News Ticker

PBB: Bentrokan di Aden Tewaskan 40 Orang dan Melukai 260 Lainnya

Separatis dukungan Saudi di Aden Separatis dukungan Saudi di Aden

Arrahmahnews.com, Yaman – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan setidaknya 40 orang tewas dan 260 lainnya terluka di kota pelabuhan selatan Yaman, Aden, selama pertikaian antara kelompok-kelompok milisi yang menerima dukungan dari Arab Saudi atau Uni Emirat Arab (UEA).

“Sejumlah warga sipil telah terbunuh dan terluka sejak 8 Agustus ketika pertempuran meletus di kota Aden. Laporan awal menunjukkan bahwa sebanyak 40 orang tewas dan 260 lainnya terluka,” kata Koordinator Kemanusiaan PBB di Yaman, Lise Grande, dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

BacaKoalisi Pimpinan Saudi Serang Milisi Dukungan UEA di Aden

“Sangat memilukan bahwa selama Idul Adha, keluarga berkabung atas kematian orang yang mereka cintai, alih-alih merayakan bersama dalam damai dan harmoni,” lanjut Grande. “Perhatian utama kami sekarang adalah mengirim tim medis untuk menyelamatkan yang terluka.”

Dia mengatakan warga sipil “harus dapat bergerak dengan bebas dan aman untuk mengamankan hal-hal yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup,” sebuah indikasi bahwa gerakan dibatasi di kota.

Baca: Berebut Kekuasaan, Tentara Bayaran Saudi dan Milisi Dukungan UEA Bentrok Besar di Aden

Pertikaian itu meletus pada hari Rabu, ketika sekelompok milisi separatis di Yaman selatan menghadiri pemakaman bagi puluhan orang, termasuk seorang komandan militan senior yang tewas dalam serangan rudal Houthi Ansarullah.

Para separatis, yang didukung oleh UEA dan dikenal sebagai Dewan Transisi Selatan (STC), menuduh partai politik bersekutu dengan pasukan dukungan Saudi dalam serangan rudal dan bentrokan pecah di antara kedua belah pihak.

UEA adalah mitra utama Arab Saudi dalam perang melawan Yaman, yang dimulai pada 2015 untuk melenyapkan Houthi, dan sekarang kelompok-kelompok milisi dukungan mereka saling bertikai.

Perang itu juga diluncurkan untuk mengembalikan bekas rezim Abd Rabbuh Mansur Hadi ke kekuasaan di Yaman.

Baca: Gubernur Aden: Pengumuman UEA Tarik Pasukan dari Yaman Hanya Taktik

Selama empat tahun terakhir, Hadi, yang tinggal di Riyadh, mendasarkan “pemerintahan” di Aden, dan menggambarkannya sebagai “ibukota sementara” Yaman.

Koalisi yang dipimpin Saudi telah menyerukan gencatan senjata dan “pertemuan mendesak” antara pihak-pihak yang bertikai, seruan yang pada awalnya disambut baik oleh kedua belah pihak.

Namun, wakil presiden STC Hani bin Breik mengatakan pada hari Minggu bahwa kelompoknya tidak akan “bernegosiasi di bawah ancaman.” (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: