NewsTicker

15 Tahun di Penjara, Ulama Ini Bukannya Bebas Justru Diperpanjang 4 Tahun oleh Saudi

Sheikh Suleiman Al-Alwan Sheikh Suleiman Al-Alwan

Arrahmahnews.com, Riyadh – Pemerintah Saudi memperpanjang hukuman penjara seorang ulama selama 4 tahun, setelah menjalani 15 tahun hukuman. Hal ini disebabkan tindakan keras yang dipimpin oleh Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman terhadap para pegiat pro-demokrasi, pengkhotbah dan intelektual.

Kelompok hak asasi Prisoners of Conscience, yang merupakan organisasi non-pemerintah yang berusaha mempromosikan hak asasi manusia di Arab Saudi, mengumumkan di halaman Twitter resminya bahwa para pejabat telah memerintahkan Syekh Suleiman al-Alwan untuk menjalani hukuman empat tahun penjara lagi, tepat setelah dia menyelesaikan hukuman penjara 15 tahun.

BacaUlama Saudi Tewas Karena Kelalaian Medis di Penjara Saudi

Sheikh al-Alwan, seorang spesialis dalam ilmu pengetahuan modern dan yurisprudensi, dikenal karena pelajaran dan bukunya, yang menerima pujian dari para ulama terkemuka Saudi, termasuk almarhum Grand Mufti Kerajaan Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz.

Dia telah lama terlibat dalam perselisihan yurisprudensi dengan anggota otoritas keagamaan tertinggi Arab Saudi, yang dikenal sebagai Dewan Cendekiawan Senior, tentang beberapa masalah.

Baca: Lagi, Ulama Saudi Disiksa Secara Brutal di Penjara Kerajaan

Kembali pada tahun 2004, Sheikh al-Alwan ditangkap karena menolak mengeluarkan fatwa yang mendukung House of Saud berkuasa. Dia ditahan di penjara tanpa komunikasi hingga Desember 2012.

Otoritas Saudi membebaskan pengkhotbah pada tahun 2013, tetapi Pengadilan Kriminal Khusus menguatkan hukuman penjara 15 tahun terhadapnya sejak tanggal penangkapannya pada tahun 2004.

Pengadilan menuduh Sheikh Alwan melakukan pencucian uang, bertemu dengan para pembangkang dan tokoh-tokoh oposisi, membiayai terorisme dan serangan bom, serta mengeluarkan fatwa yang menentang Dewan Cendekiawan Senior.

Pangeran mahkota dan penguasa de facto Arab Saudi, Mohammed bin Salman, telah berusaha menampilkan dirinya sebagai seorang reformis sejak ditunjuk sebagai pewaris takhta pada tahun 2017.

Namun, para kritikus mengatakan, memenjarakan para aktivis yang berada di bawah pengawasannya dan perlakuan terhadap para pembangkang, termasuk jurnalis terkemuka Jamal Khashoggi yang dibunuh di konsulat Saudi di kota Istanbul, Turki, pada 2 Oktober tahun lalu, menunjukkan bahwa Riyadh hanya menginginkan perubahan pada ketentuan.

BacaDisuntik Racun di Penjara Bin Salman, Ulama Saudi ini Alami Mati Otak

Arab Saudi belakangan ini meningkatkan penangkapan yang bermotif politik, penuntutan, dan penghukuman terhadap penulis damai dan aktivis hak asasi manusia.

Selama beberapa tahun terakhir, Riyadh juga telah mendefinisikan kembali undang-undang anti-terorisme untuk menargetkan aktivisme. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: