NewsTicker

Dorong Kesepakatan Abad Ini, Kushner Temui Raja Yordania dan Pemimpin Arab Lainnya

Pertemuan Kushner dan Raja Yordania Timur Tengah

Arrahmahnews.com, Amman – Penasihat dan menantu Presiden AS Donald Trump Jared Kushner telah bertemu dengan Raja Yordania Abdullah II di Amman sebagai bagian dari tur ke Timur Tengah yang bertujuan mendorong rencana kontroversial AS mengenai konflik Israel-Palestina.

Pengadilan kerajaan mengatakan dalam sebuah pernyataan menyebut bahwa Raja Abdullah dan Kushner membahas “upaya untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina” selama pertemuan mereka pada hari Rabu.

Menurut pernyataan itu, dalam pertemuan, Raja Abdullah II, yang bertindak sebagai pemelihara tempat-tempat suci Islam di Yerusalem al-Quds, menekankan “kebutuhan untuk mencapai perdamaian yang adil dan abadi untuk memastikan pembentukan negara Palestina yang merdeka … dengan Yerusalem timur [ al-Quds] sebagai ibukotanya, hidup dalam damai dan keamanan bersama Israel.”

Baca: Hamas: Kesepakatan Abad Ini Trump Hanya Layani Kepentingan Zionis

Awal bulan ini, seorang pejabat dalam pemerintahan Trump mengatakan Kushner akan memimpin delegasi AS dalam tur di Timur Tengah untuk lebih mendorong “kesepakatan abad ini” AS, menambahkan bahwa ia diperkirakan akan mengunjungi Israel, Mesir, Yordania, Arab Saudi, Qatar dan Uni Emirat Arab.

Palestina telah menolak inisiatif Timur Tengah Trump, yang secara luas dilaporkan sangat bias mendukung rezim Israel, menyebutnya “tamparan abad ini.”

The Washington Post mengatakan pada bulan April bahwa rencana itu kemungkinan akan “memastikan negara Palestina yang terpisah dan berdaulat penuh.”

Baca: Palestina Rencanakan Gerakan Rakyat Lawan Kesepakatan Abad Ini Trump

Bagian ekonomi dari kesepakatan Trump, yang akan menyuntikkan 50 miliar dolar ke dalam ekonomi yang sedang kesulitan di Timur Tengah selama sepuluh tahun ke depan, diumumkan pada bulan Juni oleh Kushner selama konferensi di Bahrain. Semua faksi Palestina telah memboikot acara tersebut, mengecam Washington atas apa yang mereka pandang sebagai upaya untuk menawarkan hadiah keuangan bagi Palestina untuk menerima pendudukan Israel. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: