News Ticker

PM Australia: Komentar Erdogan soal Penembakan Christchurch Ceroboh dan Sangat Ofensif

CANBERRA – Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan bahwa pernyataan terbaru Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan setelah penembakan massal yang menewaskan 50 orang di dua masjid Selandia Baru sebagai pernyataan “ceroboh” dan “sangat ofensif”, memperingatkan bahwa ia mempertimbangkan “semua opsi” untuk mempertimbangkan kembali hubungan bilateral dengan Ankara.

“Pernyataan yang dibuat oleh Presiden Turki Erdogan saya anggap sangat ofensif kepada Australia, dan sangat ceroboh dalam lingkungan yang sangat sensitif ini,” kata Morrison pada hari Rabu (20/03) setelah memanggil Duta Besar Turki Korhan Karakoc dan menolak “alasan” yang disampaikan.

Baca: London: Teror Selandia Baru Sangat Mungkin Terjadi di Inggris

Pada hari Senin, Erdogan menggambarkan pembantaian Christchurch sebagai bagian dari serangan yang lebih luas terhadap Turki, dan mengancam akan mengirim kembali ” siapa pun yang mencoba melakukan pertempuran ke kota terbesar Turki, Istanbul, “dalam peti mati.

“Mereka menguji kita dari jarak 16.500 km, dari Selandia Baru, dengan pesan yang mereka berikan dari sana. Ini bukan tindakan individu, ini diatur,” katanya ketika menghadiri upacara yang menandai peringatan 104 tahun Pertempuran Canakkale, yang juga dikenal sebagai Kampanye Gallipoli, di kota Canakkale, barat laut Turki.

Erdogan juga menampilkan ekstrak dari “manifesto” yang diposting online oleh penyerang dan kemudian dihapus.

Baca: Pasca Penembakan, Belanda Tetapkan Status Waspada Teror ke Tingkat Tertinggi

Erdogan mengatakan bahwa pria bersenjata itu, yang diidentifikasi sebagai Brenton Tarrant, yang adalah seorang warga Australia berusia 28 tahun, telah mengeluarkan ancaman terhadap Turki dan presiden sendiri, dan ingin mengusir orang-orang Turki dari wilayah barat laut Turki, Eropa.

“Kami telah berada di sini selama 1.000 tahun dan akan berada di sini sampai kiamat, insya Allah,” kata Erdogan.

“Kau tidak akan mengubah Istanbul menjadi Konstantinopel,” ujar Erdogan lebih lanjut, merujuk pada nama kota itu di bawah penguasa Bizantium Kristen sebelum ditaklukkan oleh Ottoman Muslim pada tahun 1453. “Kakek-nenek kamu datang ke sini … dan mereka kembali dengan peti mati. Jangan ragu kami akan mengirim kamu kembali seperti kakekmu.” (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: