News Ticker

Arab Saudi Gagal Arahkan KTT OKI di Mekah untuk Kampanye Anti Iran

Arrahmahnews.com MEKAH – Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mendesak negara-negara anggota untuk mengambil “langkah-langkah yang tepat” terhadap negara-negara yang memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem al-Quds.

KTT OKI di Mekah, dalam pernyataan terakhirnya pada hari Sabtu (01/06/2019), mengutuk pengakuan AS atas Yerusalem al-Quds sebagai “ibu kota Israel” serta posisi apa pun yang mendukung perpanjangan pendudukan wilayah Palestina.

Arab Saudi mencoba untuk membajak agenda KTT untuk kampanye anti-Iran, dengan menciptakan perbedaan tajam di antara negara-negara anggota OKI dalam berbagai masalah.

Namun pernyataan terakhir itu mengabaikan politik kerajaan, bukannya menekankan dukungan bagi negara Palestina di masa depan.

Ia juga menolak segala kesepakatan atau rencana yang memperpanjang pendudukan Israel dan merongrong hak pengembalian pengungsi Palestina, dalam penolakan implisit terhadap rencana AS yang digembar-gemborkan oleh Presiden Donald Trump sebagai “kesepakatan abad ini”.

Arab Saudi dan UEA adalah wilayah khusus di antara negara-negara Arab untuk rencana Washington yang dilaporkan mengendarai masalah-masalah inti Palestina, termasuk kenegaraan dan kembalinya para pengungsi.

Pertemuan bulan depan di Bahrain yang bertujuan untuk menggalang dukungan ekonomi Arab untuk rencana AS diboikot oleh Palestina, tetapi Arab Saudi dan UEA hadir di tengah hubungan yang berkembang dengan Israel.

Raja Arab Saudi, Salman menggunakan pembukaan KTT untuk menyerang Iran atas serangan misterius baru-baru ini yang ia gambarkan sebagai “aksi teroris” yang menargetkan tanker minyak di lepas pantai Fujairah.

Iran memiliki perwakilan yang hadir pada pertemuan puncak 57 negara OKI. Pada hari Jumat, pihaknya menyesalkan “penyalahgunaan hak istimewa Arab Saudi sebagai tuan rumah” OKI “untuk menabur perpecahan antara negara-negara Islam dan regional”.

Dalam pernyataan terakhirnya, OKI menolak untuk menerima proposal untuk penyelesaian damai yang tidak sesuai dengan hak sah Palestina yang tidak dapat dicabut.

Ini juga menggarisbawahi perlunya melindungi hak untuk kembali bagi pengungsi Palestina di bawah Resolusi Majelis Umum PBB 194. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: