News Ticker

Kurdi Desak Pemulangan Wanita dan Anak-anak ISIS ke Negara Asal

Arrahmahnews.com SURIAH – Otoritas Kurdi di Suriah menginginkan agar semua teroris asing, istri dan anak-anak mereka diambil oleh negara asal mereka masing-masing. Menggambarkan ratusan anak-anak teroris, seorang pejabat senior Kurdi mengatakan bahwa mereka “didoktrin dalam mentalitas teroris”, dan menekankan tanggung jawab moral Barat untuk merawat mereka.

Karena kekhawatiran organisasi teroris baru menggantikan ISIS di Suriah dan Irak, semua pejuang asing dan keluarga mereka yang bergabung dengan kelompok teroris dan mendukung “kekhalifahan” yang diproklamirkan harus dibawa kembali ke masing-masing negara asal mereka, kata pihak berwenang Kurdi.

“Anak-anak ini dibesarkan dan didoktrin dengan mentalitas teroris”, Abdel Karim Omar, seorang pejabat senior pemerintah Kurdi di Suriah mengatakan kepada penyiar nasional Norwegia NRK.

BacaDirektur Institut Studi Timur Tengah dan Afrika Utara : ISIS Terkait Langsung Dengan Doktrin Wahhabisme.

Menurut Omar, kombatan asing yang telah bergabung dengan Daesh/ISIS harus dituntut, sedangkan non-pejuang harus direhabilitasi dan diintegrasikan kembali ke negara asal mereka. Ini, katanya, berlaku untuk pria, wanita dan anak-anak. Jika mereka ditahan terlalu lama di penjara dan kamp-kamp penahanan di daerah-daerah yang sebelumnya dikendalikan oleh Daesh, gerakan-gerakan ekstrimis baru mungkin akan muncul.

Omar menekankan tanggung jawab moral Barat untuk berurusan dengan jihadis yang diekspor.

“Anda harus mengambil tanggung jawab hukum dan moral untuk warga negara Anda sendiri. Jika mereka adalah penjahat, mereka harus dibawa ke pengadilan. Jika ini tentang perempuan dan anak-anak yang menjadi bagian dari Daesh, maka mereka harus direhabilitasi”, kata Omar.

Abdel Karim Omar menekankan bahwa perang melawan teror belum berakhir dan mendesak masyarakat internasional untuk meningkatkan upaya.

BacaAS Sebar Idelogi Wahabisme untuk Ciptakan Generasi ISIS Baru.

“Kami tidak bisa melakukan ini sendirian dan kami butuh bantuan. Organisasi teroris yang baru muncul tidak hanya akan memukul kami, tetapi juga negara-negara Eropa,” bantah Omar.

Menurut Omar, ribuan perempuan dan anak-anak Daesh saat ini berada di kamp-kamp tahanan di seluruh Suriah dan Irak.

Di Suriah timur saja, Kurdi telah mendaftarkan setidaknya 1.500 anak yang terkait dengan organisasi teroris, dan jumlahnya akan terus meningkat.

Baik di Suriah dan Irak, ada beberapa masalah yang terkait dengan “istri-istri Daesh” yang ditahan dan anak-anak mereka. Pertama, kebanyakan dari mereka tidak memiliki paspor dan ID. Karena itu, butuh waktu untuk mengidentifikasi mereka dengan benar. Sebagian besar dari orang-orang ini tidak dapat kembali ke negara asalnya.

Kedua, banyak wanita memiliki anak dengan beberapa pria. Dalam “kekhalifahan” Daesh, itu adalah praktik umum bagi perempuan untuk menikah kembali begitu suami mereka terbunuh. Omar menggambarkan ini sebagai masalah besar.

BacaWahabisme Diciptakan untuk Kepentingan dan Keserakahan Barat.

“Ada wanita yang memiliki lima anak dengan empat pria berbeda dari empat negara yang berbeda. Bagaimana kita menyelesaikan masalah ini, jika wanita itu tidak kembali ke negara asalnya?” ujar Omar.

Ketiga dan terakhir, banyak dari anak-anak telah melalui pengalaman traumatis, menyaksikan penyiksaan, eksekusi binatang, dan bangkai manusia. Selain itu, banyak anak didoktrin dalam taktik teror dan penggunaan senjata.

Sebelumnya pada bulan Februari, Presiden AS Donald Trump mendesak sekutunya UE untuk “mengambil kembali” sekitar 800 teroris Daesh yang ditangkap di Timur Tengah, dan memperingatkan bahwa mereka pada akhirnya akan dibebaskan jika UE gagal menemukan solusi bersama.

Namun, sebagian besar negara Eropa enggan mematuhinya. Pada saat yang sama, Trump sendiri melarang propaganda Daesh kelahiran AS Hoda Muthana yang berusia 24 tahun untuk kembali ke AS, sambil menekankan bahwa ia bukan warga negara AS.

Badan Keamanan Polisi Norwegia (PST) memperkirakan bahwa sekitar 30 jihadis dan sekitar 40 anak-anak dengan kewarganegaraan Norwegia saat ini berada di luar perbatasan negara. Namun, menurut Kementerian Luar Negeri, membawa pulang para jihadis, istri, janda atau keturunan mereka tidak dapat dipertimbangkan.

Pemerintah tidak bermaksud untuk bekerja secara proaktif untuk mengambilnya. Sebagai juru bicara Kementerian Luar Negeri Kari Eken Wollebæk menekankan, semua warga negara Norwegia memiliki hak untuk memasuki Norwegia, sementara menjanjikan bahwa yang disebut “prajurit asing” akan dituntut. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: