News Ticker

Dokumen: ISIS Rencanakan Serangan Balas Dendam di Eropa dan Suriah

Arrahmahnews.com SURIAH – Ketika sisa-sisa terakhir dari ‘kekhalifahan’ ISIS dihadapkan pada pukulan telak di benteng terakhirnya, sel-sel tidur dari kelompok itu sudah merencanakan serangan balas dendam yang menghancurkan di Eropa dan Suriah, file-file yang baru ditemukan mengungkapkan.

Dokumen-dokumen, yang diperoleh oleh Sunday Times, menunjukkan bahwa operasi ISIS mendukung jihadis untuk merencanakan serangan baru di kota-kota Eropa, sementara sel-sel tidur di Suriah telah membentuk regu pembunuh untuk membunuh musuh-musuhnya.

Dokumen itu terkandung dalam sebuah hard drive yang hilang dari tertidur ISIS saat baku tembak dengan pasukan lokal di gurun Suriah pada bulan Februari.

Membuktikan keasliannya, surat kabar itu mengatakan file-file itu berisi detail yang sangat teliti yang telah menjadi ciri khas pencatatan dan birokrasi kelompok. Daftar nama pejuang dan senjata yang diberikan digabung dengan spreadsheet anggaran dan pembayaran kepada pejuang dan istri mereka. Dan menyesalkan kurangnya ketersediaan pengantin bom bunuh diri dan kendaraan untuk digunakan sebagai bom mobil.

BacaKurdi Suriah Umumkan Matinya Kekhalifahan ISIS.

Namun, yang lebih mengejutkan adalah surat-surat dari seorang pemimpin senior ISIS yang menggunakan nama Abu Taher al-Tajiki, mengklaim ia memiliki pejuang yang bersedia melakukan operasi “jauh dari kekhilafahan ISIS” dan akan menghubungi mereka untuk “melaksanakan operasi.” Untuk memfasilitasi serangan ini, ia meminta pendirian Biro Hubungan Luar Negeri untuk Departemen Operasi di Eropa.

Surat-surat lain yang ditujukan kepada para pemimpin kelompok di Irak dan Suriah oleh al-Tajiki mengusulkan pembentukan “sel buaya,” disebut seperti itu untuk mewakili pembunuh ISIS yang bersembunyi di bawah permukaan sebelum menyerang. Misi mereka akan melibatkan “membunuh musuh-musuh Tuhan dan mengambil uang mereka.” Peretas dan teknisi online juga tersedia untuk misi tanpa perlu senjata.

Berita tentang rencana itu datang ketika Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang didukung AS mengklaim kemenangan atas kantong terakhir kekhalifahan ISIS yang tersisa di Suriah pada hari Sabtu.

Kemenangan itu datang setelah berbulan-bulan upaya menggulingkan sisa kekuasaan ISIS di sepanjang Sungai Eufrat. Al-Tajiki telah merencanakan untuk mempresentasikan rencana itu kepada Abu Bakar al-Baghdadi, tetapi ini tidak berjalan setelah perantara dibunuh.

BacaLatihan Militer Gabungan Irak-Iran-Suriah untuk Blokir Dukungan AS atas ISIS.

Namun, pemerintah Suriah tetap skeptis terhadap klaim Washington bahwa kelompok jihad telah dikalahkan secara militer setelah beberapa klaim sebelumnya atas kelompok tersebut oleh Presiden AS Donald Trump.

Berbicara pada hari Jumat, utusan PBB untuk Suriah memperingatkan bahwa teroris bersembunyi di dalam kamp pengungsi Rukban, yang terletak di zona yang dilindungi AS di dekat perbatasan Yordania. [ARN]

Iklan
  • Soal People Power, Mantan Ketua MK 'Semprot' Amien Rais: Itu Tak Bijak
  • Perang Suriah dan Bashar Assad
  • Ratna Sarumpaet dan Fadli Zon
  • #03PersatuanIndonesia
  • Tuduh Pemerintah Aktor Dibalik Bom Medan, Denny Siregar "Semprot" Busyro Muqoddas
  • Anies Baswedan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: