News Ticker

Saudi Stop Pompa Minyak Utama Pasca Serangan Drone Yaman

Arrahmahnews.com, RIYADH – Menteri Energi Saudi mengatakan kerajaan telah menghentikan pemompaan minyak mentah dari pipa-pipa besar di seluruh negeri setelah serangan drone balasan Yaman.

Khalid A. Al-Falih mengatakan perusahaan minyak dan gas alam nasional, Saudi Aramco, pada hari Selasa menghentikan pemompaan minyak dari pipa di Provinsi Timur yang kaya minyak ke Laut Merah, sementara kerusakan sedang dievaluasi dan dua stasiun pemompaan yang ditargetkan sedang diperbaiki.

Baca: BREAKING NEWS! Tujuh Drone Yaman Sasar Target-target Vital Arab Saudi

“Saudi Aramco mengambil tindakan pencegahan dan menghentikan sementara operasi pipa, karena sedang mengevaluasi situasi dan bekerja untuk memulihkan operasi stasiun pompa dan pipa yang terkena dampak,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita pemerintah SPA.

Pipa 1.200 kilometer (750 mil), yang dilaporkan memiliki kapasitas setidaknya lima juta barel per hari, membawa minyak mentah dari ladang timur utama Arab Saudi ke kota pelabuhan Laut Merah Yanbu di barat negara itu.

Stasiun pompa yang ditargetkan terletak di kota Dawadmi dan Afif, yang terletak di wilayah Najd di sebelah barat ibukota Riyadh.

Sebelumnya pada hari itu, sebuah sumber militer Yaman yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada jaringan televisi al-Masirah bahwa tentara Yaman yang didukung oleh pejuang sekutu dari Komite Populer, melancarkan operasi besar-besaran terhadap sasaran ekonomi strategis di Arab Saudi sebagai pembalasan atas serangan brutal rezim Riyadh dan pengepungan.

BacaKapal UEA Disabotase, Iran Serukan Kewaspadaan Hadapi Siasat Pemain Asing

Sumber itu menambahkan bahwa tujuh pesawat tak berawak terlibat dalam serangan itu.

Sementara itu, harga minyak global naik pasca serangan drone Yaman di dua stasiun pompa milik perusahaan minyak Saudi, Aramco.

Minyak mentah berjangka Brent berada di $ 70,79 per barel pada 1035 GMT, naik 56 sen atau 0,80%. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 61,35 per barel, naik 31 sen atau 0,51%.

Selain itu, indeks saham utama Arab Saudi, Tadawul, turun 1,5% pada tengah hari waktu London.

Perkembangan terjadi hanya dua hari setelah Arab Saudi mengatakan dua dari tanker minyaknya termasuk di antara yang diserang dalam “operasi sabotase” yang tidak ditentukan di lepas pantai Fujairah, Uni Emirat Arab.

Pelabuhan Fujairah adalah satu-satunya terminal di UEA yang terletak di pantai Laut Arab. Emirat kecil memiliki terminal minyak dan saluran pipa yang mengirimkan minyak mentah dari Abu Dhabi.

“Drone Yaman menyerang sesuai dengan hak untuk membela diri”

BacaTinggal di Yaman adalah Petualangan ke Sebuah Mimpi Buruk Mengerikan

Secara terpisah, anggota Dewan Politik gerakan Houthi Ansarullah menggambarkan serangan pesawat tak berawak Yaman terhadap sasaran strategis di dalam Arab Saudi dan UEA sejalan dengan hak membela diri, dan menyatakan bahwa pasukan Yaman akan menghentikan serangan udara seperti itu jika Riyadh dan UEA mengubah arah dan mengakhiri agresi militer mereka.

“Menyusul Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mengabaikan permintaan kami untuk menghentikan serangan dan kegigihan pada blokade Yaman, hingga mendorong kami melancarkan serangan terhadap target di jantung negara-negara ini,” kata Mohammad al-Bukhaiti.

“Mereka berada dalam jangkauan serangan kami, dan kapal perang AS tidak dapat menyelamatkan mereka. Tentara Yaman, yang sebelumnya bahkan tidak memiliki senapan Kalashnikov dalam persediaan, sekarang dapat menghasilkan drone yang menyusup ke Arab Saudi dan UEA. Kami sepenuhnya siap untuk mempertahankan tanah kami. Serangan-serangan ini membuktikan kemajuan militer kami meskipun ada blokade laut, darat dan udara yang sedang berlangsung di Yaman,” katanya.

Sementara itu, juru bicara gerakan Ansarullah, Mohammed Abdul-Salam, juga mengomentari masalah ini, dengan mengatakan, “Serangan terhadap instalasi minyak Saudi adalah sebagai tanggapan atas pembantaian orang-orang Yaman. Bangsa Yaman tidak punya pilihan selain membela diri dalam menghadapi kebrutalan koalisi pimpinan Saudi dan tindakan teroris sistematisnya, yang didukung oleh Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.”

Selain itu, juru bicara Angkatan Bersenjata Yaman, Brigadir Jenderal Yahya Saree, mengatakan pasukan Yaman siap untuk melakukan operasi lebih lanjut dan jauh lebih rumit di dalam Arab Saudi.

Kolonel Aziz Rashid, seorang pakar militer Yaman, juga mengatakan serangan udara itu sebagai tanggapan atas serangan Saudi selama bulan suci Ramadhan, dan membuktikan kegagalan sistem rudal Patriot buatan AS untuk melindungi Arab Saudi dari serangan Yaman.

Rashid menambahkan serangan drone secara serius menurunkan stok Saudi dan UEA dan pada akhirnya akan mengakibatkan pelarian modal dari dua negara Teluk Persia.

“Operasi ini akan merusak moral pasukan Saudi dan Emirati, yang sangat bergantung pada persenjataan yang dibeli dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan negara-negara Barat lainnya,” katanya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: