News Ticker

Kurdistan Irak Diam-diam Jual Minyak ke Israel dengan Harga Murah

Arrahmahnews.com BAGHDAD – Kurdistan Irak secara diam-diam menjual minyak ke Israel dengan harga diskon, kata surat kabar Al-Araby Al-Jadeed yang bermarkas di London dan kantor berita lokal lainnya.

Laporan tersebut mengutip perdagangan sebagai salah satu alasan mengapa daerah semi-otonom itu menyeret kakinya untuk mencapai kesepakatan ekspor minyak dengan pemerintah pusat di Baghdad.

Israel membeli sejumlah besar minyak Irak dari pihak-pihak tertentu dan “mafia” di wilayah Kurdistan dengan harga rendah $ 16 atau $ 17 dolar, kata Al-Araby Al-Jadeed.

Minyak diproduksi di Erbil dan Sulaymaniyah, kemudian pindah ke pelabuhan Mersin dan Ceyhan di Turki melalui kota kecil perbatasan Irak, Zakho. Dari sana, dimuat ke kapal tanker yang membawanya ke pelabuhan Ashdod di Israel.

BacaKomandan Militer: AS Provokasi Teroris di Kurdistan Irak untuk Serang Iran.

Harian Inggris Financial Times melaporkan Agustus lalu bahwa Israel telah memperoleh 75 persen pasokan minyaknya dari Kurdistan Irak, dengan lebih dari sepertiga dari ekspor itu melalui pelabuhan Ceyhan.

Para pemimpin Kurdistan enggan terlibat dalam dialog dengan Baghdad untuk menyelesaikan masalah luar biasa tentang aliran minyak dari wilayah tersebut.

Pada akhir Februari, Menteri Perminyakan Irak Thamer al-Ghadhban mengatakan pemerintah pusat belum menerima bagian minyak yang diproduksi dari ladang Kurdistan.

“Organisasi Negara untuk Pemasaran Minyak (SOMO) Irak belum menerima 250.000 barel minyak mentahnya dari ladang minyak Kurdistan dalam kerangka anggaran federal 2019 Irak,” kata Ghadhban kepada media pemerintah al-Iraqiyah.

Dilaporkan pada bulan November bahwa kedua belah pihak hampir mengamankan kesepakatan untuk memulai kembali ekspor minyak dari wilayah sengketa Kirkuk sebagai akibat dari tekanan AS untuk meningkatkan produksi setelah menjatuhkan sanksi pada industri minyak Iran.

BacaIran Tembakkan 7 Rudal ke Markas Teroris di Kurdistan-Irak.

Perdagangan minyak Kurdi dengan Israel bertentangan dengan hukum Irak yang telah menyatakan ikatan atau kontribusi kepada rezim sebagai hukuman mati.

Seorang pejabat Irak yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Al-Araby Al-Jadeed bahwa berbagai faksi politik telah meminta Perdana Menteri Adil Abdul-Mahdi untuk membahas masalah ini dengan para pejabat Kurdi dan menemukan cara untuk mengakhiri bisnis penyelundupan minyak.

Abdul-Mahdi dilaporkan menikmati hubungan yang lebih dekat dengan Kurdi daripada para pendahulunya.

Pada 2014, ketika dia menjadi menteri perminyakan Irak, dia mencapai kesepakatan dengan perdana menteri regional Kurdistan Nechirvan Barzani untuk mengakhiri perselisihan mengenai penjualan minyak independen yang telah mendorong Baghdad berhenti mengirimi Erbil bagian dari anggaran federal.

Jaringan canggih

Menurut laporan, Israel dan pedagang Kurdi serta Turki telah mengembangkan jaringan tanker minyak canggih yang secara bebas mentransfer minyak Irak ke Israel menggunakan identitas palsu.

Situs web Israel Haaretz melaporkan tahun lalu bahwa Samir Madani, seorang pedagang minyak Kuwait, telah mencatat beberapa ketidakberesan di jalur beberapa tanker minyak menuju Kanal Suez dari pelabuhan Ceyhan di Turki.

BacaWSJ: 1000 Pasukan AS Tetap Tinggal di Suriah.

Data dari TankerTrackers.com, sebuah platform yang didirikan oleh Madani yang menyimpan catatan semua pengiriman minyak, menunjukkan bahwa satu kapal tanker tertentu berhenti secara tak terduga di dekat perairan teritorial Israel di Mediterania timur, mematikan transponder identifikasi dan “muncul kembali” beberapa hari kemudian, “secara misterius” lebih ringan daripada saat meninggalkan Ceyhan.

Kapal kemudian kembali ke Turki untuk memuat minyak Irak dan mengulangi perjalanan dan menghilang dengan cara yang persis sama.

Kemiripan dengan transaksi minyak Israel dengan ISIS

Menurut sebuah laporan oleh koran Israel Globes pada tahun 2015, penyelundup minyak Suriah dan Turki menggunakan metode pengiriman serupa untuk menjual minyak yang dicuri dari wilayah yang dikuasai ISIS di Suriah.

“Israel telah menjadi pemasar utama minyak ISIS. Tanpa mereka, sebagian besar minyak yang diproduksi ISIS akan tetap berada di Irak, Suriah dan Turki,” surat kabar itu mengutip seorang pejabat industri yang tidak disebutkan namanya mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Al-Araby Al-Jadeed, menggunakan akronim lain untuk pakaian teror. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: