News Ticker

Alm KH. Hasyim Muzadi Pernah Sebut HTI Suatu Saat Akan Bentrok Dengan Negara

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA – Bukan Almarhum KH Hasyim Muzadi, namanya kalau tidak lihai dalam menyampaikan pesan-pesan yang serius dan mendalam, tetapi dengan bahasa yang sangat gamblang dan sederhana. Mantan Ketum PBNU dua kali masa khidmat itu, memberikan petuah kepada para jama’ah nahdliyyin terkait HTI dan tujuannya mengganti NKRI, serta bagaimana seharusnya kaum nahdliyyin menyikapinya.

Baca: Pesan Jokowi ke TNI-Polri: Rangkul Rakyat, Halau Kekuatan Anti-Pancasila

Dalam potongan video yang saya tautkan di bawah ini, Hasyim Muzadi menggunakan banyak istilah-istilah, guyonan-guyonan, ta’bir (perumpamaan, metafora) yang akrab dalam ‘habitus’ kaum nahdliyyin, namun mungkin rada asing bagi kalangan umum. Karena itu kami akan coba memberikan higlightnya, dan jika para sahabat ingin mendalami silakan menyimak. Beliau mengemukakan antara lain:

1.  Harus dipahami benar perbedaan mendasar antara agama (Islam), paham (aliran, madzhab, ideologi) dalam Islam, dan gerakan politik (partai) yang mengatas namakan Islam.

Baca: Wahabi, HTI dan Kelompok Radikal Kompak Hancurkan Pancasila dan NU

2. Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) adalah gerakan politik yang menggunakan faham tertentu di dalam Islam. Karena itu ia bukan Islam, tetapi gerakan politik yang sama saja dengan partai atau gerakan politik yang menggunakan nama Islam.

3. HTI bertujuan untuk membentuk Khilafah di Indonesia, sebagaimana Hizbut Tahrir (Internasional, HT) berusaha mendirikan Khilafah di negara-negara lain, khususnya di Timteng, Afrika Utara, Asia Barat, Tengah, Selatan, dll.

4. Hizbut Tahrir sampai saat ini ditolak dan diuber-uber oleh negara-negara di Timteng karena dianggap sebagai ancaman kamnas. Baik ideologi maupun sistem Khilafah tidak dikenal serta berlawanan dengan ideologi dan sistem kenegaraan mereka.

5. Kaum nahdliyyin tidak boleh dekat-dekat apalagi ikut di dalam gerakan HTI. Sebab ada perbedaan sangat mendasar baik dalam madzhab, ideologi, dan sikap terhadap NKRI antara NU dan HTI.

6. NU lebih baik bersikap tenang, karena pada akhirnya HTI akan berhadapan dengan Negara, berhubung dengan ideologi dan gerakan Khilafah yang jelas bertentangan dengan Konstitusi NKRI.

Tausiyah almaghfurlah Gus Hasyim Muzadi ini sangat relevan dengan perkembangan yang sangat kritikal bagi eksistensi NKRI sekarang dan di masa yang akan datang. Beliau benar-benar seorang ulama, dan pemimpin yang visioner serta mampu mengkomunikasikan pemikiran besarnya kepada semua level masyarakat dan ummat.

Baca: Pernyataan Grand Syaikh Al-Azhar Soal Pancasila Bikin HTI dan Wahabi Kebakaran Jenggot

Tausiyah Hasyim Muzadi ini mohon untuk disebarluaskan kepada seluruh anak bangsa yang cinta kepada NKRI dan peduli terhadap keberlangsungan dan kedaulatannya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: