News Ticker

Iran: Sanksi Baru AS Bukti Nyata Negara Itu Abaikan Hukum Internasional

Arrahmahnews.com, NEW YORK – Duta Besar Iran untuk PBB menegaskan bahwa sanksi baru Amerika Serikat yang menargetkan otoritas paling top Republik Islam, mencerminkan ketidakpedulian Washington terhadap hukum internasional.

“Keputusan AS hari ini untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Iran adalah indikasi lain bahwa Amerika tidak menaruh hormat pada hukum internasional yang berlaku,” kata Majid Takht-e Ravanchi di kantor pusat badan dunia di New York pada hari Senin.

Sebelumnya pada hari itu, Presiden AS Donald Trump mengumumkan sanksi baru terhadap Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Ali Khamenei, menteri luar negeri Iran, dan komandan senior Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, kekuatan pertahanan elit negara itu. Trump mengatakan langkah-langkah itu akan menolak akses Pemimpin dan pejabat Iran lainnya ke instrumen keuangan.

“Kami akan terus meningkatkan tekanan pada Teheran, sampai rezim meninggalkan aktivitas berbahaya”, klaim Trump.

BacaTrump Berlakukan Sanksi atas Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Ali Khamenei

AS di bawah Trump telah menuntut agar Iran bertindak “seperti negara normal” – referensi ke negara-negara yang tunduk pada dikte Washington. Amerika telah memberikan tekanan besar pada Republik Islam untuk tujuan itu.

Pada saat yang sama ketika terus-menerus meningkatkan tekanan, AS berulang kali menyuarakan niat memproklamirkan diri untuk terlibat kembali dalam negosiasi dengan Republik Islam.

Iran menggarisbawahi bahwa negosiasi dalam keadaan saat ini berarti menyerah pada penghinaan diterapkan oleh AS. Tehran juga mengingatkan bahwa bukan pihaknya yang meninggalkan perundingan bilateral, dan menuntut agar Washington kembali ke meja perundingan yang pernah ditinggalkannya, tetapi hanya setelah melepaskan tekanan yang tidak semestinya.

Takht-e Ravanchi juga mengatakan kondisinya tidak tepat untuk dialog dengan Amerika Serikat, dan bahwa Iran tidak akan menerima dialog seperti itu ketika sedang dalam ancaman sanksi.

Baca: Mantan Kepala Intelijen AS: Amerika Kini Terisolasi karena Masalah Iran

Amerika Serikat harus menghentikan “perang ekonomi dan terorisme terhadap rakyat Iran,” tegasnya.

Utusan itu juga memprotes Dewan Keamanan PBB yang mengeluarkan Iran dari pertemuan tertutup yang diadakan oleh AS untuk mengatasi pasukan Iran yang menembak jatuh drone Amerika yang mengganggu.

“Sebagai negara, yang wilayah udaranya dilanggar …, Iran memiliki hak untuk hadir pada pertemuan itu,” katanya, merujuk pada hak Iran berdasarkan Piagam PBB.

IRGC menembak jatuh pesawat mata-mata Amerika di provinsi Hormozgan, selatan negara itu, pada hari Kamis, dimana drone mata-mata telah mengabaikan peringatan berulang dari Korps Pengawal Revolusi.

“Hari ini, Dewan Keamanan diberi pengarahan sepihak oleh Amerika Serikat [mengenai insiden itu],” kata pejabat Iran itu. Dia menyalahkan AS karena menghalangi Iran dari sesi tersebut dengan menyalahgunakan posisinya sebagai anggota tetap Dewan untuk “menyesatkan anggota Dewan demi melanjutkan kebijakan anti-Iran yang sudah lama.”

Dia mengingatkan bahwa Dewan telah diberikan “informasi yang tidak dapat disangkal” mengenai insiden tersebut, yang menunjukkan jalur dan titik masuk yang tepat dari pesawat. Langkah Iran untuk menjatuhkan drone yang dilakukan dengan sempurna dalam norma-norma hukum internasional dan konsisten dengan Pasal 51 Piagam PBB, tambahnya.

AS telah melakukan pelanggaran di langit Iran pada banyak kesempatan, Takht-e Ravanchi mengingatkan, dan menegaskan bahwa pasukan Republik Islam telah menunjukkan “pengekangan maksimum” dengan menyelamatkan sebuah pesawat berawak AS lainnya, yang secara bersamaan melanggar batas wilayah udara Iran.

“Ini hanya beberapa contoh tindakan provokatif dan petualang AS dalam mengganggu perbatasan dan wilayah udara Iran,” katanya.

Dia mendesak agar Washington mengakhiri petualangan itu, dan menegaskan kembali pernyataan Teheran bahwa “kita tidak mengejar perang, juga tidak ingin ketegangan di wilayah Teluk Persia meningkat.” (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: