News Ticker

Atwan: Sanksi Minyak AS Terhadap Iran Hanya di atas Kertas

  • Putra Mahkota Saudi
  • Pastri WNI Pelaku Bom Bunuh diri di Filipina
  • Barang bukti
  • Asep, Ketua PA 212

TEHRAN – Abdel Bari Atwan, pemimpin redaksi surat kabar Rai al-Youm, menggarisbawahi tidak efektifnya sanksi AS terhadap Iran, dan mengatakan bahwa tanker minyak Iran masih melanjutkan perjalanan mereka untuk memasok minyak mentah ke pelanggan asing.

“Tiga hari setelah dimulainya ancaman AS untuk sepenuhnya menghentikan ekspor minyak Iran dan pengenaan sanksi terhadap negara-negara yang tidak berkomitmen, tanker minyak raksasa Iran masih berlayar melalui Selat Hormuz dan Samudra Hindia terhadap pelanggan di China, India, Korea Selatan dan Jepang,” tulis Atwan pada hari Sabtu.

Dia menambahkan bahwa yang lebih penting daripada pelayaran tanker minyak Iran di perairan internasional adalah laporan yang mengatakan bahwa kapal-kapal AS yang melewati Selat Hormuz di Teluk Persia harus menanggapi pertanyaan pasukan angkatan laut Iran tentang muatan dan identitas mereka.

Menurut Atwan, meskipun pelanggan minyak Iran telah mengurangi pembelian mereka dalam beberapa bulan terakhir setelah sanksi AS, poin penting adalah bahwa minyak Iran masih mengalir dan keputusan AS untuk nol ekspor minyak mentah negara itu tidak lain hanyalah perintah di atas kertas.

BacaAtwan: Hitungan Mundur Perang Iran VS Amerika-Israel.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh pada Rabu lalu, menggarisbawahi bahwa upaya AS bekerja sama dengan Arab Saudi dan UEA untuk menghentikan ekspor minyak mentah Iran gagal, dan menekankan bahwa klaim kedua negara Arab tentang kelebihan kapasitas produksi tidak berdasar.

“Orang-orang Amerika setelah memusatkan perhatian pada ekspor minyak Iran, dan saya perlu mengatakan bahwa kolaborasi negara itu dengan dua tetangga kita berpusat pada ilusi yang tidak berdasar dan tidak akan terwujud,” kata Zanganeh, dalam sebuah upacara pembukaan pameran industri minyak internasional di Teheran.

Dia menambahkan bahwa klaim Saudi dan UEA tentang kapasitas produksi minyak dan reservoir tidak benar, tetapi dibesar-besarkan, dan meminta mereka untuk menguatkan klaim mereka dengan fakta dan bukti terdokumentasi yang dapat dipelajari dan diverifikasi oleh badan-badan internasional.

Zanganeh juga menggarisbawahi bahwa kapasitas produksi gas Iran akan melampaui 1.000 juta kubik / meter tahun ini, dan menambahkan bahwa negara itu akan terus fokus pada investasi di ladang minyak dan gas Pars Selatan.

BacaZarif: AS Harus Minta Izin IRGC kalau Mau Lewati Selat Hormuz.

Dalam sambutannya yang relevan pekan lalu, Presiden Hassan Rouhani juga meremehkan dampak keputusan Washington untuk mengakhiri sanksi atas penjualan minyak Iran, dan menolak pembicaraan dengan pemerintah AS yang menggunakan bahasa ancaman dan kekuatan untuk menuntut negosiasi.

“Kami selalu menjadi orang-orang yang mendukung pembicaraan dan diplomasi karena kami adalah orang-orang yang berperang dan bertahan. Negosiasi akan dimungkinkan ketika semua tekanan dilepaskan, AS meminta maaf atas tindakan ilegal mereka dan ketika ada saling menghormati. Tidak diragukan lagi, tuntutan orang yang menikam pisau dan menggunakan kekuatan untuk mengadakan pembicaraan tidak diterima. Kami tidak bernegosiasi dengan orang yang menikam pisau, karena menerima negosiasi seperti itu berarti penghinaan dan menyerah,” ujar Presiden Rouhani, saat menyapa rapat kabinet di Teheran.

Dia mengatakan bahwa AS tidak siap untuk negosiasi, dan mengingatkan bahwa rencana 4-dekade Washington terhadap bangsa Iran semuanya berakhir dengan kegagalan dan kegagalan untuk Gedung Putih.

“Dan mereka akan gagal kembali dalam plot mereka,” Rouhani menggarisbawahi.

Dia meremehkan ancaman AS yang meng-nol-kan ekspor minyak Iran, dengan mengatakan, “Ini tidak mungkin dan kami akan menjual minyak kami dengan cara yang berbeda, sementara langkah AS ini adalah penindasan terhadap semua negara di dunia, perusahaan minyak internasional dan bahkan perusahaan “negara.”

BacaSekjen OPEC: Tak Mungkin Hilangkan Minyak Mentah Iran dari Pasar Global.

Presiden Rouhani mengatakan Iran senang dengan semua tetangganya, kecuali Arab Saudi dan UEA, dan mengirim peringatan kepada mereka secara diam-diam. “Mereka harus memperhatikan tindakan dan perilaku mereka. Arab Saudi dan UEA harus tahu bahwa mereka telah selamat karena keputusan bijak yang dibuat oleh pemerintah Republik Islam Iran.”

Dia menjelaskan bahwa ketika diktator Irak Saddam Hussein menduduki Kuwait pada 1990-an, dia mengirim pesan untuk menuntut kerja sama Iran dengan Baghdad dalam pendudukan negara-negara Arab Teluk Persia lainnya, tetapi tawarannya ditolak oleh Iran.

“Republik Islam Iran-lah yang menyelamatkan Arab Saudi, Seandainya kami membuat keputusan lain pada waktu itu, tidak akan ada negara Arab Saudi dan UEA,” kata Rouhani.

Dia mengecam Riyadh dan Doha atas kolaborasi mereka dengan AS dalam menekan Iran melalui kompensasi atas bagian produksi Iran yang hilang di bawah keputusan AS yang baru.

“Anda tahu bahwa Republik Islam Iran adalah kekuatan utama regional dan jika itu mengubah keputusannya, itu akan membawa pada tindakan. Oleh karena itu, Anda harus memilih jalur yang menguntungkan negara-negara regional dan dunia serta pasar,” kata Presiden Rouhani. [ARN]

Iklan
  • Bu Susi Tantang Paddling Bos Facebook
  • #TelkomProIntoleran
  • Sumanto Al Qurtuby: Penolakan Yordania terhadap Hizbut Tahrir
  • Kerusuhan Papua, Wamena, Papua
  • Freeport Amerika
  • Bela Jokowi
  • Cuitan Hinaan Lisa Marlina
  • Kominfo
  • Buzzer, pegiat medsos, tempo

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: