News Ticker

Dahono Prasetyo: Jangan Sampai HTI ‘Beli Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika’ Kita

Jangan Diam lawan kelompok pemberontak NKRI Jangan Diam lawan kelompok pemberontak NKRI

Arrahmahnews.com, Jakarta – Tulisan pegiat medsos Dahono Prasetyo yang membahas tentang potret negeri Indonesia saat ini “RETROSPEKSI 17 AGUSTUS”. Saat ini kelompok HTI yang menginginkan membangun khilafah sedang berkolaborasi dengan banyak pihak-pihak lain yang sejalan dengan mereka untuk menguasai negeri ini, sedang gencar-gencarnya menyusup kesana-kemari dengan membawa simbol agama sebagai senjata mereka melawan negara dan Pancasila. Jangan sampai mereka membeli “Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika” kita.

Baca: HTI Pakai ‘Agama’ untuk Lawan Pemerintah

Menurut Dahono, menjadi Indonesia bukan tentang tebalnya rasa Nasionalisme dan menelan habis kisah perjuangan Pahlawan dalam buku Sejarah. Karena generasi dan segala usaha perjuangan sudah berubah, dari melawan penjajah menjadi mempertahankan keutuhan bangsa dari usaha adu domba memecah belah dari sisi agama, politik, ekonomi hingga budaya.

Upaya mempertahankan Pancasila kian hari lebih berat. Waktu berjalan dengan kecepatan melebihi daya analisa kita. Merusak Pancasila semudah meng-Amini doa, merobek Kebhinekaan sefasih teriakan takbir. Dan waktu kita semakin sempit, habis untuk berdebat, beropini, berprediksi di saat sebenarnya kita butuh tindakan nyata bukan retorika

Ini jaman dimana kebohongan dan fitnah mengalami over-production. Para Politikus yang senantiasa berjanji membangun jembatan, padahal sebenarnya sungai,ngarai, jarak dan persimpangan itu tidak ada. Kebohongan menjadi cara efektif menyerang lawan.

Baca: Dina Sulaeman: Tentang Bukalapak dan ACT ‘Pro Pemberontak Suriah’

“Kekuatan tidak terletak pada pertahanan, tapi pada serangan” demikian Hitler seorang ahli strategi pernah berkata. Begitu pula Maradona-pun pernah berkata bahwa “Menyerang adalah pertahanan yang terbaik”.

Serangan kepada Pemerintah yang sah tak lantas surut, cederung makin membabi buta. Pemerintah yang sekuler menjadi alasan ajakan “pemberontakan” idoelogi. Segala kebijakan tak ada sedikitpun baiknya meski sebiji merica sekalipun. Lantas mereka lupa sedang berkembang biak dan bangun pagi di negeri mana.

Baca: Politisasi Agama, Cara HTI dan Khawarij Hancurkan Negara

Lalu kerukunan, keharmonisan dan keberagaman kita telah direkayasa menjadi perbedaan yang disangsikan. Berbondong-bondong mulai mencintai ego sendiri. Toleransi menjadi mahal karena sekat dibangun berdasarkan suka dan tidak suka. Koreng, bisul, panu dan segenap luka masa lalu dibuka namun tidak untuk disembuhkan. Dibiarkan mengering menjadi provokasi masif dalam bumbu dogma agama.

Bangsa besar adalah bangsa yang menghargai Pahlawannya. Sedangkan bangsa kerdil adalah bangsa yang menghargai diri sendiri tanpa memberi ruang kepada orang lain untuk menghargai.

Bukankah kejayaan suatu bangsa tidak melulu ditentukan oleh kehebatan pemimpinnya, namun juga diukur dari kecerdasan penghuninya. Adilkah kita saat terburu-buru menuntut pemimpin yang cerdas saat kita sendiri masih gagal mencerna perkembangan jaman?

Upaya mempertahankan Pancasila kian hari lebih berat. Waktu berjalan dengan kecepatan melebihi daya analisa kita. Merusak Pancasila semudah meng-Amini doa, merobek Kebhinekaan sefasih teriakan takbir. Dan waktu kita semakin sempit, habis untuk berdebat, beropini, berprediksi di saat sebenarnya kita butuh tindakan nyata bukan retorika.

Baca: Adakah Hubungan Intim ‘Antara Bukalapak dengan ACT, HTI, Suriah dan Bachtiar Nasir’?

Selama 74 tahun kita masih sepakat tentang NKRI hingga hari ini. Sementara upaya mengganti ideologi belum tertangani dengan tegas. Keraguan pemerintah terbaca ketika hanya mampu membubarkan kelompok perlawanan, namun lalai menghentikan sumber-sumber dana penyubur kelompok lain sejenisnya. Kelompok Intoleransi dan radikal bebas mustahil dibasmi saat pundi pundinya tak tersentuh pasal pasal hukum. Jangan kaget kalau HTI yang sudah dibubarkan masih bebas kreatif menyuplai dana gerakan anti Pancasila.

Dana melimpah yang terus mengalir dari aneka sumber cukup untuk “membeli” oknum-oknum PNS, Aparat, Lembaga Keagamaan, petinggi BUMN dan oknum BEM di kampus kampus. Menciptakan kerusakan dari dalam sambil menyebar benih baru.

Baca: WASPADA! Inilah 13 Strategi Jitu Sukses Kelompok Khilafah dan Wahabi

Jika itu yang terus terjadi, bukan mustahil suatu saat mereka mampu “membeli” Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika kita. Dan anak cucu kita hanya bisa mewarisi serpihan bangunan bernama Indonesia. Dirgahayu Indonesia.. Mempertahankanmu adalah jihadku juga. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: