News Ticker

Amerika Ultimatum Turki Tinggalkan Kesepakatan Pembelian S-400 Rusia Sebelum Akhir Juli

S-400 Rusia

Arrahmahnews.com, Washington – Amerika Serikat memperingatkan Turki bahwa mereka harus meninggalkan kesepakatan pembelian sistem pertahanan rudal S-400 dengan Rusia sebelum akhir Juli, atau jika tidak, mereka tidak boleh terus berpartisipasi dalam program jet tempur F-35.

Ellen Lord, Wakil Menteri Pertahanan untuk Akuisisi dan Keberlanjutan AS, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat (08/06) bahwa perjanjian dengan perusahaan-perusahaan Turki yang disub-kontrakkan untuk pembuatan pesawat tempur siluman F-35 akan dibatalkan kecuali jika Ankara menyerah pada sistem S-400 pada tanggal 31 Juli.

Baca: Rusia Kecam Ultimatum AS agar Turki Batalkan Pembelian Sistem S-400

Batas waktu ini “akan memberikan waktu yang cukup bagi personel Turki yang terkait dengan program F-35 untuk dipindahkan dan meninggalkan Amerika Serikat … untuk memfasilitasi penghentian partisipasi Turki.”

Dua pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters sebelumnya pada hari Jumat bahwa Washington tidak akan lagi menerima pilot tambahan Turki untuk berlatih dengan jet tempur F-35.

Baca: Turki: Pembelian S-400 Rusia Seharusnya Tak Picu Sanksi AS

Lord bahkan mengatakan bahwa bahkan pilot Turki yang saat ini berlatih di Amerika Serikat akan dikeluarkan juga.

Menurut militer AS, saat ini, empat pilot Turki menerima pelatihan jet tempur F-35 di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona dan dua lainnya bekerja sebagai instruktur di pangkalan itu. Tambahan 20 pengelola pesawat Turki juga berpartisipasi dalam program ini.

Lord membenarkan ultimatum AS dengan fakta bahwa Turki, sekutu NATO Amerika Serikat, sudah memiliki personelnya di Rusia yang menunggu untuk dilatih dengan S-400.

Baca: AS Kembali Ancam Turki Jika Nekat Beli S-400 Rusia

Para pejabat AS sebelumnya mengatakan mereka menginginkan Ankara untuk memilih sistem American Patriot sebagai gantinya, mengatakan bahwa opsi ini akan memungkinkan program F-35 untuk melanjutkan. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: