News Ticker

Netanyahu Isyaratkan Perang Gaza Baru

Arrahmahnews.com TEL AVIV – PM Israel Benjamin Netanyahu mengatakan militer Israel mungkin akan melancarkan serangan skala penuh ke Gaza, dalam menanggapi serangan rudal ke wilayahnya, yang meningkat pada hari Senin, dan memicu tembakan balasan besar-besaran dari Israel.

Netanyahu, yang seharusnya berbicara pada konferensi kebijakan Komite Urusan Publik Israel (AIPAC) Amerika pada hari Selasa, mengakhiri kunjungannya ke Washington lebih awal karena laporan roket diluncurkan dari Gaza ke Israel.

Ketika ia naik pesawat kembali ke Israel pada hari Senin, PM Israel membuat ancaman terselubung untuk melakukan invasi penuh ke Gaza.

BacaIsrael Gempur Jalur Gaza dengan Serangan Udara.

“Kami memberikan respons yang sangat kuat, dan Hamas perlu tahu bahwa kami tidak akan ragu untuk masuk dan melakukan semua langkah yang diperlukan,” katanya.

Tujuh orang dilaporkan terluka ketika salah satu roket menghantam sebuah rumah di utara Tel Aviv pada Senin pagi.

Israel telah melakukan serangan balasan yang diklaimnya sebagai elemen infrastruktur Hamas di Gaza. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan mereka menghancurkan kantor pemimpin kelompok Ismail Haniyeh, serta dugaan markas intelijen militer dan kantor-kantor layanan keamanan internal.

Kedua bela pihak terus baku tembak sepanjang hari dan saat malam tiba, kobaran api tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

IDF yang menyalahkan Hamas atas serangan itu, mengatakan Senin malam bahwa pejuang Palestina menghujani Israel selatan dengan “lusinan roket.”

Menurut juru bicara IDF, pejuang Palestina meluncurkan sekitar 30 roket ke Israel setelah pukul 10 malam, tepat saat gencatan senjata yang ditengahi oleh Mesir seharusnya mulai berlaku. Beberapa proyektil dilaporkan jatuh ke area terbuka. Tidak ada korban yang dilaporkan.

Baca7 Warga Gaza Terluka dalam Serangan Terbaru Israel.

Israel tidak mengomentari gencatan senjata yang dilaporkan dicapai dengan mediasi Mesir pada hari sebelumnya, sementara juru bicara Hamas membenarkan hal itu dalam sebuah pernyataan.

Lebih jauh pada malam itu, militer Israel mengatakan telah membom 15 target lebih lanjut di Gaza utara, yang digambarkan sebagai senyawa milik berbagai kelompok, termasuk kelompok Jihad Islam di kota Beit Lahia, Haaretz melaporkan.

Sementara itu, media Palestina melaporkan serangan Israel menargetkan “beberapa” daerah pemukiman, membakar masjid di kota Beit Hanoun.

Lonjakan kekerasan telah menimbulkan kembali kekhawatiran perang Gaza skala besar yang menjulang di wilayah itu kurang dari dua minggu sebelum pemilihan umum Israel.

Juru bicara militer Mayor Mika Lifshitz mengatakan pada hari Senin bahwa Israel akan memindahkan dua brigade lapis baja dan infanteri ke front Gaza dan memanggil tentara cadangan.

Terakhir kali militer Israel menyerbu Gaza adalah pada Juli 2014, ketika Tel Aviv menyalahkan Hamas atas penculikan dan pembunuhan tiga siswa Israel yang ditemukan tewas di Tepi Barat. Serangan darat selama tujuh minggu itu mengakibatkan banyak korban di kalangan warga Palestina. Menurut berbagai perkiraan, lebih dari 2.100 warga Palestina dan 71 warga Israel terbunuh, dan ribuan warga Palestina lainnya terluka. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: