News Ticker

Zarif: John Bolton dan Netanyahu Rayu Trump Bunuh Kesepakatan Nuklir

  • Polisi Syariah
  • Papua Bagian NKRI
  • John Paul
  • Hitler Demokrat
  • Kominfo
  • Kyai Said Aqil Siradj Diserang
  • Suriah
  • Cuitan Tengku Zulkarnaen

Arrahmahnews.com, TEHERAN – Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa penasihat keamanan nasional AS dan perdana menteri Israel berkhayal untuk bisa memaksa tingkat pengayaan uranium Iran menjadi nol dengan mendorong presiden AS untuk menghancurkan perjanjian nuklir 2015 antara Teheran dan negara-negara lain.

John Bolton dan Benjamin Netanyahu bertindak pada khayalan yang sama pada tahun 2005 untuk menghancurkan perjanjian nuklir yang telah dicapai antara Iran dan Inggris, Prancis, dan Jerman di Wina setahun sebelumnya, Zarif tweeted pada hari Selasa.

“Bolton & Netanyahu membunuh perjanjian Paris antara E3 & Iran di ’05 dengan bersikeras pada nol pengayaan,” tulisnya.

Baca: Rouhani: Iran Kembali Aktifkan Reaktor Arak jika Pihak Lain Gagal Penuhi Komitmen JCPOA

Di bawah perjanjian itu, pihak Eropa telah menawarkan insentif politik, perdagangan, dan nuklir dengan imbalan penangguhan sementara dari program pengayaan uranium Teheran.

Zarif juga mencatat bagaimana upaya anti-Iran keduanya menjadi bumerang meskipun pada awalnya berhasil membatalkan perjanjian. “Hasilnya? Iran meningkatkan pengayaannya 100 kali lipat pada 2012, ”catat diplomat top itu.

“Sekarang, mereka telah memikat [Presiden AS] Donald Trump untuk membunuh JCPOA dengan khayalan yang sama,” katanya, merujuk pada perjanjian nuklir berikutnya.

Baca: Jendral Soleimani: Ada Upaya JCPOA2 untuk Hancurkan Iran

Kesepakatan kedua dicapai antara kelompok negara-negara P5 + 1 – Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, dan Cina ditambah Jerman – dan Iran di ibukota Austria pada Juli 2015 yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA).

Namun, AS meninggalkan JCPOA tahun lalu dan mengembalikan sanksi terkait nuklir yang dicabut di perjanjian itu.

Berbicara kepada Fox News pada bulan April, Zarif menguraikan peran yang dimainkan oleh Bolton dan Netanyahu untuk meningkatkan tekanan pada Republik Islam sebagai bagian dari, apa yang oleh diplomat top Iran itu disebut, empat anggota kuat B-Team, termasuk Putra Mahkota Mohammed Saudi. bin Salman dan Pangeran Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed Al Nahyan. (ARN)

Iklan
  • Jokowi Saat Harlah Muslimat di GBK
  • Ibukota Negara Baru
  • Jokowi
  • Politik, Joko Widodo, Denny Siregar
  • Pesan Habib Umar Bin Hafidz Yaman

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: