News Ticker

Di Astana, Utusan Suriah Tegaskan Sanksi AS-UE adalah Bentuk Terorisme Ekonomi

Arrahmahnews.com, ASTANA – Kepala delegasi Republik Arab Suriah untuk pembicaraan Astana 12, Bashar al-Jaafari, mengatakan bahwa pernyataan akhir putaran Astana 12 meliputi poin-poin positif yang dibahas untuk pertama kalinya.

Kantor berita SANA melaporkan bahwa selama konferensi pers pada akhir pembicaraan di Nur Sultan (Astana) pada hari Jumat (26/04), al-Jaafari menambahkan bahwa agenda putaran ke-12 kaya dan fokus pada perang melawan terorisme.

Al-Jaafari mengatakan bahwa semua tindakan ekonomi koersif sepihak oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa terhadap Suriah adalah ilegal karena mereka tidak dikeluarkan oleh Dewan Keamanan PBB, menegaskan langkah-langkah itu sebagai tindakan terorisme ekonomi yang ditambahkan ke dalam terorisme diplomatik dan politik yang sebelumnya telah dilakukan oleh negara-negara ini.

Baca: Bashar Jaafari: Sanksi ke Suriah Bentuk Kejahatan Terorisme dalam Ekonomi

Ia mengatakan bahwa dilema dalam pembicaraan Astana diwakili oleh kurangnya keseriusan pihak Turki dalam memenuhi janji dan komitmennya.

“Ada terorisme di Idlib, yang diakui oleh semua orang, termasuk mereka yang menghadiri pertemuan Astana, bahkan delegasi Turki, karena delegasi itu mengakui bahwa 85% teroris di Idleb berasal dari Jabhat al-Nusra, dan semua orang tahu bahwa Turki rezim mendukung organisasi teror ini dan kelompok-kelompok lain yang berafiliasi dengannya di Idlib, ”katanya menekankan.

Al-Jaafari menegaskan bahwa pihak Turki harus memastikan pemisahan kelompok teroris dari “kelompok bersenjata moderat” dan menghapus organisasi teroris dari Idlib.

Ia mencatat bahwa perjanjian Sochi menetapkan bagi pihak Turki untuk menarik kelompok-kelompok teroris ke barat sejauh 15-20 km untuk membuka kembali jalan raya Aleppo-Idlib-Damaskus dan membersihkan daerah itu dari teroris, tetapi Turki belum menerapkannya.

Al-Jaafari menegaskan bahwa kehadiran pasukan Amerika, Prancis, Inggris, dan Turki di wilayah Suriah tanpa permintaan pemerintah Suriah adalah ilegal dan mereka harus segera meninggalkan Suriah.

Ia menekankan bahwa Turki sekarang menempati sekitar 6.000 kilometer persegi wilayah Suriah di utara negara itu, termasuk Efrin, Jarablos, dan kota-kota lain, belum lagi Idlib, dan sekarang membangun tembok sepanjang 70 km untuk memisahkan Manbej dari Aleppo. dan memaksakan bahasa Turki di sekolah Suriah, yang membuat pendudukan Turki atas wilayah Suriah empat kali lebih buruk daripada pendudukan Israel dalam hal wilayah.

Jaafari menggarisbawahi bahwa rezim Turki memberikan organisasi teroris di Idleb dengan lusinan peluncur roket dan bahan beracun untuk digunakan terhadap warga sipil dan menuduh Tentara Arab Suriah melakukan itu, dan bahwa teroris saat ini menimbun bahan kimia di Idlib dengan maksud untuk menggunakannya jika Tentara Arab Suriah dan sekutunya memutuskan untuk membebaskan provinsi itu dari terorisme.

Baca: Teroris dan White Helmets Mulai Persiapan Serangan Kimia Bendera Palsu Idlib

“Pertemuan untuk organisasi teroris di Idlib diadakan beberapa hari lalu di kota perbatasan Atma dengan arahan Turki dan di hadapan intelijen Turki, yang memberikan instruksi tentang bagaimana bertindak jika Tentara Arab Suriah dan sekutunya berangkat untuk membebaskan Idleb dari terorisme, ”tambah al-Jaafari.

“Suriah tidak akan membiarkan siapa pun bekerja untuk memecah belah bangsanya, dan ini adalah garis merah, dan kebijakan yang melanggar hukum internasional tidak akan berhasil di bagian mana pun dari Suriah,” katanya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: