News Ticker

Tanker Minyak Grace 1 Iran Tinggalkan Gibraltar

GIBRALTAR – Otoritas Gibraltar menolak permintaan AS untuk memperpanjang penyitaan kapal tanker Grace 1, dengan alasan perbedaan sanksi AS dan Eropa terhadap Iran. Gibraltar dilaporkan melepaskan kapal setelah menerima jaminan dari Teheran bahwa kapal tidak akan mengirimkan muatannya ke Suriah.

Duta Besar Iran untuk Inggris, Hamid Baeidinejad, mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa kapal tanker minyak Grace 1 telah berlayar menuju perairan internasional.

“Pada titik ini, kami mengkonfirmasi bahwa tujuh hari setelah berhenti di perairan Gibraltar, kapal tanker minyak Iran mulai bergerak menuju perairan internasional. Perhatian yang luar biasa dari para politisi dan opini publik global dan regional mencerminkan konsekuensi politik, internasional dan hukum atas tindakan yang dilakukan dalam beberapa hari ini,” tulis Baeidinejad di Twitter.

Sebelumnya, penyiar GBC News mengatakan bahwa “Adrian Darya, sebelumnya Grace 1, meninggalkan” perairan teritorial Gibraltar.

BacaGibraltar Tolak Permintaan Baru AS untuk Rebut Tanker Iran.

Sebuah situs pemantauan lalu lintas laut juga menunjukkan bahwa supertanker Iran bergerak menjauh dari Gibraltar.

Pada hari Sabtu, Departemen Kehakiman AS mengeluarkan surat perintah untuk merebut Grace 1. Menurut Departemen Kehakiman AS, pengadilan memutuskan bahwa kapal tanker minyak, muatannya, dan uang tunai $ 995.000 dapat disita karena melanggar sejumlah undang-undang AS tentang penipuan bank dan pencucian uang, serta Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional (IEEPA) dan undang-undang tentang penyitaan untuk kegiatan terorisme.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Abbas Mousavi, menekankan bahwa Grace 1 tidak pernah menuju ke Suriah, dan menambahkan bahwa bukti tertulis dalam bentuk buku catatan di kapal, serta catatan hukum bahwa Iran meneruskan ke Gibraltar pada hari Kamis, memberikan bukti sesungguhnya.

Amerika Serikat dilaporkan berusaha merebut Grace hanya 1 jam sebelum Gibraltar siap untuk membebaskannya. Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif mengecam langkah itu sebagai upaya pembajakan.

Washington dan Teheran telah berada dalam konflik sejak penarikan AS dari JCPOA 2015, yang umumnya dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, memberlakukan kembali sanksi terhadap negara itu.

Langkah ini diikuti oleh peningkatan ketegangan di Teluk Persia di mana beberapa tanker telah diserang, mendorong Amerika Serikat untuk meningkatkan kehadiran militernya di wilayah tersebut. Iran menjatuhkan pesawat tak berawak AS di pesisir Hormozgan, di perairan teritorialnya, yang memicu ancaman Amerika Serikat. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: