News Ticker

Atwan: Kudeta di Venezuela Perjudian Mahal Bagi Trump

VENEZUELA – Kudeta militer yang didukung AS di Venezuela adalah pertaruhan mahal bagi Trump dan pemerintahannya. Mengapa kita berpikir bahwa Caracas Hanoi-nya Amerika Selatan? Apa tanggapan Putin, yang mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan Nasional? Apa alasan mengapa kita mengharapkan kekalahan besar Amerika?

Venezuela dengan cepat mendekati perang saudara dan pertumpahan darah karena dukungan Presiden Donald Trump atas kudeta militer yang dipimpin oleh pemimpin boneka Juan Guadillo, pemimpin oposisi, dan sekelompok kecil personil militer, yang mengklaim kepemimpinan militer Venezuela akan ambil alih situasi dan kudeta.

Guido yang mengumumkan diri sebagai presiden sementara Venezuela atas dukungan AS, diundang untuk mengunjungi Washington, bertemu dengan Presiden Trump, John Bolton dan Mike Pompio. Beberapa saat kemudian muncul dengan seragam militer di tengah sekelompok tentara di sebuah pangkalan militer, dan mengklaim bahwa “tahap akhir untuk mengakhiri pemerintahan Presiden Nicholas Maduro telah dimulai”.

Menteri Pertahanan Jenderal Vladimir Badrino menegaskan bahwa Angkatan Bersenjata Venezuela dengan tegas membela Konstitusi dan otoritas yang sah serta mengumumkan bahwa pangkalan militer beroperasi seperti biasa. Laksamana Remejo Siblus, komandan angkatan darat, juga mengkonfirmasi kesetiaan Presiden Maduro kepada militer dan menggambarkan kelompok kudeta dan pesertanya sebagai pengkhianat.

BacaPemerintah Maduro: Venezuela Hadapi Sekelompok Kecil Pengkhianat Militer.

Kita tidak tahu apa terjadi dengan kudeta, tetapi semua indikasi menjelaskan bahwa tentara Venezuela telah mengendalikan situasi dan “Jenderal” Guido, yang muncul dengan mengenakan seragam militer, telah menghilang dari tempat kejadian. Menurut laporan terbaru dari kantor berita, pemerintah Maduro tidak menyerah dan mulai menunjukkan kekuasaannya.

Presiden Trump tidak berani melakukan ancamannya dengan menginvasi Venezuela dan menjatuhkan rezim yang berkuasa, karena dia adalah orang yang dikenal dengan perang verbal atau perang proksi, dia mengancam perang melawan Meksiko dan mundur, dan janji mengembalikan Krimea tetapi hanya sanksi ekonomi. Trump berjanji akan mencuri hidung Presiden Korea Utara Kim Jong-un, dan mengancam perang nuklir, namun justru bergegas menemuinya dua kali di Singapura dan Hanoi, dan membesar-besarkan pujian, tapi kembali dengan tangan kosong, tanpa menghasilkan kesepakatan 10 masalah penting, seperti perlucutan senjata nuklir dan penghentian tes rudal balistik. Trump keluar dengan marah pada pertemuan terakhir dan membatalkan konferensi persnya.

Pukulan menghancurkan bagi Presiden Trump ketika para aktivis Venezuela menyerbu kedutaan Venezuela di Washington dan menangkap dan mengusir duta besar Guido dalam sebuah pesan yang jelas kepadanya, menjelaskan apa yang menanti Trump dan Amerika yang memukul genderang perang di Venezuela.

BacaKecam Provokasi Guaido, Nikaragua Nyatakan Dukungan Penuh untuk Maduro.

Semua negara Eropa, tanpa kecuali, diam tentang upaya kudeta di Venezuela, adalah indikator dukungan terhadap kebijakan AS. Banyak, jika tidak semua, telah memperingatkan perang saudara dan bentrokan berdarah, yang dengan cepat mengakui kepresidenan Guido pada awal krisis. Dan mungkin menyadari kesalahan dan mempercepat.

Mungkin yang lebih penting, Presiden Vladimir Putin mengadakan pertemuan darurat dengan Dewan Keamanan Nasional Rusia untuk membahas situasi di Venezuela, dan masalah-masalah lain, termasuk pertemuan puncak antara presiden Rusia dan mitranya dari Korea Utara di Davistock tiga hari lalu.

Rusia dan Cina membentuk satu front dalam menghadapi intervensi Amerika untuk mengubah rezim di Caracas, mendukung Presiden Maduro yang sah, dan China tidak pernah berhenti membeli emas dan minyak dari Venezuela, yang memiliki cadangan minyak terbesar di dunia. Putin kemudian mengirim empat pesawat pembom dengan hulu ledak nuklir.

Di saat-saat sulit pria perkasa muncul, dan inilah yang dapat dikatakan tentang para pemimpin militer yang telah bersumpah pada presiden mereka Maduro sebagai simbol legitimasi konstitusional. Presiden Maduro sendiri, yang berbicara kepada para pendukungnya, menyatakan bahwa sarafnya adalah besi dan akan menggagalkan plot dengan mendukung rakyat dan tentara nasional.

Proyek Timur Tengah Trump di Suriah mengalami kekalahan memalukan dan kerugian $ 90 miliar. Proyek lainnya di Afghanistan menghadapi hasil yang sama, dan mencari penarikan yang aman. Pasukannya di Irak dikepung oleh kerumunan rakyat yang menunggu lampu hijau untuk menyerang mereka dan rekan-rekannya di Suriah. Khalifa Hafter di Libya sejauh ini kontraproduktif, tidak ada kemajuan satu milimeter pun dalam serangannya ke Tripoli dua minggu lalu.

Kudeta militer yang didukung AS di Venezuela akan gagal. Kita tidak dapat mengesampingkan bahwa Caracas akan beralih ke Hanoi dengan satu atau lain cara. Amerika tidak mendukung gerakan oposisi bersenjata yang telah menentang legitimasi nasional selama empat dekade terakhir kecuali menderita kekalahan. Jika mencapai kekuasaan pun ia tidak akan lama dan negara berada di atas gunung berapi karena negara yang gagal. [ARN]

Sumber: Rai Al-Youm, Penulis Abdel Bari Atwan.

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: