News Ticker

Rouhani: AS Ancaman Serius bagi Dunia

TEHRAN – Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pemerintahan Trump adalah ancaman serius bagi stabilitas Timur Tengah dan dunia, serta mendesak masyarakat internasional untuk menentang unilateralisme AS.

“Selama dua tahun terakhir, pemerintah AS telah menggunakan kekuatan ekonomi, keuangan, dan militernya melalui pendekatan agresif untuk mengganggu semua struktur dan peraturan internasional,” kata Rouhani, Jumat.

Pemerintah AS “menjadi ancaman serius bagi stabilitas kawasan dan dunia”, katanya.

Berbicara pada pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai – aliansi keamanan Eurasia yang mencakup Cina, India dan Rusia – di Bishkek, ibukota negara Asia Tengah di Kyrgyzstan.

“Republik Islam Iran percaya bahwa hari ini, komunitas internasional telah ditantang lebih dari sebelumnya oleh masalah unilateralisme dan kompleksitas dunia saat ini, terutama terorisme, ekstremisme dan perdagangan narkoba, telah menjadikan multilateralisme suatu kebutuhan,” Rouhani menambahkan.

BacaChina, Iran Ngamuk Atas Kebijakan Unilateral AS Ancam Stabilitas Timur Tengah dan Dunia.

Rouhani juga memperingatkan bahwa “terorisme, dalam bentuknya yang berbeda, ekstremisme, unilateralisme, dan campur tangan negara-negara ekstra-regional dalam urusan kawasan lain dan campur tangan dalam urusan internal negara-negara lain telah menempatkan komunitas internasional dalam situasi yang sulit.”

Situasi ini katanya, dapat menimbulkan ancaman bagi stabilitas, keamanan dan kepentingan semua negara di dunia.

“Hari ini, kita semua harus bersatu dari Timur hingga Barat melawan bahaya ekstremisme, karena ekstremisme mengancam pembangunan, perdamaian, dan keamanan dunia,” kata Rouhani.

“Tidak masalah apakah kita Muslim, Kristen, Yahudi, Budha atau mengikuti agama lain; yang penting adalah bersatu melawan ekstremisme dari warna kulit, ras atau agama apa pun.”

Pada hari Kamis, Rouhani menegaskan kembali komitmen Iran untuk menjaga perdamaian dan keamanan regional, dengan mengatakan Teheran telah menunjukkan selama beberapa tahun terakhir betapa sensitifnya terhadap keamanan negara-negara tetangga dan regionalnya.

Rouhani mengingatkan bagaimana Badan Energi Atom Internasional telah memverifikasi kepatuhan Iran dengan komitmennya berdasarkan perjanjian nuklir 2015 dalam 15 laporan berturut-turut.

“Sayangnya, Amerika Serikat menginjak-injak perjanjian ini, melanggar Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB dan meluncurkan perang ekonomi dan terorisme” terhadap Republik Islam, katanya di Teheran.

KTT ke-19 SCO diadakan di Kirgistan, dihadiri presiden dari 11 negara, termasuk Rusia, Cina, Kazakhstan, Tajikistan, Uzbekistan, India, Pakistan dan Iran.

Organisasi Kerjasama Shanghai adalah organisasi antar pemerintah yang didirikan untuk kerja sama multilateral, politik, ekonomi dan keamanan.

Cina, Rusia, Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, Uzbekistan, Pakistan, dan India adalah anggota utamanya, dan Iran, Mongolia, Afghanistan, dan Belarus adalah pengamat.

Pada leg kedua dari perjalanan tiga harinya, Rouhani akan meninggalkan Bishkek pada Jumat malam ke Dushanbe, ibukota Tajikistan, untuk berpartisipasi pada konferensi tingkat 5 tentang Interaksi dan Tindakan Membangun Keyakinan di Asia (CICA).

Iran, Kazakhstan, Afghanistan, Pakistan, Korea Selatan, Cina, Rusia, India, Palestina, Mongolia, Kirgistan, Uzbekistan, Tajikistan, Azerbaijan dan Thailand adalah di antara anggota organisasi CICA. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: