News Ticker

Rudi S. Kamri: Solatun Daulah Dosen ‘Mabuk Agama’ Penyebar Hoaks dan Ujaran Kebencian

Arrahmahnews.com, JAKARTA – Pegiat medsos Rudi S. Kamri tidak terima atas pembebasan salah satu dosen ’mabuk agama’ yang serukan people power,

Rudi dalam akun facebooknya menyatakan bahwa “Harga Nyawa Rakyat, jika people power tidak dapat dielak; 1 orang rakyat ditembak oleh polisi harus dibayar dengan 10 orang polisi dibunuh mati menggunakan pisau dapur, golok, linggis, kapak, kunci roda mobil, siraman tiner berapi dan keluarga mereka.”

Baca: Polisi Gerebek 2 Tempat Pembuat Hoaks Server KPU

Ujaran di atas adalah salah satu postingan yang dilakukan oleh seorang doktor mabuk agama bernama SOLATUN DULAH SAYUTI. Manusia biadab yang tinggal di daerah Margahayu Bandung ini tercatat pernah menjadi Dosen Pasca Sarjana Universitas Pasundan Bandung. Dan konon saat ini dia mengajar di Universitas Bina Darma Palembang.

Postingan lainnya pun tidak kalah biadabnya. Rekam jejak SOLATUN di media sosial yang menghujat Pemerintah, menciptakan HOAX, menghina Presiden panjang merentang tak terhitung. Bahkan orang sakit jiwa ini pernah membuat HOAX tentang Bom Surabaya yang dikatakan hanya rekayasa aparat keamanan dan Pemerintah. Tapi mengapa orang gila ini tidak ditangkap? Mengapa Himma Dewiyana dosen perempuan di USU ditangkap dan diadili tapi manusia berhati setan yang bernama SOLATUN ini dibiarkan? Entahlah.

Baca: Buya Syafii: Ujaran Kebencian dan Hoaks di Medsos Sangat Menjijikan

Saya tidak bisa membayangkan, kerusakan sosial yang ditimbulkan oleh ulah SOLATUN ini. Berapa orang otak kaum pekok yang terpapar ujaran kebencian dan ujaran kebohongan yang dibuat SOLATUN ini. Dan lebih mengherankan lagi saat SOLATUN sudah ditangkap aparat Polda Jawa Barat, kemudian diperiksa tapi mengapa tidak langsung ditahan tapi justru dibebaskan. Mengapa drama ditangkap, diperiksa dan kemudian dilepas terulang lagi?

Jujur saya tidak mengerti apa pertimbangan obyektif dari Penyidik Polda Jabar yang serta merta melepaskan penjahat sosial masyarakat ini. Masihkah mau percaya dengan mulut busuk seorang SOLATUN? Menurut saya orang itu layak membusuk di Penjara.

Kami rakyat waras ini sudah sangat terganggu dengan ujaran kebencian dan narasi kebohongan dari orang-orang seperti Amien Rais, Eggy Sudjana, Kivlan Zein, Permadi dan SOLATUN ini. Mengapa mereka dibiarkan bebas merdeka dan mulai menghasut rakyat lagi? Mengapa?

Baca: Satu lagi Polisi Bekuk Pelaku Ujaran Kebencian Bernada Sara di Riau

Dan mengapa pula orang dengan kualitas seperti SOLATUN yang pekerjaannya setiap hari berkicau menghina dan melecehkan Presiden Jokowi sambil memprovokasi massa dengan ujaran kebencian dan kebohongan ini masih bisa lolos menjadi Caleg DPR RI dari Partai Bulan Bintang (PBB). Apa penjelasanmu Yusril Ihza Mahendra? Untung saja dia gagal. Saya tidak bisa membayangkan kalau orang seperti SOLATUN bisa menjadi anggota DPR RI. Duuuh….

Maaf tulisan ini saya buat sebelum sholat subuh. Jadi saya masih bisa menari-nari sambil melepaskan emosi. Tapi masih bisa terukur dan terkendali. Siapa yang tidak marah simbol negara dihinakan seperti ini ? Siapa yang tidak emosi aparat negara dihinakan seperti ini? Maaf saya tidak terima. Anda? Hukum SOLATUN seberat-beratnya!. (ARN)

Iklan
  • Surat Terbuka Yusuf Muhammad ke Maaher Ath-Thuwailibi: Ajaran Membunuh Itu Fiqih Islam Mana?
  • Viral Video Emak-emak Fakfak bawa bendera merah putih
  • Sertifikat
  • Papua Bagian NKRI
  • Nadirsyah Hosen: Istilah Khilafah Tidak Ada dalam Alquran

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: