News Ticker

Trump Sesumbar Perang dengan Iran Tidak Akan Lama

  • Andi Arief Kesal dan Minta Copot Gelar Profesor, Ini Respon Mahfud MD
  • Korupsi
  • Mohammed Bin Salman, Saudi
  • Hidayat Nur Wahid, Wamena, Papua, Genosida
  • Ijtimak Ulama IV
  • Amerika bangkitkan ISIS di Irak
  • Polri Cinta Sunnah
  • Munawar Kholil

WASHINGTON – Presiden AS mengatakan perang antara Amerika Serikat dan Iran tidak akan berlangsung lama, mengecilkan peringatan oleh para ahli bahwa setiap konfrontasi militer antara kedua negara akan berubah menjadi konflik besar.

Berbicara kepada Fox New dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Rabu, Trump mengatakan dia berusaha untuk menghindari perang dengan Iran tetapi jika perang pecah tidak akan melibatkan pasukan darat.

“Itu tidak akan bertahan lama, aku bisa memberitahumu,” katanya selama wawancara.

“Aku tidak berbicara sepatu bot di tanah,” tambah Trump. “Aku tidak bicara kita akan mengirim sejuta tentara. Saya hanya mengatakan jika sesuatu terjadi, itu tidak akan bertahan lama.”

Trump mengklaim setelah jatuhnya pesawat tak berawak RQ-4A bahwa ia telah membatalkan serangan AS di tiga situs Iran yang berbeda, 10 menit sebelum serangan diluncurkan.

BacaRusia: Iran Takkan Sendirian Hadapi Kegilaan Amerika.

Sebagai gantinya, Washington memberlakukan serangkaian sanksi aneh ke serangkaian larangan yang katanya telah direncanakan untuk diumumkan jauh sebelumnya.

Sanksi baru itu menargetkan Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Ali Khamenei dan komandan militer senior. Pemerintahan Trump juga akan menerapkan sanksi terhadap Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif dalam beberapa hari mendatang.

Sanksi dan ancaman perang telah gagal mengubah tekad Iran untuk mempertahankan diri.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pada hari Selasa bahwa Teheran tidak ingin berperang dengan Washington, tetapi akan memberikan Amerika Serikat tanggapan yang “menentukan” jika sekali lagi melanggar wilayah Iran.

“Jika Amerika ingin melanggar perairan atau wilayah udara Iran lagi, angkatan bersenjata Iran memiliki tugas untuk menghadapi mereka dan akan memberikan tanggapan tegas,” kata Rouhani dalam percakapan telepon dengan rekannya dari Prancis, Emmanuel Macron.

Komandan IRGC Mayor Jenderal Hossein Salami juga mengatakan bahwa sanksi baru-baru ini menunjukkan keputusasaan dan frustrasi Washington dalam menghadapi kekuatan Republik Islam.

Untuk melampiaskan kemarahannya pada Republik Islam, AS menggunakan reaksi “tidak logis dan tidak rasional” setelah “otot-otot yang menekuk” Iran dan langkah pencegahannya yang menghancurkan sebatas delusi kemegahan Washington, tambahnya.

Ayatollah Khamenei juga menegaskan kembali bahwa bangsa Iran tidak akan mundur dalam menghadapi “sanksi kejam” dan “penghinaan” Amerika serta akan terus di jalan menuju kemajuan dan kemakmuran.

“Bangsa Iran tidak akan terkejut dengan tindakan buruk seperti itu dan tidak akan mundur,” kata Pemimpin Iran. [ARN]

Iklan
  • Neno Warisman Jihad Harta
  • Netizen Bongkar Skenario Jahat Haikal Hassan "Prabowo Minum Bir"
  • Perang Suriah dan Bashar Assad
  • Rekam jejak politk kader PKS
  • Cuitan Gus Nadir
  • Tuduh Jokowi PKI, Dosen Unram Asal Lamongan Dipolisikan
  • Irma Suryani Chaniago VS Rocky Gerung

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: