NewsTicker

UEA Berubah Jadi Pusat Operasi AS Melawan Iran

Arrahmahnews.com DUBAI – Seorang penasihat militer Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Ali Khamenei mengatakan Uni Emirat Arab telah berubah menjadi markas besar operasi AS melawan Iran.

“Abu Dhabi telah berubah menjadi pusat bagi Amerika untuk menjalankan operasi anti-Iran,” Brigadir Jenderal Hossein Dehqan mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Rabu.

Dia juga memperingatkan bahwa perang AS melawan Iran akan melawan sekutu Republik Islam di seluruh Timur Tengah, dan menambahkan “semua pangkalan militer dan pasukan AS di kawasan akan menjadi sasaran, jika Washington mengambil keputusan untuk berperang.”

Dehqan lebih lanjut memperingatkan Inggris tentang kemungkinan konsekuensi seruannya mengenai pasukan Eropa untuk mengawal kapal tanker di Selat Hormuz.

“Usulan Inggris mengenai pembentukan pasukan Eropa di Selat Hormuz dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diprediksi [London],” ujarnya, dan menegaskan bahwa bagi Tehran semua sama di Selat Hormuz dan setiap negara menikmati keamanan penuh serta dapat mengekspor minyak atau tidak sama sekali,” dia mengulangi.

Ketegangan antara Iran dan Inggris dimulai pada awal bulan ini, ketika pasukan angkatan laut Inggris menangkap kapal tanker minyak Iran di Gibraltar dengan dalih, bahwa supertenker membawa minyak ke Suriah yang melanggar sanksi Uni Eropa terhadap negara itu. Iran telah membantah klaim tersebut.

Iran siap membentuk koalisi 

Di bagian lain wawancara, Dehqan mengumumkan kesiapan Iran untuk membentuk koalisi dengan tetangganya atas keamanan kawasan.

Dia mencatat bahwa UEA telah mengirim beberapa misi ke Iran untuk pembicaraan damai, dan menambahkan “perubahan ini adalah hasil dari kekalahan memalukan [pejabat Saudi dan UEA] di wilayah.”

“Pembicaraan mengakhiri perang di Yaman adalah karena kekalahan Arab Saudi dan UEA dalam kampanye militer mereka melawan negara itu.

Seorang pejabat senior Emirat yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada wartawan pada 8 Juli bahwa UEA – sekutu utama Arab Saudi dalam perang Yaman – sedang merencanakan penarikan pasukan sebagai pergeseran dari strategi militer ke rencana “perdamaian” sebagai gantinya. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: