News Ticker

Tunangan Khashoggi: Bungkamnya Putra Mahkota Saudi atas Laporan PBB Bukti Keterlibatannya

Arrahmahnews.com, JENEWA – Hatice Cengiz, tunangan jurnalis yang dibunuh Jamal Khashoggi, menuding bahwa kebungkaman putra mahkota Saudi atas laporan Pelapor Khusus PBB Agnes Callamard, yang menemukan “bukti yang dapat dipercaya” untuk menyelidiki lebih lanjut para pejabat Saudi, termasuk putra mahkota sendiri, menunjukkan keterlibatannya.

Cengiz, yang tiba di Jenewa untuk ikut serta dalam sesi ke-41 Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC), berbicara kepada kantor berita Turki, Anadolu Agency, mengomentari laporan PBB baru-baru ini, keheningan putra mahkota Saudi, dan bagaimana kehidupannya setelah meninggalnya Khashoggi.

Menekankan bahwa tanggapan terhadap laporan pelapor PBB telah mengejutkan Kantor Jenewa PBB dan masyarakat internasional. Cengiz mengatakan bahwa dirinya berpikir bahwa bahkan Callamard sendiri mungkin akan terkejut dengan perhatian yang telah diberikan terhadap laporannya tersebut.

Baca: Trump Tabur Pujian ke Putra Mahkota Saudi, Tutup Mata atas Pembantaian Khashoggi

Laporan Callamard mengatakan: “Bukti yang dikumpulkan oleh penyelidikan menunjukkan bahwa pembunuhan Khashoggi merupakan pembunuhan di luar proses hukum, penghilangan paksa dan mungkin tindakan penyiksaan yang menjadi tanggung jawab negara Kerajaan Arab Saudi.”

Laporannya menunjukkan bahwa penyelidikan tersebut menemukan bukti yang dapat dipercaya tentang tanggung jawab individu pejabat tinggi Saudi, termasuk Pangeran Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman, yang “kebungkamannya” terhadap laporan itu merupakan sumber rasa ingin tahu bagi Cengiz.

“Bahwa dia [putra mahkota] belum membuat pernyataan tentang namanya yang disebut terlibat dalam [kasus] pembunuhan sebagai tersangka, mengindikasikan bahwa (benar) beberapa orang memiliki bukti yang menunjukkan kemungkinan keterlibatannya dalam insiden ini,” dugaan Cengiz. Ia mengatakan kebisuan Bin Salman mungkin karena dia khawatir bahwa bukti yang mengaitkannya dengan pembunuhan mungkin muncul jika penyelidikan berjalan lebih dalam.

Baca: Pakar PBB: Bukti Kredibel Tunjukkan Putra Mahkota Saudi Pembunuh Khashoggi

“Keheningan sugestif ini harus diatasi, saya pikir,” katanya, menyatakan bahwa tidak masuk akal bahwa Bin Salman tetap diam meskipun disebutkan dalam laporan PBB. “Kenapa dia tidak membuat satu sanggahan pun? Itu pertanyaannya.”

Mengingat bahwa laporan Callamard meminta PBB untuk meluncurkan penyelidikan kriminal internasional, dia mengatakan: “[Panggilan] ini untuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres karena ini adalah posisi tertinggi yang mampu mendorong dunia [untuk bertindak] “

Lebih jauh, ia mendesak negara-negara barat seperti Inggris, Kanada dan Norwegia untuk mendukung penyelidikan kriminal internasional karena penyelidikan yang dipimpin oleh Arab Saudi “kehilangan legitimasinya” dan itu “mungkin hanya akan melindungi para pelaku.”

Tidak mengetahui keberadaan tubuh Khashoggi telah menghancurkan Cengiz karena hal itu membuatnya berpikir bahwa Khashoggi mungkin masih hidup. “Ini adalah trauma emosional,” katanya.

“Aku masih bertanya-tanya apa yang mereka lakukan dengan tubuh Jamal, ke mana mereka membawanya, pertanyaan-pertanyaan ini membingungkanku. Hal-hal mengerikan muncul di benakku. Seperti apakah mereka melebur tubuhnya atau mereka melakukan sesuatu yang lain; tetapi, saya benar-benar tidak tahu tentang keberadaan jasadnya, “keluhnya.

Khashoggi dibunuh dan jasadnya dimutilasi oleh sekelompok pembunuh Saudi, tak lama setelah ia memasuki konsulat negara itu di Istanbul pada 2 Oktober tahun lalu.

Riyadh menawarkan berbagai narasi yang saling bertentangan untuk menjelaskan kepergiannya sebelum mengakui bahwa ia dibunuh di gedung diplomatik sambil berusaha mengalihkan kesalahan atas kematiannya pada operasi rendisi yang gagal yang dilakukan oleh agen-agen jahat.

Tubuh Khashoggi belum ditemukan, dan Kerajaan tetap diam mengenai keberadaannya. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: