News Ticker

Atwan: Kekejaman Dewan Militer Tidak Akan Padamkan Revolusi di Sudan

SUDAN – Sejak berkuasa pasca kudeta militer, Dewan Militer Sudan yang dipimpin oleh Jenderal Abdelfattah Burhan dan wakilnya Muhammad Hamdan Dagolo (Hamidati) tidak pernah memiliki simpati terhadap gerakan rakyat. Sejak itu, ia berusaha menciptakan peluang untuk mengakhiri demonstrasi massa dengan satu atau lain cara, meniru militer Mesir dalam merebut kembali kekuasaan.

Jadi tidak mengherankan ketika pasukan yang setia kepada Dewan Militer meluncurkan serangan brutal pada hari Senin kemarin terhadap para demonstran damai di Khartoum, menewaskan lebih dari 60 orang dan melukai puluhan lainnya.

Negosiasi yang diadakan oleh Dewan Militer dengan para pemimpin demonstran selama beberapa minggu terakhir adalah tipu muslihat yang bertujuan untuk mendapatkan waktu yang tepat untuk mengatur urusannya – baik secara domestik maupun dalam hal dukungan regional. Dewan militer tidak pernah memiliki niat untuk mentransfer kekuasaan ke otoritas sipil, atau bahkan hanya sekedar deklarasi untuk kebebasan dan perubahan.

Dewan Militer mengkhianati para demonstran dan menikam mereka dari belakang. Mereka tidak akan pernah bisa mempercayai atau bernegosiasi dengannya lagi. Mungkin berhasil memecah kosentrasi massa di ibukota dengan kekerasan, tetapi tentu saja tidak akan dapat menghancurkan revolusi. Pembantaian ini hanya akan mengobarkan protes yang lebih besar.

Burhan mengikuti jejak mantan pendahulunya, mantan presiden Omar al-Bahir. Itu terlihat jelas pada akhir pekan, ketika ia menukar seragam militernya dengan pakaian sipil dan mengambil kursi kekuasaan, tanpa satu pun perwakilan dari gerakan sipil dalam delegasinya.

Dia berniat sejak awal untuk mengambil alih kekuasaan untuk dirinya sendiri, dan klaimnya bahwa dia turun tangan untuk mencegah Bashir dari menggunakan kekuatan melawan para pemrotes telah ditunjukkan sebagai puncak kemunafikan dan penipuan. Dia telah bertindak sejak hari pertama seperti diktator yang haus kekuasaan, mengambil keputusan strategis atas nama Sudan tanpa konsultasi dan tanpa otoritas atau mandat hukum apa pun. Dia telah berkomitmen untuk menjaga negara itu dalam koalisi Arab Saudi-UEA dalam perang Yaman yang tidak populer, berpihak pada kubu pro-AS dalam urusan regional, dan sekarang dia menerapkan model Mesir di negaranya.

Upaya Burhan dan Hamidati membangun kediktatoran militer yang represif hanya akan menyebabkan kekacauan dan ketidakstabilan. Ini berarti membawa negara kembali ke titik awal. Tetapi rakyat Sudan telah menunjukkan kesabaran dan ketahanan yang luar biasa serta tingkat kedewasaan dan kesadaran politik yang mengesankan. Mereka tidak akan membiarkan gerakan protes damainya dihambur-hamburkan, tetapi akan meningkatkannya sampai Dewan Militer digulingkan dan demokrasi sipil didirikan.

Penting dalam hal ini bahwa Partai Umma milik mantan perdana menteri Sadeq al-Mahdi keluar dengan suara keras terhadap tindakan represif tersebut, setelah sebelumnya mendukung gagasan Dewan Militer yang memimpin negara itu untuk jangka waktu sementara.

Dengan menyalakan tindakan kejam terhadap para demonstran, Dewan Militer akan kehilangan kepercayaan dan dukungan apa pun yang mungkin telah dipertahankan di antara rakyat Sudan. Kita bisa melihat kudeta ketiga atau keempat, atau membagi pasukan atau pemberontakan melawan komandannya. Mereka tidak akan menerima pengkhianatan dan pertumpahan darah dari rekan-rekan dan aspirasi mereka untuk kebebasan, kesetaraan dan keadilan sosial di negara sipil yang demokratis. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: