News Ticker

Komandan IRGC: Iran Berada di Ambang Konfrontasi Skala Penuh

Arrahmahnews.com TEHRAN – Kepala komandan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan musuh-musuh Iran “telah mencapai ujung garis”, meskipun penampilan mereka mencolok, mereka sebenarnya menderita “osteoporosis.”

“Ini adalah momen paling menentukan bagi Revolusi Islam, karena musuh telah datang ke medan perang dengan semua kemampuannya,” kata Mayor Jenderal Hossein Salami dalam pertemuan dengan komandan IRGC pada hari Rabu.

Dia juga memperingatkan bahwa Iran “di ambang konfrontasi skala penuh” dengan Amerika dan sekutunya, dan “menambahkan bahwa mereka berusaha untuk menghancurkan perlawanan bangsa Iran melalui” strategi tekanan maksimum dan dengan menggunakan semua kapasitas mereka. “

BacaAtwan: Serangan Drone Houthi Gambaran Perang yang Akan Datang.

Namun, sekali lagi mereka akan gagal mencapai tujuan mereka, kata Salami.

Pernyataan itu muncul sehari setelah Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei mengecilkan retorika AS yang sangat agresif terhadap Iran, dan menekankan bahwa kemampuan nyata Washington tidak sesuai dengan gertakan nyaringnya.

“Dalam kebijakan konfrontasinya dengan Republik Islam, AS pasti akan menderita kekalahan, dan [situasi] akan berakhir pada keuntungan kita,” kata Pemimpin Iran, mengutip peringatan oleh analis Amerika bahwa tekanan Washington pada Teheran akan bertentangan dengan tujuannya, memicu “mutasi ekonomi.”

AS telah meningkatkan tekanan terhadap Iran sejak tahun lalu setelah menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA).

Sejak itu, pemerintahan Donald Trump berusaha mengurangi ekspor minyak Iran menjadi “nol,” dan telah mengirim armada kapal induk, pasukan pembom, kapal serbu amfibi, dan baterai rudal Patriot ke Timur Tengah, mencoba untuk memaksimalkan tekanan pada Teheran.

Namun para pejabat Iran telah menolak tindakan seperti perang psikologis, dengan mengatakan negara itu memiliki cara sendiri untuk menghindari larangan Amerika dan menjual minyak mentah.

Pada Mei 2018, Trump menarik Washington dari JCPOA, yang dicapai pada Juli 2015 antara Iran dan kelompok negara-negara P5 + 1 – Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia dan Cina plus Jerman – dan memutuskan untuk memberlakukan kembali sanksi sepihak, melawan Teheran.

Di bawah JCPOA, Iran berupaya membatasi program nuklirnya dengan imbalan penghapusan sanksi terkait nuklir. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: