News Ticker

Zarif: Iran Tidak Akan Memulai Perang Tapi Akan Menjadi Akhir bagi Agresor

TEHRAN – Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan Tehran “tidak akan pernah memulai perang,” tetapi “akan mempertahankan wilayahnya” atas segala kemungkinan agresi.

Dalam wawancara dengan CNN di New York pada hari Rabu, Zarif mengatakan administrasi hawkish Presiden AS Donald Trump telah mengobarkan perang ekonomi terhadap penduduk sipil Iran.

“Ada perang yang sedang terjadi sekarang. Ini perang ekonomi – perang ekonomi melawan Iran menargetkan penduduk sipil,” katanya.

Zarif juga menegaskan bahwa Trump pada akhirnya mengakui “bahwa dia tidak terlibat dalam perang militer, tetapi dalam perang ekonomi,” dan menambahkan bahwa “perang ekonomi tidak bisa dibanggakan, karena dalam konfrontasi militer, warga sipil dapat menjadi jaminan kerusakan, tetapi dalam perang ekonomi, warga sipil adalah target utama.”

Ditanya tentang kemungkinan perang dengan AS, Zarif berkata, “Anda tidak bisa begitu saja mengabaikan kemungkinan bencana.”

“Kami tidak pernah memulai perang [dan] kami tidak akan pernah memulai perang, tetapi kami akan mempertahankan diri dan siapa pun yang memulai perang dengan Iran, akan menjadi akhir baginya,” ujar Zairf.

Diplomat top Iran menggarisbawahi perlunya semua pihak “bekerja untuk menghindari perang.”

Ketegangan telah meningkat tinggi antara Teheran dan Washington sejak tahun lalu, ketika Trump secara sepihak menarik AS dari kesepakatan nuklir 2015, secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), dan melepaskan sanksi “terberat” terhadap Republik Islam.

Baru-baru ini, AS telah mengambil sikap semu seperti perang melawan Iran dan meningkatkan gerakan militernya yang provokatif di Timur Tengah, di antaranya adalah serangan 20 Juni pada pesawat mata-mata Amerika di wilayah Iran.

Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) menembak jatuh Global Hawk RQ-4 buatan AS di atas wilayah perairan Iran, setelah pesawat tak berawak itu melanggar wilayah udara negara itu untuk misi mata-mata.

“Kami mempertahankan wilayah kami,” Zarif menegaskan. “Pesawat tak berawak Amerika Serikat memasuki wilayah Iran, memasuki wilayah udara Iran. Itu ditembak jatuh, bahkan tanpa memasuki wilayah udara Iran, itu bisa memata-matai seluruh wilayah kita … tidak hanya mengancam integritas wilayah kita, tetapi juga mengancam keamanan nasional kita.”

“Kami tidak akan mentolerir orang asing yang datang 6.000 mil dari pantai mereka ke pantai kami dan mengancam kedaulatan dan stabilitas nasional kami,” tambahnya.

Zarif juga menolak klaim bahwa Iran mengganggu pengiriman di perairan selatannya, dan mengatakan Selat Hormuz sangat penting bagi ekonomi negara dan bahwa Republik Islam telah lama memberikan keamanan untuk pengiriman di sana.

“Kami memiliki 1.500 mil garis pantai dengan Teluk Persia,” katanya. “Maksudku, kita mengendalikan Selat Hormuz. Perairan ini adalah jalur hidup kami, jadi keamanannya sangat penting bagi Iran. “

Mengacu pada rencana AS baru-baru ini untuk membuat koalisi militer internasional untuk melindungi perairan strategis di Iran, Zarif mengecam Washington karena membuat kawasan itu tidak aman.

“Amerika Serikat melakukan intervensi untuk membuat perairan ini tidak aman bagi Iran. Anda tidak bisa membuat perairan ini tidak aman untuk satu negara dan mengamankannya untuk negara lain,” katanya. [ARN]

Iklan
  • Adegan Film Hayya
  • Jokowi gendong Anak Berkebutuhan Khusus
  • Proyek Wahabi di Sekolah dan Kampus
  • Netizen Mataram Kirim Surat Terbuka Menohok Kepada Gubernur Sumbar
  • Harimau Jokowi Resmi Laporkan Fadli Zon ke Bareskrim
  • Touring Jokowi

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: