News Ticker

Iran: Tuduhan Peretasan Telepon Istri dan Anak Netanyahu adalah Kebohongan

Arrahmahnews.com TEHRAN – Iran mengatakan bahwa laporan mereka meretas telepon para pejabat Israel, termasuk istri dan putra Perdana Menteri adalah bagian dari “kebohongan”, dan menyatakan bahwa Teheran lebih suka menggunakan kecakapan teknologinya untuk digunakan dengan baik.

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, juru bicara Kementerian Luar Negeri Bahram Qassemi mengatakan tuduhan itu merupakan perpanjangan dari “perang psikologis yang gagal” yang dilakukan oleh AS, Israel dan sekutu mereka untuk mempromosikan Iranphobia ketika mereka mencoba segala daya untuk menekan Teheran.

“Para pejabat rezim ini (Israel) telah mengembangkan kebiasaan lama, mengarang kebohongan dan menyebabkan gangguan,” kata Qassemi. “Selain memalsukan kebohongan, mereka juga berusaha dengan canggung menghubungkan apa pun yang terjadi di seluruh dunia dengan Iran, menggunakan sarana propaganda mereka.”

BacaKorea Utara: Bangsa Iran Akan Menang Lawan AS.

Media Israel mengklaim pekan lalu bahwa peretas Iran telah meretas telepon seluler mantan kepala militer Benny Gantz, yang merupakan saingan terbesar Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam pemilihan umum rezim yang akan datang.

Pihak Kahol Lavan dari Gantz mengkonfirmasi laporan itu, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa aparat intelijen internal Israel Shin Bet telah memperingatkan pejabat itu tentang masalah ini dan kemungkinan pencurian data sensitif.

Qassemi mengatakan tidak dapat disangkal bahwa Iran telah mencapai tingkat kemajuan yang “tak terbayangkan” di berbagai bidang teknologi.

Namun, ia mencatat, Teheran menggunakan kemampuan itu “hanya untuk memenuhi kebutuhan domestik, mengangkat status ilmiah tanah air kita dan mengurangi ketergantungan teknologi dan ilmiah pada negara lain.”

Di dalam wilayah yang diduduki Israel, tuduhan itu dipandang secara luas sebagai upaya kampanye Netanyahu untuk memaksa Gantz keluar dari balapan sambil mengalihkan perhatian publik dari skandal korupsi yang mencengkeram perdana menteri.

Peretasan parlemen Australia mengklaim ‘kebohongan serupa’

Qassemi juga menolak tuduhan serupa tentang serangan cyber pada parlemen Australia pada bulan Februari, yang menurut beberapa laporan berasal dari Iran.

“Tidak diragukan lagi, kebohongan ini adalah bagian dari perang psikologis yang sama yang bertujuan untuk menghentikan kemajuan ilmiah dan teknologi Iran dengan menggambarkan mereka sebagai ancaman,” tambahnya.

BacaAssad: Kerjasama Iran, Irak, Suriah dalam Anti-Terorisme Memperkuat Hubungan.

Mengutip perusahaan riset cyber AS Resecurity, The Wall Street Journal melaporkan pada akhir Februari bahwa serangan yang menargetkan partai-partai politik dan Parlemen Australia kemungkinan telah dilakukan oleh peretas yang berbasis di Iran.

Namun, sumber-sumber Australia dengan pengetahuan terperinci tentang peretasan, yang tidak diizinkan untuk membahas masalah ini secara terbuka, mengatakan kepada The Sydney Morning Herald bahwa Cina adalah tersangka utama dalam penyelidikan. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: