News Ticker

Presiden Lebanon ke Pompeo: Hizbullah Didukung Rakyat, Bukan Teroris

Arrahmahnews.com BEIRUT – Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan kepada Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bahwa gerakan perlawanan Hezbullah mendapat dukungan rakyat di negara itu.

“Mempertahankan persatuan nasional dan perdamaian sipil adalah prioritas bagi kami,” kata Aoun kepada Pompeo, Presiden Lebanon mengatakan pada feed Twitter-nya.

Pompeo bertemu dengan Aoun di istana kepresidenan di Baabda, sebelah timur ibukota Beirut pada hari Jumat.

Diplomat top AS yang berkunjung itu mengklaim bahwa tekanannya terhadap Iran dan Hizbullah sedang bekerja dan mendesak Lebanon untuk bangkit melawan gerakan perlawanan yang ia tuduh sebagai “teror dan ancaman.”

BacaJerman Tolak Ikuti Langkah Inggris Masukkan Hizbullah dalam Daftar Teroris.

“Tekanan kami pada Iran sederhana. Ini bertujuan untuk memotong dana teroris dan itu bekerja,” katanya dalam sebuah pernyataan setelah bertemu dengan para pemimpin politik Lebanon. “Kami percaya bahwa pekerjaan kami sudah membatasi kegiatan Hizbullah.”

Selama konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Lebanon Gebran Bassil, Pompeo meminta Lebanon untuk memilih satu pihak.

“Lebanon dan rakyatnya menghadapi pilihan: dengan berani melangkah maju sebagai negara yang mandiri dan bangga atau membiarkan ambisi gelap Iran dan Hizbullah untuk menentukan masa depan Anda,” katanya.

‘Hizbullah bukan kelompok teroris’

Bassil berdiri berdampingan dengan Pompeo di konferensi itu, tetapi dia menolak tuduhan teroris yang dialamatkan ke Hizbullah.

Bassil mengatakan dia mengadakan “pembicaraan konstruktif dan positif” dengan Pompeo tetapi menambahkan bahwa mereka memiliki perbedaan perspektif berkaitan dengan Hizbullah.

“Hizbullah adalah partai Lebanon, bukan kelompok teroris, dan ia menikmati basis populer yang luas,” katanya.

BacaAnalis Amerika: Fakta Hizbullah Makin Kuat Jadikan Zionis dan Pendukungnya Gila.

“Kami tidak ingin hubungan kami dengan Amerika terpengaruh dan kami ingin bekerja sama untuk menyelesaikan masalah, termasuk masalah dengan Hizbullah,” katanya.

‘Sanksi Hizbullah menyakiti Lebanon’

Sebelumnya dari parlemen Lebanon, Nabih Berri, mengatakan kepada Pompeo bahwa sanksi Amerika terhadap Hizbullah memiliki “dampak negatif pada Lebanon.”

Nabih Berri mengatakan kepada diplomat top AS dalam sebuah pertemuan di Beirut bahwa Hizbullah adalah partai politik Lebanon yang anggotanya berada di pemerintahan dan parlemen, dan bahwa mereka melakukan “perlawanan” terhadap Israel untuk membebaskan wilayah Lebanon dari pendudukan Israel.

Sebelumnya pada hari itu, Pompeo juga bertemu dengan Perdana Menteri Saad Hariri di Grand Serail, yang merupakan markas Perdana Menteri Lebanon.

Menteri Luar Negeri AS pada hari Kamis menyatakan bahwa dia akan “sangat jelas” dalam pertemuannya di ibukota Lebanon bahwa “keberhasilan Lebanon tergantung pada rakyatnya (menuntut) bahwa organisasi teroris tidak mengendalikan pemerintahan dan tidak menggerakkan kebijakan.”

“Hizbullah adalah organisasi teroris. Anda bertanya seberapa keras saya nantinya? Itu adalah organisasi teroris. Hentikan secara total,” kata Pompeo di Yerusalem yang diduduki Israel pada hari Kamis, sebelum berangkat ke Lebanon.

BacaSekjen Hizbullah: Israel Takut Perang Baru.

“Kami akan menghabiskan banyak untuk waktu berbicara dengan pemerintah Lebanon tentang bagaimana kami dapat membantu mereka memutuskan hubungan dari ancaman yang Iran dan Hizbullah,” kata Pompeo kepada wartawan awal pekan ini.

Washington mengklaim bahwa gerakan perlawanan Hizbullah memaafkan terorisme meskipun fakta mengatkan bahwa Hizbullah telah terlibat dalam perang sengit melawan kelompok-kelompok teror Takfiri, termasuk Daesh dan Jabhat al-Nusra, sehingga mencegah militansi yang mencengkeram Suriah.

Hizbullah juga mendukung tentara Suriah dalam perangnya melawan teroris yang disponsori asing, yang telah menimbulkan kekacauan di negara Arab sejak Maret 2011.

Pada bulan Oktober, Presiden Donald Trump memberlakukan putaran baru sanksi pada gerakan itu, menargetkan individu dan organisasi internasional yang melakukan bisnis dengan kelompok perlawanan.

Undang-undang sanksi yang ditandatangani Trump dikenal sebagai Undang-Undang Amandemen Pencegahan Pendanaan Internasional Hezbollah tahun 2018.

Hizbullah didirikan pada 1980-an setelah invasi dan pendudukan Israel di Lebanon selatan. Gerakan itu melakukan kampanye perlawanan panjang terhadap pasukan Israel dan mendorong mereka keluar dari Lebanon selatan pada Mei 2000. Sejak itu, kelompok ini telah tumbuh menjadi kekuatan militer yang kuat. Israel juga menderita kekalahan memalukan dari Hizbullah dalam perang 2006.

Sejak didirikan pada tahun 1985, gerakan perlawanan Lebanon telah menjadi duri di pihak Israel dan pendukung asingnya, termasuk Amerika Serikat. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: