News Ticker

Analis: Kebijakan Luar Negeri AS adalah Sebuah Kejahatan Kemanusiaan Besar

  • Presiden Jokowi dalam Sidang Tahunan MPR, DPR dan DPD RI
  • Indonesia Lawyer Club (ILC)
  • Ustadz Gaul, Evie Effendie, Wahabi
  • Korlap, Tri Susanti
  • Freeport Amerika
Donald Trump Donald Trump

Arrahmahnews.com, Amerika Serikat – “Kebijakan luar negeri AS adalah Suatu Kejahatan Kebencian yang Besar. Seorang penulis dan analis politik Amerika Daniel Patrick Welch mengatakan hal ini seraya menambahkan bahwa “Kejahatan Kebencian … adalah bagian tak terpisahkan dari apa yang disebut Amerika.

Senator AS Bernie Sanders pada hari Minggu menuduh Presiden Donald Trump menciptakan iklim untuk kejahatan rasial dan serangan bermotif rasial seperti penembakan massal baru-baru ini yang menewaskan 22 orang di El Paso, Texas.

Baca: Sanders: Kebijakan Pemerintahan Trump 100% Pro-Israel, Pro-Saudi

Sanders, yang berharap untuk memenangkan nominasi presiden Partai Demokrat 2020 untuk menantang Trump, mengatakan pada hari Minggu bahwa Trump mengatakan “tidak ingin melihat seseorang tertembak” tetapi retorikanya mempromosikan kekerasan.

Dalam wawancaranya dengan Press TV pada hari Senin (12/08), Welch berkata, bahwa apa yang dilakukan Bernie memang benar untuk mengecam retorika rasis Trump namun apa yang dilakukan hanyalah mengangkat ke permukaan apa yang sudah jadi kebijakan Luar Negeri Amerika selama ini.

“Saya pikir sama pentingnya untuk membuat analisis sistemik dari situasi apa adanya. Anda tahu, hanya mengumumkan ini sebagai satu kejahatan rasial, dan mengatakan bahwa Partai Republik atau Trump yang bertanggung jawab atas tindakan itu sangat munafik dan menggelikan. Ini konyol, “katanya.

Baca: Amerika Dikuasai Rezim Penyembah Setan

“Anda tahu, jika Anda ingin berbicara tentang kejahatan kebencian, kebijakan luar negeri AS adalah Sebuah Kejahatan Kebencian yang Besar. Penahanan massal adalah Sebuah Kejahatan Kebencian yang Besar. Kekhususan begitu banyak dari filosofi dan ideologi ini yang berasal dari ide AS seperti itu adalah pembunuhan … adalah kebijakan yang benar-benar membunuh jutaan orang,” katanya.

‘Peperangan, pengepungan abad pertengahan’

“Sanksi terhadap Iran, sanksi terhadap Venezuela, embargo terhadap Kuba, semua kebijakan ini berorientasi rasis, dan bertujuan membunuh. Itulah yang dikatakan Henry Kissinger tentang Chili sebelum mencoba menggulingkan Allende, “Buat ekonomi menjerit.” Itulah intinya, perang pengepungan abad pertengahan,” kata analis itu.

“Sulit untuk benar-benar memiliki kritik dalam sistem dua partai ini karena tidak ada yang benar-benar diperbolehkan. Salah satu kandidat ini akan dipilih. Dan jujur saja, Sanders, ia adalah salah satu dari sedikit kandidat yang benar-benar membuat kritik sistemik terhadap ekonomi sosial dan politik AS, tetapi tentu saja itulah alasan mengapa pencalonannya akan ditolak. Mereka menginginkan Biden, atau mereka ingin semacam neoliberal lainnya untuk melanjutkan apa yang telah mereka lakukan selama empat puluh, lima puluh tahun terakhir,” katanya.

‘Kejahatan Kebencian adalah bagian tak terpisahkan dari Amerika’

“Tapi seluruh konsep Kejahatan Kebencian ini dan menggunakan satu masalah tunggal untuk menjelekkan pihak lain, itu hanya taktik pengalih untuk menghindar dari menangani masalah utama. Inilah yang dikatakan Komisi Kerner lima puluh tahun lalu bahwa Amerika bergerak menuju dua masyarakat, satu kulit hitam dan satu kulit putih. Itu adalah kejahatan rasial. Itu adalah kanker yang luar biasa, destruktif dan ganas, kejahatan politik yang telah terjadi, yang merupakan bagian dari Amerika,” katanya.

Baca: Bernie Sanders: Tak Boleh Lagi ada Perang Berdasarkan Kebohongan Gedung Putih

“Itu adalah hal yang tidak benar ketika politisi mengatakan ‘ini bukan seperti kita’, oh, benarkah !? Baca buku sejarah, pembual. Inilah yang diwakili Amerika, dan telah dilakukan di dalam dan luar negeri sepanjang sejarahnya,” kata komentator itu lebih lanjut.

“Perang adalah bisnis. Kompleks industri militer adalah kejahatan rasial. Kami berduka dalam darah yang telah ditumpahkan pemerintah kami untuk keuntungan para oligarki. Dan tidak ada yang benar-benar ingin melawan, atau setidaknya tidak ada yang diizinkan untuk menerima kenyataan itu. Menyedihkan memang tapi itulah kenyataannya, ” ujar Welch menyimpulkan. (ARN)

Iklan
  • Ideologi Pancasila
  • GEGER! Warga NU Pasuruan Diusir Kelompok Cingkrang Wahabi Saat Shalat Tarawih
  • Video! Sugi Nur Tantang Duel Kabid Humas Polda Jatim
  • Viral Video Emak-emak Fakfak bawa bendera merah putih
  • Suami Istri
  • Bendera HTI
  • Ideologi Horor Khilafah
  • Jokowi tinjau kebakaran hutan di Riau
  • RUU KUHP

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: