News Ticker

Turki, Qatar, China dan Irak Kecam AS atas Pelabelan Teroris pada IRGC

Arrahmahnews.com TEHRAN – Turki, Qatar, Cina, dan Irak serta Palestina secara terpisah mengecam langkah Presiden AS Donald Trump baru-baru ini atas pelabelan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran sebagai kelompok teroris.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada hari Selasa memperingatkan bahwa langkah itu merupakan langkah di luar hukum internasional yang akan membuka jalan bagi ketidakstabilan lebih lanjut di kawasan.

“Amerika Serikat mengeluarkan keputusan sepihak ini dalam konteks sanksi dan tekanan terhadap Iran,” katanya dalam konferensi pers bersama dengan mitra Qatar-nya.

“Kami tidak mendukung Pengawal Revolusi Iran di Suriah, tetapi tidak ada negara yang dapat menyatakan pasukan bersenjata negara lain sebagai organisasi teroris. Kami juga tidak mendukung keputusan sepihak,” katanya.

Diplomat top Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani juga mengecam AS karena memasukkan militer Iran ke dalam daftar hitam, mengatakan ketidaksepakatan atas “perilaku” tentara negara lain tidak boleh diselesaikan dengan menjatuhkan sanksi.

BacaIrak dan Palestina Kecam AS yang Memasukkan IRGC ke dalam Daftar Hitam.

Baghdad juga memperingatkan AS dan sekutunya Riyadh bahwa tindakannya akan memiliki “dampak negatif di Irak dan di kawasan”, bahwa langkah itu selanjutnya dapat membuat kawasan tidak stabil.

Menurut laporan, ia juga menghubungi Raja Abdullah II dari Yordania dan pemerintah Mesir tentang masalah ini.

“Kami berusaha menghentikan keputusan Amerika. Kami menjangkau semua pihak, ke AS dan Saudi,” kata Perdana Menteri Irak Adel Abdel Mahdi dalam konferensi pers pada hari Selasa. Setiap eskalasi, katanya, “akan membuat kita semua merugi.”

Sebelumnya pada hari itu, Presiden Irak Barham Salih bertemu dengan Kenneth McKenzie, komandan CENTCOM AS, di ibukota Baghdad, menyerukan untuk mengurangi ketegangan di Timur Tengah.

Langkah ini juga telah dikecam oleh Pasukan Mobilisasi Populer dan faksi-faksi politik Irak.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Lu Kang mengatakan pada hari Selasa, China selalu menjunjung tinggi bahwa semua negara harus mematuhi pedoman dasar hubungan internasional berdasarkan tujuan dan prinsip-prinsip Piagam PBB, daripada mengejar politik kekuasaan dan penindasan.

BacaPemimpin Revolusi: Pelabelan IRGC Sebagai Teroris Berakar pada Dendam.

“Kami berharap bahwa negara-negara yang relevan, terutama negara-negara besar di luar kawasan, akan melakukan lebih banyak hal yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas Timur Tengah, daripada mengambil langkah-langkah yang akan mengarah pada ketegangan lebih lanjut di kawasan,” kata Lu dalam sebuah briefing pers reguler, menurut Xinhuanet.

Komentar itu muncul setelah Donald Trump merilis pernyataan pada hari Senin yang menunjuk IRGC sebagai “Organisasi Teroris (FTO) di bawah 219 dari Undang-Undang Keimigrasian dan Kebangsaan.”

Sebagai reaksi atas penunjukan itu, Iran memberi label CENTCOM AS sebagai organisasi teroris, dan mengancam bahwa pasukan AS di kawasan adalah teroris dan tidak akan hidup tenang. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: