NewsTicker

Peran Busuk AS dalam Kejahatan Saudi di Yaman

Peran AS dalam Perang Yaman Perang Yaman

Arrahmahnews.com, Washington – Washington sangat lambat belajar dari kesalahannya juga. Lebih dari lima tahun terakhir di bagian dunia yang kritis namun kacau ini, Amerika Serikat telah berulang kali menyaksikan pembatasan penggunaan instrumen tumpul pasukan militer Amerika untuk memenangkan konflik politik, sosial, ekonomi dan agama yang rumit itu. Tentu saja, tidak ada contoh yang lebih baik tentang kegagalan untuk memahami batas-batas kekuatan militer Amerika selain invasi dan pendudukannya yang menghancurkan seperti Irak. Namun sekarang kembali membuat kesalahan yang sama, kali ini di Yaman.

Selama lima tahun, Amerika Serikat telah mendukung koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi yang berperang di Yaman, berusaha menggulingkan pemerintah yang terdiri dari anggota gerakan Houthi Ansarulah. Peran AS dalam koalisi sangat penting – ia menjual bom dan senjata ke Saudi, membantu mereka memilih target di dalam Yaman, dan itu menggerakkan pesawat mereka di langit, seperti dilansir FNA (02/08/2019).

Baca: Amerika Otak Kekacauan dan Bencana Kemanusiaan di Yaman

Bagi siapapun yang memperhatikan, jelas bahwa Amerika Serikat terlibat dalam perang di Yaman. Namun perang ini belum disahkan atau diperdebatkan oleh Kongres. Keterlibatannya dimulai dengan diam-diam di bawah Presiden Barack Obama, dan sekarang Presiden Donald Trump telah meningkatkan partisipasi AS. Dan bukan seolah partisipasi AS dalam konflik Yaman tidak datang dengan konsekuensi serius.

Yaman telah menjadi neraka di dunia bagi warga sipil yang terjebak di dalam perbatasannya. Lebih dari 90.000 orang tak berdosa telah terbunuh dalam kampanye pemboman yang dipimpin Saudi sejak awal perang saudara, menurut PBB. Sasaran mereka termasuk sekolah, rumah sakit, pesta pernikahan, pesta pemakaman dan bus sekolah yang membawa anak-anak.

Lebih dari 22 juta orang -tiga perempat populasi- membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan. Negara ini berada di ambang kelaparan dan berada di tengah-tengah wabah kolera terburuk di dunia. Hingga saat ini, diperkirakan 85.000 anak di bawah usia 5 tahun di Yaman mungkin telah meninggal karena kelaparan dan penyakit. Dalam banyak hal, penderitaan ini adalah produk sampingan yang disengaja dari koalisi Saudi, yang telah menargetkan pabrik pengolahan air, klinik kesehatan dan bahkan rumah sakit Dokter Tanpa Batas, semua dengan bantuan AS.

Baca: Amerika Aktor Utama Perang Yaman

Ada jejak AS di masing-masing kematian warga sipil ini. Ketika mimpi buruk kemanusiaan memburuk, itu juga menyediakan bahan bakar untuk merekrut para pemuda ke dalam organisasi-organisasi teroris, yang telah mampu berkembang dalam kekosongan kekuasaan yang diciptakan oleh perang.

Sudah waktunya bagi Kongres untuk merebut kembali salah satu tugasnya yang paling mendasar -memutuskan kapan dan di mana Amerika Serikat pergi berperang. Sudah terlalu lama, sudah puas untuk duduk di sela-sela dan menyerahkan kekuasaan ini ke eksekutif. Tetapi dengan melakukan hal itu, ia mengulangi kesalahan yang sama dibuat sehubungan dengan kebijakan luar negeri AS di Timur Tengah dalam beberapa tahun terakhir. Inilah saatnya untuk mengakhiri pertikaian yang menghancurkan Yaman, dan inilah saatnya bagi Kongres untuk berperang tanpa malu-malu terhadap negara yang tak berdaya ini.

Baca: Bernie Sanders: Tak Boleh Lagi ada Perang Berdasarkan Kebohongan Gedung Putih

Amerika Serikat gagal di Yaman (dan seluruh Timur Tengah, dalam hal ini) secara etis dan strategis. Amerika terlibat dalam keruntuhan negara miskin yang gagal yang telah menyebarkan semangat anti-Amerika di seluruh Timur Tengah. Peran AS di Yaman tidak hanya dihitung karena jutaan orang bisa mati, tetapi karena itu penting bagaimana pandangan orang Amerika di dunia.

Perang Yaman telah membawa Riyadh dan Washington kekalahan dan kegagalan belaka dan mengisi dunia dengan kebencian terhadap Saudi dan pendukung Amerika. Bahkan jika seseorang enggan mendiskusikan moral atau hak asasi manusia, pertimbangkanlah seperti ini: Menarik dukungan dari agresi Saudi dapat menyelamatkan jutaan nyawa sipil. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: