truk telah terjadi sejalan dengan mengeluarkan sisa-sisa ISIS dan keluarga mereka setelah perjanjian rahasia dicapai antara pasukan Angkatan Darat AS dan teroris ISIS di wilayah tersebut.

Dalam perkembangan yang relevan pada hari Selasa, SOHR melaporkan bahwa konvoi militer yang terdiri dari 100 truk pasukan pimpinan AS tiba di provinsi Hasaka, dari jalur Amouda-Qamishli di Irak Utara.

SOHR mencatat bahwa konvoi militer terdiri dari 40 truk kosong, 50 truk tertutup dengan isi tak dikenal dan 10 tanker minyak.

Telah diumumkan pada awal pekan ini bahwa kelompok teroris ISIS mengakhiri kehadirannya di Eufrat Timur setelah kesepakatan dengan Angkatan Darat AS dan militan sekutunya untuk keluar dari kawasan itu, kata laporan media.

Situs al-Watan Online melaporkan bahwa Angkatan Darat AS telah memindahkan sisa-sisa terakhir dari kelompok teroris ISIS ke tempat yang tidak diketahui dari pertanian di pedesaan kota al-Baghouz, tenggara Deir Ezzor.

Baca: GILA! Ulama Saudi Akui Keyakinan ISIS Sama dengan Wahabi: VIDEO

SOHR melaporkan bahwa sekitar 440 teroris ISIS meninggalkan Eufrat Timur dalam dua fase setelah setuju dengan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin AS.

Itu menegaskan bahwa AS akan secara resmi menyatakan akhir dari kehadiran ISIS di Eufrat Timur.

Dalam perkembangan yang relevan, sumber senior di SDF mengatakan bahwa pemimpin kelompok teroris ISIS Abu Bakar al-Baghdadi “dilindungi oleh Amerika di timur Suriah”, dan menambahkan bahwa Washington berencana memainkan skenario seperti Hollywood untuk menyatakan akhir kekhalifahan ISIS.

Kantor berita Sputnik mengutip sumber yang mengatakan bahwa Baghdadi saat ini sangat dilindungi oleh pasukan Amerika di tempat rahasia di wilayah Eufrat Timur.

Dia menambahkan bahwa Amerika sedang menunggu kesempatan untuk melakukan operasi yang didukung oleh pasukan mereka di tenggara Deir Ezzor dan menyatakan penangkapan al-Baghdadi serta mengakhiri ISIS dengan cuplikan.

Sumber itu bersikeras bahwa waktu untuk “teater yang disebutkan di atas sudah dekat”, dan menambahkan bahwa pasukan Amerika telah menahan SDF dari kemajuan lebih lanjut di daerah yang diduduki ISIS di Eufrat Timur untuk memainkan skenario.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada awal Februari bahwa negara itu kemungkinan akan segera mengumumkan bahwa seluruh kekhalifahan kelompok teroris ISIS telah dicabut kembali dari Suriah dan Irak.

“Harus diumumkan secara resmi, mungkin minggu depan, bahwa kita akan memiliki 100 persen kekhalifahan,” kata Trump dalam sambutannya pada pertemuan tingkat menteri negara-negara anggota koalisi pimpinan AS.

Sebelumnya, presiden Amerika mengatakan dalam pidato kenegaraannya yang kedua bahwa sudah waktunya untuk mengembalikan pasukan AS yang dikerahkan di Suriah.

Pada bulan Desember, Trump menyatakan bahwa kelompok teroris ISIS telah kalah di Suriah, dan mengumumkan penarikan pasukan AS dari negara itu tetapi tidak memberikan batas waktu. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: