NewsTicker

Kartunis Kanada Dipecat Setelah Membuat Kartun Viral Tentang Trump

Arrahmahnews.com KANADA – Sebuah perusahaan penerbitan di New Brunswick, Kanada, telah memutus kontraknya dengan kartunis Michael de Adder setelah kartunnya viral di media sosial, yang menggambarkan Presiden Donald Trump berdiri di atas dua mayat migran yang tenggelam.

Gambar itu diposting di akun Twitter de Adder pada 26 Juni, memperlihatkan Trump berdiri di samping kereta golf, dengan tongkat golf di tangannya, memandang ke tubuh seorang ayah dan anak perempuan yang tenggelam di Rio Grande ketika mencoba menyeberang dari Meksiko ke Texas. Trump bertanya, “Apakah Anda keberatan jika saya bermain-main?”

Ilustrasi ini didasarkan dari foto Óscar Alberto Martínez Ramírez, 25, yang menenggelamkan ayah dan putrinya yang berusia 23 bulan, Angie Valeria, berbaring telungkup di perairan berlumpur di Rio Grande, hingga memicu kemarahan dan menjadi titik fokus dari perdebatan tentang pencari suaka.

De Adder mengumumkan pemecatannya dari surat kabar yang dimiliki oleh Brunswick News Inc. di Twitter.

BacaKanada Beri Suaka Gadis Saudi yang Kabur oleh Keluarganya.

“Pasang surut kartun,” tulisnya. “Hari ini aku baru saja dilepaskan dari surat kabar New Brunswick.”

Brunswick News Inc. mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa “salah” jika mengira perusahaan membatalkan kontrak freelance dengan de Adder atas kartun tersebut.

“Ini adalah narasi palsu yang muncul sembarangan dan ceroboh di media sosial,” kata perusahaan itu. “Bahkan, BNI tidak ditawari kartun ini oleh Mr. de Adder. Keputusan untuk membawa kembali favorit pembaca Greg Perry dibuat jauh sebelum kartun ini, dan negosiasi telah berlangsung selama berminggu-minggu.”

De Adder mengatakan dia “bukan korban” dan bahwa ini “kemunduran, bukan pukulan mematikan.”

Penduduk asli New Brunswick itu juga mengatakan bahwa dia masih menggambar kartun untuk publikasi lain, tetapi dia terluka karena dia tidak lagi melakukannya di empat gerai lokalnya.

“Saya hanya perlu mengembalikan sebagian dari pendapatan mingguan saya dan terbiasa dengan gagasan bahwa saya tidak lagi memiliki suara di provinsi asal saya,” tulisnya.

De Adder, yang tidak segera mengembalikan permintaan komentar NBC News, menulis dalam sebuah tweet pada hari Minggu bahwa ia akan “keluar dari jaringan pada hari itu.”

Wes Tyrell, Presiden Asosiasi Kartunis Kanada, mengklaim de Adder dipecat setelah 17 tahun bersama Brunswick News Inc. karena Donald Trump adalah “subjek tabu” bagi perusahaan.

“Meskipun dia telah menyatakan tidak ada alasan yang diberikan untuk pemecatannya, waktunya bukan kebetulan,” kata Tyrell dalam pernyataan panjang di Facebook. “Michael de Adder telah menggambar banyak kartun yang terdokumentasi dengan baik tentang Trump. Namun semuanya secara sistematis tidak pernah terlihat di koran NB.”

Kartun Trump sebelumnya oleh de Adder mungkin tidak diketahui oleh perusahaan, kata Tyrell, tetapi yang ini menjadi viral berkat selebriti media sosial seperti George Takei dan akhirnya menyebabkan kontraknya dihentikan.

Tyrell mengatakan bahwa meskipun Brunswick News Inc. adalah perusahaan Kanada, ikatan bisnisnya di Amerika Serikat memengaruhi keputusan mereka.

“Perdagangan telah menjadi masalah sejak Trump menjabat,” kata Tyrell. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: