News Ticker

Atwan Ungkap Fakta Dibalik Perang Proxy di Libya

Arrahmahnews.com LIBYA – Perang baru di Libya tidak hanya antara kekuatan yang disebut Tentara Nasional Libya (LNA) yang dipimpin oleh Khalifa Haftar dan orang-orang dari pemerintah yang diakui secara internasional yang dipimpin oleh Fayez al-Sarraj. Tapi juga antara saluran TV al-Jazeera, yang mewakili aliansi Qatar-Turki, dan saluran al-Arabiya, yang mendukung Haftar dan berbicara untuk koalisi empat partai anti-Qatar yang terdiri dari Arab Saudi, UEA dan Mesir serta Bahrain.

Dengan kata lain, perang propaganda berkobar di samping pertempuran berdarah di tanah Libya. Kedua belah pihak berpikir pemenang akan muncul sebagai pemimpin negara baru dan dipersatukan kembali. Tetapi kompleksitas situasi, dan campur tangan kekuatan regional dan internasional yang bersaing untuk semua atau sebagian, artinya tidak ada hasil yang akan stabil.

Pernyataan tentang Libya yang dikeluarkan hari ini oleh berbagai negara memiliki satu kesamaan. Mereka semua mengaku prihatin dengan situasi yang berkembang. Tapi kepura-puraan ini menyembunyikan kecenderungan yang tidak dideklarasikan untuk mendukung kemajuan Haftar dan pasukannya di Tripoli di bawah kedok memerangi terorisme.

BacaLibya Bergejolak, Militer AS Kabur Tinggalkan Tripoli!.

Haftar mengatur ofensifnya dengan sangat hati-hati setelah mendapatkan lampu hijau dari negara-negara Teluk dan kekuatan regional dan dunia. Dia mengunjungi Arab Saudi, UEA dan Mesir sebelum menembakkan tembakan pembuka dalam kampanyenya untuk merebut ibukota. Rusia, Prancis, dan AS, pada bagiannya, tidak merahasiakan keinginan mereka untuk mengakhiri kekacauan di Libya yang disebabkan oleh intervensi NATO pada 2011, yang menyebabkan perubahan rezim dan mengubah negara itu menjadi pangkalan migrasi ilegal ke Eropa dan pengumpulan kembali kelompok-kelompok Islam garis keras.

Arab Saudi, UEA dan Mesir telah memberikan dukungan militer dan politik terus-menerus kepada Haftar dan pasukannya selama tujuh tahun terakhir. Ini sudah termasuk tank, kendaraan lapis baja dan peralatan militer canggih lainnya – termasuk pesawat tempur – serta pendanaan miliaran dolar.

Lampu hijau untuk serangan itu diberikan pada saat Qatar dikepung dan Presiden Turki Recep Tayyep Erdogan – pendukung utama pemerintah Sarraj – kehilangan popularitas, dimana negaranya terperosok dalam krisis ekonomi yang memburuk dengan meningkatnya perselisihan dengan AS atas rencana akuisisi rudal pertahanan udara S-400 Rusia.

Haftar berada di atas angin untuk saat ini. Ini bukan hanya karena persenjataan yang kuat dan canggih yang diberikan kepadanya dari berbagai sumber. Itu juga karena dia mendapat dukungan dari suku-suku kuat yang dulunya adalah mantan pemimpin setia Muammar al-Qadhafi, termasuk Warfalla, Magarha dan Obeidat. Ada pembicaraan mengenai kesepakatan pembagian kekuasaan antara Haftar dan putra Qadhafi, Saif-al-Islam, jika pasukan yang sebelumnya sebagian besar dari timur berhasil mengambil Tripoli dan mengambil alih kendali.

BacaBentrokan antar Milisi Pecah di Libya, 13 Tewas 52 Luka-luka.

Mereka sudah menguasai sebagian besar timur dan selatan negara dan ladang minyaknya. Mereka bahkan berhasil menyerbu Bandara Internasional Tripoli yang tidak digunakan sebelum diserang balik oleh pasukan pro-Sarraj. Pertempuran di Tripoli bisa menjadi penentu, menentukan siapa yang akan menjadi penguasa Libya di masa depan.

Publik Libya terbagi. Beberapa mendukung pemerintahan Sarraj sebagai otoritas yang sah, yang didukung secara internasional tetapi lemah dalam hal militer. Yang lain menyukai kelompok Misrata atau Islamis atau pasukan Haftar atau lainnya. Bagaimanapun Semua setuju, pada kebutuhan untuk mengakhiri anarki dan ketidakstabilan yang telah menjangkiti negara dan mendorong hingga tiga juta penduduknya melarikan diri ke negara-negara tetangga atau Eropa.

Sulit untuk memprediksi hasil dari pertarungan yang akan terjadi di Tripoli jika itu terjadi. Tetapi dengan tidak adanya rencana internasional atau regional untuk menghentikan kemajuan pasukan Haftar. Tampaknya akan memiliki keuntungan untuk saat ini – terutama karena ia telah berhasil menggabungkan lawan dengan mengamankan dukungan AS dan Rusia secara bersamaan. Satu kepastian adalah bahwa rakyat Libya harus membayar mahal, sekali lagi dengan nyawa dan darah. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: