News Ticker

Sekjen Hizbullah Suarakan Solidaritas pada Javad Zarif atas sanksi AS

LEBANON – Sekretaris Jenderal gerakan perlawanan Lebanon Hizbullah, Hassan Nasrallah, menyatakan dukungannya kepada Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif atas sanksi yang diberikan oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump kepadanya.

“Ketika pemerintah AS mengumumkan sanksi terhadap Anda dan memasukkan Anda ke dalam daftar kehormatan, saudara-saudara saya dan saya memutuskan untuk mengirim kepada Anda sebuah surat yang menyatakan solidaritas dan rasa hormat kami. Namun, saya lebih suka menunda sampai hari ini, sampai 14 Agustus, ketika front perlawanan di Lebanon mengalahkan Amerika Serikat dan Israel dalam perang 33 hari pada musim panas 2006, dengan dukungan penuh dari Republik Islam Iran,” Nasrallah menulis dalam sebuah surat yang ditujukan kepada diplomat top Iran pada hari Rabu.

BacaJendral Iran: Musuh Tak Berani Jajal Kekuatan Militer Republik Islam.

Dia menambahkan, “Dalam perang yang tidak adil itu dan tindakan agresi terbuka, keputusannya ada di tangan Amerika. Ini adalah proyek Amerika … Militer Israel digunakan sebagai alat eksekutif karena mereka mengklaim itu adalah pasukan paling kuat di wilayah pada saat itu.”

“Dalam perang itu, John Bolton, duta besar AS untuk Dewan Keamanan PBB, mengatakan kepada seorang pejabat Arab,” Tidak ada ruang untuk diplomasi, karena perang akan berhenti hanya jika Hizbullah dihancurkan atau ia menyerah.”

“Tetapi beberapa minggu kemudian, Bolton mengatakan kepada pejabat Arab yang sama,” Kita harus menghentikan perang sekarang.”

“Pejabat Arab itu bertanya kepadanya: Apakah Anda menghancurkan Hizbullah? Dia bilang tidak. Pejabat Arab itu bertanya: Apakah Hizbullah menyerah? Dia bilang tidak. Pejabat Arab itu berkata: Jadi mengapa Anda menghentikan perang?! Bolton mengatakan: Israel akan menderita bencana besar jika perang terus berlanjut,” kata sekjen Hizbullah.

Nasrallah lebih lanjut mencatat bahwa Bolton, yang sekarang menjadi penasihat keamanan nasional AS, mengancam akan menggulingkan pendirian Republik Islam Iran. Ia belum pernah berhasil mencetak kemenangan sepanjang hidupnya.

BacaBernie Sanders: Mengkritik Israel Bukan Berarti Anti-Semit.

“Pada tahun 2006, Amerika dikalahkan di hadapan front perlawanan sebuah negara kecil. Bagaimana bisa sekarang berdiri melawan negara regional yang besar, negara yang bersatu, pembentukan yang koheren dan pemimpin yang hebat?” Sekretaris Jenderal Hizbullah menggarisbawahi.

“Mereka ingin mengepungmu dan mengesampingkanmu. Kehadiran Anda, bagaimanapun, menjadi lebih kuat, lebih berpengaruh dan lebih signifikan. Tuhan memberkatimu,” tutup Nasrallah.

Perwakilan Permanen Rusia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dmitry Polyanskiy, mengecam langkah AS yang menjatuhkan sanksi pada Zarif, dengan alasan bahwa tindakan itu akan menghalangi jalan bagi setiap dialog. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: