News Ticker

Atwan: Israel Kompori AS untuk Serang Iran

BAGHDAD – Masih belum jelas informasi apa yang diberikan Israel kepada AS tentang ancaman Iran yang akan segera terjadi terhadap kepentingannya di Irak, hingga mendorong Amerika mengirim kapal induk Abraham Lincoln, armada kapal rudal dan sejumlah pesawat pembom B-52 ke Teluk.

Mossad dilaporkan menyampaikan laporan yang mengklaim bahwa Pengawal Revolusi Iran dan kelompok sekutu Irak seperti Hashd ash-Shaabi (Unit Mobilisasi Populer) sedang bersiap untuk melakukan serangan terhadap pasukan Amerika yang dikerahkan di lebih dari 30 lokasi di Irak, dari al-Anbar sampai Kurdistan. Ini menjelaskan kejutan kunjungan empat jam Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ke Baghdad pada hari Selasa, di mana ia bertemu Presiden Barham Saleh dan Perdana Menteri Adel Abdelmahdi.

Pompeo menyatakan dia telah memperoleh komitmen dari kedua pejabat Irak, bahwa kepentingan AS (militernya) di Irak akan diberikan perlindungan yang memadai. Tetapi tidak ada pernyataan dari pejabat Irak yang mengkonfirmasi komitmen tersebut atau menjelaskan tujuan sebenarnya dari kunjungan Pompeo.

BacaAtwan: Hitungan Mundur Perang Iran VS Amerika-Israel.

Kita tidak tahu seberapa akurat informasi intelijen Israel ini, atau mengapa pemerintah AS menganggapnya serius dan mulai mengerahkan pasukannya untuk perang. Apa yang kita ketahui adalah bahwa Trump mengomel karena disajikan ‘berita palsu’ selama tiga tahun terakhir, ingin mempercayainya, seperti yang diberikan oleh temannya Benjamin Netanyahu. Tidak akan mengherankan jika Trump mengatur agar dia menyediakannya sebagai dalih. Setelah gagal menggunakan blokade untuk menghentikan para ahli minyak Iran atau menakut-nakuti para pemimpinnya untuk merundingkan kembali perjanjian nuklir dan mengangkat bendera putih.

Trump telah menjadi tawanan penasihat keamanan nasionalnya, John Bolton, salah satu pendukung perang paling ganas dengan Iran. Dia memiliki sejarah panjang kebohongan dan intelijen yang dibesar-besarkan untuk melayani agendanya dan membenarkan penggunaan kekuatan terhadap Teheran, baik secara langsung atau melalui Israel. Sejak 2015 dia mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk mengakhiri ancaman nuklir Iran adalah dengan mencapai perubahan rezim di Teheran melalui serangan yang didukung Amerika. Satu setengah tahun yang lalu ia menjadi tamu kehormatan di sebuah pertemuan Mojahedin-e-Khalq di Paris, dan berjanji kepada hadirin bahwa ia akan menghadiri perayaan ulang tahun kelompok berikutnya di ibukota Iran.

BacaAtwan: Sanksi Minyak AS Terhadap Iran Hanya di atas Kertas.

Pada hari Rabu, Presiden Hassan Rohani mengumumkan Iran akan menangguhkan kepatuhannya dengan beberapa ketentuan kesepakatan nuklir. Dia memberi waktu pada Eropa dua bulan untuk memenuhi kewajiban mereka untuk mencabut sanksi terhadap negaranya, terutama di sektor minyak dan perbankan, serta memperingatkan bahwa jika mereka gagal melakukannya akan melanjutkan pengayaan uranium pada kapasitas penuh tanpa menahan diri. Ini adalah posisi bijaksana yang harus diambil, yang mencerminkan strategi damai yang bertujuan menghindari konfrontasi militer. Tetapi diragukan bahwa Eropa akan responsif. Mereka tidak memiliki sarana untuk memberikan tekanan pada administrasi Trump, maupun kekuasaan atau bahkan keinginan untuk menentang sanksi-sanksinya secara efektif dan praktis.

Penabuhan genderang perang akan berlanjut dan tumbuh lebih keras di hari-hari dan minggu-minggu mendatang, dan bukan tidak mungkin percikan api akan datang ke tangan Mossad dengan satu atau lain cara.

Mossad memiliki sejarah panjang trik-trik kotor, yang berasal dari tahun 1950 ketika menanam bom di Baghdad dan Mesir untuk mendorong orang-orang Yahudi lokal melarikan diri ke Palestina yang diduduki. Bagaimana jika itu digunakan untuk ‘mengarang’ serangan terhadap pasukan AS di Irak, atau target Saudi atau Emirati di Teluk? Tanggung jawab kemudian dapat diklaim oleh beberapa kelompok tak dikenal yang mengaku pro-Iran, untuk mendorong Trump menyatakan perang.

Iran memiliki hak untuk mempertahankan diri dengan semua cara yang tersedia dan berdiri di atas kesombongan Amerika yang provokatif ini. Ia memiliki kemampuan militer. AS mungkin lebih kuat, tetapi akan mengalami kerugian besar yang tidak akan bisa mereka hindari.

BacaAtwan: Keputusan Trump Soal IRGC Bahayakan Pasukan AS di Kawasan.

Bukankah Amerika menarik diri dari Irak dalam kekalahan setelah menyerbu dan menduduki negara itu dengan sangat mudah, menghabiskan triliunan dolar dalam prosesnya? Bukankah Amerika kehilangan perangnya di Afghanistan, dan meminta pembicaraan dengan Taliban untuk memfasilitasi pelarian pasukannya? Bukankah Amerika gagal dalam usaha pergantian rezim di Suriah, di mana puluhan miliar dolar telah diinvestasikan?

Orang-orang Arab dan Islam telah menunjukkan kesiapan untuk berperang terlepas dari keseimbangan kekuatan ketika kebanggaan nasional mereka dihina. Perang baru-baru ini di Jalur Gaza, dengan wilayahnya yang mungil tetapi tekad yang luar biasa, adalah contoh terbaru. Rakyat Iran, atau sebagian besar, tentu tidak akan berbeda jika perang dipaksakan pada mereka. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: