News Ticker

HAMAS: UEA Menikam Palestina dan Islam dengan Latihan Bersama Israel

PALESTINA – Gerakan perlawanan Palestina, Hamas, mengecam Uni Emirat Arab karena mengirim para pilotnya untuk berlatih bersama angkatan udara Israel, dan menyebut tindakan itu sebagai “tikaman dari belakang” terhadap Palestina dan dunia Islam.

Awal bulan ini, pilot UEA bertolak ke Yunani untuk mengambil bagian dalam latihan militer yang juga menampilkan jet tempur Israel. Negara-negara Teluk Persia telah menguji hubungan resmi dengan Tel Aviv setelah bertahun-tahun melakukan perjanjian rahasia.

“Latihan gabungan di Yunani antara pasukan Emirati dan Israel itu sangat menyakitkan, memukul keras dan memalukan,” kata juru bicara Hamas Sami Abu Zuhri, pada hari Minggu.

“Langkah ini mendorong Israel untuk melanjutkan kekejamannya terhadap bangsa Palestina dan sama dengan menusuk dari belakang negara Islam dan juga orang-orang Palestina.”

Pilot Emirat dan Israel terbang bersama sebagai bagian dari Iniohos 2019, latihan militer tahunan terbesar di Yunani, yang dilakukan di Pangkalan Andravida di Peloponnese antara 1 dan 12 April.

“Tujuan dari latihan ini adalah untuk memberikan pelatihan operasional yang realistis dalam kondisi yang menyerupai lingkungan pertempuran yang kompleks dan multi-ancaman untuk memaksimalkan kemampuan operasional Angkatan Udara,” kata HAF dalam sebuah pernyataan.

Pilot Israel menerbangkan tujuh armada pesawat di atas Athena selama latihan. Armada terdiri dari jet tempur F-35 Lightning, F-4 Phantom, Mirage M-2000 dan Tornado.

Ini bukan pertama kalinya pilot Israel dan Emirat terbang bersama. Angkatan udara dari kedua belah pihak juga berpartisipasi dalam latihan Red Flag yang diselenggarakan oleh Angkatan Udara AS di Nevada pada Agustus 2016. Latihan-latihan tersebut juga menghadirkan perwakilan dari Pakistan.

UEA, bersama dengan Arab Saudi, diketahui secara diam-diam mengembangkan hubungan luas dengan Tel Aviv selama beberapa tahun terakhir. Obsesi yang tumbuh untuk menghadapi pengaruh Iran yang semakin besar di wilayah tersebut dikatakan sebagai kekuatan pendorong di balik aliansi Arab-Israel yang baru muncul.

Pada akhir Maret, Anwar Gargash, menteri luar negeri Emirate untuk urusan luar negeri, meminta negara-negara Arab untuk mengubah strategi selama puluhan tahun mereka yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, yang ia anggap sebagai kesalahan.

Menteri luar negeri Emirat dan penasihat keamanan nasional negara itu, Abdullah bin Zayed Al Nahyan melakukan kunjungan yang tidak terlalu rahasia ke Israel dalam penerbangan langsung dari Abu Dhabi ke Tel Aviv pada bulan Januari, menurut laporan media Israel.

Pada Oktober 2018, menteri kebudayaan dan olahraga Israel Miri Regev melakukan kunjungan bersejarah ke Emirat. Pada bulan yang sama, Benjamin Netanyahu menjadi perdana menteri Israel pertama yang mengunjungi Oman dalam lebih dari 20 tahun.

Pada November 2018, kepala staf militer Israel saat itu, Gadi Eisenkot, dilaporkan melakukan dua kunjungan rahasia ke Uni Emirat Arab, di mana ia bertemu dengan para pejabat senior.

Pada bulan Juni, majalah New Yorker melaporkan bahwa Israel telah menjaga hubungan rahasia tetapi sangat dekat dengan UEA selama lebih dari dua dekade, dengan fokus khusus pada kerjasama intelijen dan militer, termasuk potensi kesepakatan senjata. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: