News Ticker

IRGC Rilis Video dan Audio Peringatan ke Kapal Perang Inggris: Jangan Ikut Campur!

Kapal Tanker Stena Bulk Kapal Inggris

Arrahmahnews.com, Tehran – Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) merilis rekaman audio dan video peringatannya kepada kapal perang Angkatan Laut Inggris agar tidak mengganggu operasi penangkapan tanker minyak berbendera Kerajaan di Teluk Persia.

Dalam klip audio singkat, yang dirilis Senin pagi, kapal perang Inggris HMS Montrose (F-236) terdengar menyatakan posisinya “di sekitar perairan internasional” ketika kapal itu mengawal kapal tanker minyak Stena Impero.

BacaRouhani: Kehadiran Pasukan Asing Sumber Ketegangan Kawasan

IRGC menangkap kapal tanker Inggris di dekat Selat Hormuz pada 19 Juli, setelah mencoba melarikan diri dari tempat tabrakan dengan kapal nelayan Iran.

“Kapal perang Inggris, Foxtrot 236, ini adalah kapal patroli angkatan laut Sepah: Anda diharuskan untuk tidak ikut campur dalam masalah ini,” seorang perwira angkatan laut Iran dapat berkata.

Seorang perwira di kapal perang menjawab: “Ini kapal perang Inggris, Foxtrot 236: Saya berada di sekitar selat yang diakui secara internasional bersama kapal dagang yang sedang melakukan perjalanan transit.”

Perwira Iran kemudian menjawab: “Kapal perang Inggris Foxtrot 236, ini adalah kapal patroli angkatan laut Sepah: jangan membahayakan nyawamu.”

IRGC juga merilis rekaman insiden lain pada 10 Juli.

BacaIndia Ragu Beli Drone AS Setelah Ditembak Jatuh Iran

“Ini kapal perang Inggris, Foxtrot 236, silakan,” kata seorang perwira angkatan laut Inggris.

Rekannya dari Iran menanggapi dengan mengatakan: “Kapal perang Inggris Foxtrot 236, ini kapal perang angkatan laut Sepah … kapal tanker British Heritage di bawah kendali saya. Anda diperintahkan untuk tidak ikut campur dalam operasi ini.”

Ketegangan antara Teheran dan London meningkat setelah pasukan Inggris menangkap supertanker minyak Iran di perairan internasional, selat Gibraltar.

Menurut pejabat Spanyol, Inggris menangkap kapal Iran atas permintaan Amerika Serikat, dan mengutuk tindakan itu sebagai “pembajakan.”

Penyitaan kapal tanker Iran atas pelanggaran perjanjian nuklir 2015

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi mengatakan kepada wartawan di Teheran, pada hari Senin, bahwa langkah London dalam menyita tanker Grace 1 sama dengan pelanggaran perjanjian nuklir yang ditandatangani Iran dengan Inggris dan lima kekuatan dunia lainnya pada 2015.

Lebih lanjut dia mengatakan masalah itu muncul selama pertemuan perwakilan para pihak yang tersisa untuk Rencana Aksi Gabungan Komprehensif (JCPOA) di Wina pada hari Minggu.

“Mereka [Eropa] membuat beberapa argumen,” kata Mousavi. “Iran telah menganggap tindakan ini ilegal dan berulang kali mengatakan bahwa itu sama dengan pembajakan.”

Mengacu pada perjalanan baru-baru ini oleh Menteri Luar Negeri Oman Yousef bin Alawi ke Teheran, Mousavi mengatakan Iran selalu bekerja dengan negara-negara regional lainnya untuk memastikan keamanan pengiriman di wilayah Teluk Persia. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: