News Ticker

Ratusan Warga Sudan Kembali Gelar Unjuk Rasa Anti-Junta Militer

Arrahmahnews.com, KHARTOUM – Ratusan warga Sudan berunjuk rasa untuk mengecam tindakan keras mematikan terhadap pengunjuk rasa di luar markas militer di Khartoum awal bulan ini dan mendesak para penguasa junta militer untuk menyerahkan kekuasaan kepada warga sipil.

Protes diadakan di masing-masing ibu kota negara bagian Wad Madani, al-Ubayyid dan Port Sudan untuk menyerukan Dewan Militer Transisi (TMC) segera melepaskan kekuasaan. Puluhan orang termasuk karyawan dari bank swasta, juga berdemonstrasi di ibu kota nasional Khartoum.

Perkembangan ini terjadi setelah gerakan protes Sudan baru-baru ini menyerukan demonstrasi malam hari di daerah perumahan di Khartoum dan daerah lain. Gerakan itu mengatakan protes akan diadakan pada hari Rabu dan Kamis malam.

Baca: Militer Sudan Janjikan Pemilu dalam Satu Tahun Masa Transisi

Pada tanggal 3 Juni, kerumunan pengunjuk rasa dibubarkan oleh laki-laki berseragam militer, menembak dan memukuli demonstran yang telah berpartisipasi dalam aksi duduk di luar markas tentara di Khartoum tengah selama berminggu-minggu.

Para saksi mata mengatakan serangan di luar kompleks militer itu dipimpin oleh RSF, yang berawal dari milisi Janjaweed yang terkenal kejam, yang dituduh melakukan pelanggaran dalam konflik Darfur antara 2003 dan 2004.

Setidaknya 128 orang telah tewas sejak penumpasan itu, menurut dokter terkait dengan gerakan protes.

Baca: 40 Mayat Korban Kekerasan Militer Sudan Ditemukan di Sungai Nil

Dewan militer Sudan yang berkuasa mengakui kemudian bahwa mereka telah memerintahkan pembubaran. Tetapi dewan kemudian membalikkan posisinya, mengatakan dalam sebuah pernyataan Sabtu malam bahwa mereka tidak memerintahkan pembubaran dan bahwa mereka sebenarnya berencana untuk membersihkan daerah dekat kamp protes di mana dikatakan beberapa orang menjual narkoba.

Komandan RSF, Mohamed Hamdan Dagalo, yang juga wakil kepala dewan militer negara itu, mengatakan pada hari Kamis bahwa investigasi terhadap tindakan keras sejauh ini mengarah pada identitas pria yang merencanakan serangan itu.

“Kami telah mengidentifikasi orang yang bertanggung jawab” untuk membubarkan kamp protes, kata Dagalo tanpa menyebut nama individu tersebut, dan menambahkan “tidak perlu memengaruhi penyelidikan”.

Tindakan keras tersebut telah memicu kecaman global, dengan organisasi internasional dan beberapa negara menyerukan penyelidikan independen atas pembunuhan tersebut.

Sementara itu, anggota dewan transisi telah gagal untuk menyerahkan kekuasaan kepada otoritas yang dipimpin sipil meskipun ada tekanan regional dan internasional.

Pada hari Kamis, penguasa militer Sudan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan memecat jaksa penuntut umum negara itu.

Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, kepala TMC, mengeluarkan dekrit yang memecat al-Waleed Sayyed Ahmed dan menggantikannya dengan Abdallah Ahmed. Tidak ada alasan untuk pemecatan itu.

Tetapi pemecatannya terjadi hanya beberapa hari setelah penguasa yang digulingkan Omar al-Bashir muncul di depan jaksa penuntut lain untuk menghadapi tuduhan korupsi dan kepemilikan ilegal mata uang asing. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: