News Ticker

Assad: Kerjasama Iran, Irak, Suriah dalam Anti-Terorisme Memperkuat Hubungan

Arrahmahnews.com DAMASKUS – Presiden Suriah Bashar al-Assad mengatakan kerja sama antara negaranya, Iran, dan Irak dalam perjuangan anti-teror semakin memperkuat hubungan mereka.

“Hubungan, yang mengumpulkan Suriah dengan Iran dan Irak, sangat kuat,” kata Assad di ibukota Damaskus pada hari Senin, kantor berita resmi Suriah (SANA) melaporkan.

Dia membuat pernyataan selama pertemuan dengan Ketua Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran yang berkunjung ke Damaskus, Mayor Jenderal Mohammad Bagheri dan timpalannya yang terakhir dari Irak Letnan Jenderal Othman al-Ghanimi. Menteri Pertahanan Suriah Jenderal Ali Abdullah Ayyoub juga hadir dalam pertemuan tersebut.

Ikatan itu diperkuat selama pertempuran Suriah melawan terorisme dan militansi yang didukung asing, Assad menambahkan, ketika darah warga Suriah, Iran, dan Irak “tercampur dalam pertempuran melawan terorisme dan tentara bayarannya, yang dianggap sebagai tameng belaka bagi negara-negara yang mendukung mereka.”

BacaLatihan Militer Gabungan Irak-Iran-Suriah untuk Blokir Dukungan AS atas ISIS.

Militan dan teroris yang didanai oleh Amerika Serikat dan beberapa sekutu Barat dan regionalnya meluncurkan kampanye pertumpahan darah dan penghancuran terhadap Suriah pada 2011.

Akan tetapi, dengan meminta bantuan sekutu-sekutunya, Iran, Irak, dan Rusia, negara itu membalikkan jalannya pertempuran, merebut kembali satu persatu wilayah dari para teroris yang didukung asing.

Bantuan Republik Islam telah menampilkan dukungan penasihat militer, sementara Irak memerangi terorisme di perbatasan bersama dengan Suriah dan melakukan serangan udara yang disetujui terhadap tempat-tempat teror di tanah Suriah.

Assad mengatakan pertemuan itu juga salah satu dari prinsip-prinsip tersebut, yang dengannya “orang-orang kami dibedakan dan kami bangga, yang paling penting, martabat dan rasa hormat.”

Kepala negara Suriah dan petinggi juga membahas perkembangan lapangan di Suriah dan peningkatan koordinasi di antara tiga negara menuju pertempuran anti-teror yang lebih sukses.

Baqeri, pada bagiannya, mengatakan bahwa perang melawan teror dan membela Suriah, pada gilirannya, meningkatkan keamanan Irak dan Iran karena terorisme mengancam ketiga negara dan juga menargetkan kawasan secara keseluruhan, kata SANA.

BacaSAA Balas Serangan Jabhat Nusra Saat Ankara Kirim Konvoi Militer ke Idlib.

Negara-negara bagian dan masyarakat di kawasan harus mengoordinasikan upaya mereka untuk memerangi ancaman ini, tambahnya.

Sebelumnya pada hari Senin, Baqeri, al-Ghanimi, dan Ayyoub mengadakan konferensi pers bersama di Damaskus setelah pertemuan tiga pihak.

Selama pers, kepala militer Iran memperingatkan tentang upaya antek global dalam memicu ketidakamanan di Timur Tengah. Dia menekankan bahwa perang melawan teroris akan terus berlanjut sampai mereka sepenuhnya tersingkir. [ARN]

Iklan

1 Comment on Assad: Kerjasama Iran, Irak, Suriah dalam Anti-Terorisme Memperkuat Hubungan

  1. Gandeng jg azerbaijan agar kekuatan kawasan semakin solid. Baik di sektor anti teror maupun kerjasama ekonoMi.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: