Analis: Lobi Israel Dorong AS Serang Iran karena Tak Ingin Lawan Teheran Sendirian

Arrahmahnews.com, INDIANA – Menurut E Michael Jones, seorang penulis Amerika dan mantan professor, Lobi Israel di Amerika Serikat sengaja mendorong pemerintahan Presiden Donald Trump untuk melancarkan perang melawan Iran karena rezim di Tel Aviv tidak ingin melawan Teheran sendiri.

Sebuah jajak pendapat baru menunjukkan bahwa mayoritas pemilih Amerika menentang konflik militer dengan Iran dan menyatakan dukungan untuk keputusan Presiden AS Donald Trump bulan lalu untuk tidak melancarkan serangan militer terhadap Republik Islam tersebut.

Baca: Analis: Kushner Dalang Berbagai Kebijakan Kontroversial Trump

Jajak pendapat CAPS / Harris Harvard, yang dirilis ke surat kabar The Hill pada hari Selasa, menemukan bahwa 78 persen pemilih mengatakan mereka percaya keputusan Trump untuk membatalkan serangan terhadap Iran adalah langkah yang tepat.

Survei juga menemukan bahwa 57 persen responden menentang konfrontasi militer dengan Iran jika AS tidak secara langsung diserang oleh negara tersebut.

“Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan di Amerika Serikat mengatakan mayoritas orang di sana mendukung keputusan Donald Trump untuk tidak menyerang Iran. Ini sudah jelas bagi saya selama bertahun-tahun sekarang, ”kata Jones kepada Press TV pada hari Jumat.

Baca: Analis Keamanan AS: Tidak Mungkin Iran Pelaku Serangan Kapal Tanker di Laut Oman

“Pertanyaan selanjutnya adalah, jika mayoritas orang menentangnya, siapa yang mendukungnya? Dan jawabannya, tentu saja, adalah lobi Israel. Lobi Israel mengendalikan Kongres.

Mereka mengendalikan presiden sampai batas tertentu, dan sejauh mana tepatnya kita mulai melihat sekarang, ketika Trump mencabut kembali perintah serangan dengan sekitar sepuluh menit lagi. Ini terjadi karena dia mengira 150 orang akan mati dan ini tidak sebanding dengan Iran yang menjatuhkan drone tanpa awak,” tambahnya.

“Jadi pertanyaannya adalah sekarang kita tahu ini, bagaimana kita akan melanjutkan? Donald Trump menyudutkan dirinya sendiri di Timur Tengah karena dukungannya terhadap Israel. Israel ingin Amerika Serikat memerangi Iran karena Israel tidak ingin kehilangan tentara, atau tidak mau meluangkan waktu atau upaya untuk melawan Iran sendiri, ”katanya.

Ketegangan telah meningkat tinggi antara kedua negara sejak keputusan Washington pada Mei tahun lalu untuk membatalkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dan memberlakukan kembali sanksi terhadap Teheran sebagai bagian dari kampanye “tekanan maksimum” yang bertujuan memaksanya untuk menegosiasikan kembali kesepakatan baru yang membahas program rudal balistiknya dan juga pengaruh regionalnya.

Baca: Atwan: Hitungan Mundur Perang Iran VS Amerika-Israel

AS juga telah mengirim kapal perang, pembom, dan pasukan tambahan ke wilayah tersebut setelah serangan kapal tanker yang mencurigakan di Laut Oman, yang dituduhkan kepada Iran tanpa memberikan bukti.

Ketegangan antara Washington dan Teheran mencapai titik tertinggi baru setelah Iran menembak jatuh pesawat pengintai AS pada 20 Juni menyusul pelanggaran terhadap wilayah udara Iran.

Presiden AS mengatakan sehari kemudian bahwa ia telah memerintahkan dan kemudian mencabut keputusan untuk menyerang Iran setelah insiden drone, mengklaim bahwa ia baru mengetahui 10 menit sebelum serangan AS bahwa 150 warga Iran akan mati sebagai hasilnya.

Teheran berulang kali mengatakan bahwa pihaknya tidak mencari konfrontasi militer dengan Amerika Serikat, namun siap membela kepentingannya di kawasan. (ARN)

About Arrahmahnews 30013 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.